Archive for the ‘Cerita Mama’ Category

Mamahku

Posted: 4 Februari 2012 in Cerita Mama, Cerita Sedarah

Aku Iwan, masih kelas 3 di salah satu SMU di Jakarta Selatan dan tinggal bersama Papa dan Mami serta adikku Ita yang sekolahnya sama dengan sekolahku, hanya Ita masih duduk di kelas 1 dan masuk siang, sedangkan semua kelas 3 kebagian masuk pagi. Di rumahku juga ada seorang pembantu yang agak tua. Perlu diketahui, Mama kandungku telah meninggal beberapa tahun yang lalu akibat sakit, dan Papaku mengawini adiknya Mama kira-kira setahun yang lalu. Aku serta Ita memanggilnya Mami yang sebelumnya memang sudah kami kenal dengan baik. Habis dia kan tanteku juga.

Mami ini dicerai oleh suaminya, dengar-dengar sih katanya karena sudah kawin 4 tahun tapi belum punya anak. Nah, mungkin Papa merasa sudah duda serta tanteku sudah janda dan apalagi mereka sudah kenal baik sebelumnya, jadilah mereka kawin.

Nah, ceritaku ini terjadi kira-kira 3 minggu yang lalu di siang hari ketika aku pulang dari sekolah. Setelah ganti dengan celana pendek dan kaos singlet saja, aku langsung makan yang telah disediakan oleh Pembantu. Setelah selesai makan, aku bermaksud ke ruang tamu mau mendengerkan lagu-lagu dari Laser Disc. Tetapi sewaktu melewati kamar Papa dan Mami yang pintunya agak terbuka sedikit, kudengar suara-suara yang agak aneh dan berisik. Karena ingin tahu suara apa itu, kuhentikan langkahku dan kuintip dari pintu kamar Papa dan Mami yang agak terbuka sedikit tadi. Ternyata Mami sedang duduk membelakangiku dan sedang melihat TV.

Setelah keperhatikan lebih cermat, ternyata Mami sedang nonton film blue dari Laser Disc. Dan kuperhatikan lagi, tangan kiri Mami bergerak maju mundur di sekitar bagian pahanya. Mamiku ini walau sudah agak berumur kira-kira 37 tahun, tapi aku sangat bangga, karena banyak mata yang mengaguminya kalau kami sedang jalan-jalan di Mall, mungkin karena Mami agak seksi dan warna kulitnya yang putih bersih serta bentuk dada yang menonjol serasi. Itu komentar yang pernah kudengar dari beberapa orang temannya Mami.

Mami yang sedang nonton TV itu mengenakan baju atau daster merah muda tipis dan sangat minim, habis sih pahanya hampir kelihatan semua, bulu ketiaknya yang lebat kelihatan juga. Sayangnya Mami menghadap ke depan, sehingga yang terlihat hanya punggungnya yang putih bersih. Karena selama ini aku belum pernah melihat film seperti itu, lalu kuputuskan untuk melihatnya terus dari celah pintu itu dan melihat adegan demi adegan. Batang penisku tidak terasa menjadi tegang sekali.

Saking asyiknya nonton sambil berdiri, ditambah nafsuku makin meninggi, tidak terasa berdiriku menjadi tidak tenang dan dengkulku menyenggol pintu kamar Mami dengan keras. Tapi dengan cepat aku mundur menjauhi pintu.
“Iwaaan.., kamukah itu..?” kudengar suara Mami memanggilku, tapi aku tidak menjawab.
“Iwaaan.., sini.. doong.. naaak..!” kudengar kembali Mami memanggilku.
Karena tidak enak, lalu aku kembali menuju pintu kamar Mami dan kujawab, “Ada.. apa.. Mam..?” sambil kuperlihatkan kepalaku.
“Sini.. Wan..!” kata Mami sambil melambaikan tangannya dan film blue tadi masih terus berjalan.

Karena ingin melanjutkan nonton film tadi, lalu aku masuk kamar Mami dan Mami melanjutkan kata-katanya.
“Wan, sini.., duduk dekat Mami, Mami tahu kok kalau Iwan pingin nonton film itu kan..?” lanjut Mami sambil menunjuk TV.
“Sini.. Wan.. kamu sudah besar.. Sudah seharusnya kamu juga tahu.”
“Maaf ya Mam, saya telah mengganggu Mami,” kataku.
“Aaahhh.. kamu ini,” kata Mami. “Sudahlah, duduk sini.. kita nonton sama-sama,” lanjut Mami sambil mencium pipiku.

Perasaanku menjadi tidak karu-karuan bercampur malu ketika pipiku dicium Mami, apalagi tercium bau minyak wangi yang dipakainya terasa harum menusuk hidungku, sehingga nafsuku makin menjadi-jadi. Setelah beberapa saat hanya diam saja dengan mata kami tetap tertuju ke arah TV, tiba-tiba aku dikejutkan dengan pertanyaan Mami.
“Waan, kamu.. tadi sudah lama ya.. nontonnya dari pintu..?”
“I… ya Mam,” jawabku malu tanpa menengok Mami.
“Jadi.. Iwan.. tahu.. Mami.. lagi ngapain..?” tanya Mami lagi dan lagi-lagi hanya kujawab pendek dengan tanpa menoleh ke Mami.

“Waaan..,” kembali Mami memanggilku, tapi kali ini suaranya terdengar agak lain.
Dan ketika kuberanikan menatap wajah Mami, kulihat kedua mata Mami agak berair.
“Waan, Iwan. Jangan sampai salah.. yaaa, Mami sering nonton film seperti ini bersama Papamu, yaaah.. Mami sangka Mami bisa mengembalikan kondisi Papamu kembali. Tapi.., sampai saat ini masih belum.”
“Lho.., memangnya Papa kenapa Maaam..?” tanyaku karena betul-betul aku tidak mengerti apa yang dimaksud Mami.

“Aduuh.., Iwaaan gimana sih menjelasinnya sama kamu..? Kok kamu sepertinya nggak ngerti sama sekali,” kata Mami.
“Betuuul Mam..” jawabku, “Iwan betul-betul nggak ngerti.. kenapa sih dengan Papa..?” tanyaku kembali.
Lalu Mami menggeser duduknya mendekatiku sehingga sekarang Mami duduknya sudah menempel denganku, sehingga bau wangi Mami terasa sekali dan membuat penisku yang dari tadi sudah tegang karena lihat film menjadi lebih tegang lagi.

“Waaan,” kata Mami perlahan, “Papamu sudah kira-kira enam bulan ini.., ininya.. (sambil tiba-tiba tangan kanannya meremas batang kemaluanku) nggak bisa bangun.”
“Aaahhh.. Mami.” sahutku sambil berusaha melepaskan tangan Mami dari penisku, walaupun rasa penisku berdenyut enak, tapi aku berusaha melepas tangan Mami, karena malu dan apalagi selama ini belum pernah penisku dipegang oleh orang lain.
“Waaan, Mami kan masih kepingin. Tapi.. yaaahh.. karena punya Papamu nggak bisa bangun, jadi.. terpaksa Mami melakukan seperti yang Iwan lihat tadi.

“Maaam, Mami kepingin apa sih.. dan tadi.. Iwan.. nggak lihat jelas.., Mami.. tadi ngapain sih..?” tanyaku lebih berani.
“Waaan, Mami kan masih kepingin seperti yang di TV itu lho.. dan.. ini.. lho.. Waan,” sambil tangannya mengambil sesuatu dari bawah bantal dan diperlihatkan padaku.
Setelah kulihat, ternyata manian yang berbentuk penis. Oh.., rupanya itu yang tadi dimaju-mundurkan. Lalu kami berdiam sejenak dan kembali melihat TV yang adegannya semakin seru.

“Waan..,” tiba-tiba aku dikejutkan oleh panggilan Mami.
“Yaa.. Maaam,” kujawab sambil menengok ke arah Mami.
“Waan, boleh… Mami… lihat punyamu..? Mami rasakan tadi kok.. punyamu… besar betul dan.., keras lagi..?” lanjut Mami.
“Maam, jangan.. aaahh.. Maaam, Iwan.. maluuu.., apalagi nanti ada orang lain yang.. lihat,” jawabku sekenanya.
“Lhooo.., kok sama.. Mami sendiri maluuu..? Disini kan cuman kita berdua. Waaan, boleh yaa.. Waan..?”
Dan tanpa menunggu jawabanku, bahuku didorong Mami hingga rebah di tempat tidur, dan Mami dengan cekatan membuka resleting celana pendekku dan menarik turun bersama CD sampai terlepas dari badanku.

“Aduuh… Waan, besar betul punyamu ini,” komentar Mami sambil memegang batang kemaluanku dan memijatnya pelan.
Aku hanya memejamkan mataku sambil menikmati enaknya penisku yang sedang dipegang Mami.
“Waaan.., Mami enakin seperti yang di TV.. yaa..?” kata Mami lagi, dan kudiamkan saja pertanyaan Mami sambil menunggu dan ingin tahu apa yang akan dilakukan Mami.
Tiba-tiba.., “Huuub..,” penisku yang berdiri tegak itu telah masuk semuanya ke dalam mulut Mami dan sangat terasa sekali ketika Mami mulai menghisap dan mengocok maju mundur dengan mulutnya.
“Maaam.. Maam.. eenaak.. Maaam.. eenaak.. Maam..,” tidak terasa aku berkomentar seperti itu karena merasakan kenikmatan yang luar biasa.
Dari mulut Mami yang tersumpal dengan batang kemaluanku hanya terdengar bunyi, “Hhhmm.. hhm.. hhmm..,” sambil tangannya mempermainkan kedua biji kemaluanku.

Batang kemaluanku terasa seperti tersedot-sedot, dan kadang terasa lidah Mami mengenai kepala penisku dan menambah keenakan yang pertama kali kualami, dan secara tidak sadar kepala dan rambut Mami kuremas-remas dengan kedua tanganku sambil sesekali kutekan kepalanya, sehingga seluruh batang kemaluanku terasa masuk semua ke dalam mulut Mami.

Beberapa menit kemudian, Mami melepaskan batang kemaluanku dari mulutnya, dan datang menghampiriku sambil mencium pipiku dan berbisik di dekat telingaku.
“Waan, enaaak… Waan..?”
Karena memang aku menjadi keenakan, dan apalagi ini menjadi pengalaman pertamaku, kujawab dengan jujur.
“Iyaa.. Maaam.., enaak sekali rasanya.”
Lalu kudengar Mami berbisik lagi, “Iwaan.., sekarang.. Iwan mau kan tolongin Mami..?”
Karena aku benar-benar tidak mengerti apa yang dimaksudkan Mami, langsung saja kutanyakan, “Maam, tolongin.. apaan..?”
“Aduh.. Waan,” kata Mami lagi seperti keheranan.
“Itu.. lho Waan.. tolong ciuum tetek Mami seperti yang Iwan lihat di TV itu..!” kata Mami sambil melepaskan dasternya sambil terus tiduran.
Sekarang baru kulihat dari dekat payudara Mami yang sangat putih dengan kepala susunya yang kecoklatan. Karena nafsuku sudah meninggi dan ingin segera mencoba apa yang kulihat di TV tadi, tanpa menjawab kata-kata Mami, langsung saja aku bangun dan mendekati payudara Mami. Pertama kucium payudara Mami kanan-kiri dengan kepalaku agak kutekan, lalu seperti yang kulihat tadi di TV, kujilati payudaranya dan sesekali kusedot puting susu Mami yang kecoklatan itu, dan mungkin karena keenakan, kudengar Mami berguman.
“Iwaan.. Waan teruss.. Waan.. enaak.. teruus.. Waan..!” sambil kedua tangannya meremas-remas rambutku.

Mendengar kata-kata Mami itu, nafsuku semakin meninggi dan berusaha mencoba membuat Mami lebih enak, apalagi kuingat bahwa Mami sudah enam bulan ini tidak pernah mendapatkannya dari Papa. Sedotan dan jilatanku di sekitar payudara Mami lebih kupergiat, apalagi sekarang tangan kanan bukan lagi meremas rambutku, tetapi sudah meremas dan mengocok batang kemaluanku. Sambil berguman, “Enaak.., Waan.. enaak. Teruuss Waan..!” dan kembali kedua tangan Mami meremas rambutku lebih kuat lagi.

Setelah beberapa saat, terasa remasan-remasan tangan Mami di kepalaku itu seperti diikuti dengan dorongan agar kepalaku turun ke bawah. Walaupun tanpa kata-kata dan masih ingat dengan adegan TV yang aku sempat tonton tadi, aku menjadi yakin kalau sekarang Mami menyuruhku untuk pindah dan mencium bagian vaginanya. Tanpa menunggu dorongan Mami lagi, kuturunkan badanku pelan-pelan sambil kujilati bagian badan Mami mulai dari perut, terus ke pusar dan terus turun ke bagian bawah pusar Mami, dan sekarang sudah sampai di kemaluan Mami yang masih tertutup dengan CD-nya. Tercium bau kemaluan Mami yang membuatku semakin bernafsu.

“Waaan..,” kudengar panggilan Mami dengan kedua tangannya masih tetap meremas-remas rambutku.
“Too.. loong.. buu.. kaa celananya Waaan..!” katanya lanjut.
Tanpa menunggu lebih lama, dan karena aku ingin melihat bentuk aslinya vagina itu seperti bagaimana, pelan-pelan kutarik turun celana dalam Mami. Ketika aku kesulitan menarik turun lebih lanjut karena terdindih pantat Mami, Mami mengangkat pantatnya sedikit, dan dengan mudah CD-nya kulepas.

Kulihat di hadapanku, vagina Mami yang sekelilingnya ditumbuhi oleh bulu-bulu hitam yang halus. Tanpa ada yang menyuruh, lalu kucium dan kujilati di bagian belahan vagina Mami sambil mempraktekkan seperti apa yang kulihat di film tadi, sedangkan Mami segera menggerakkan pantatnya, dan kepalaku kembali diremas-remas dan ditekannya. Ketika aku coba menjulurkan lidahku menusuk belahan kemaluan Mami, terasa lidahku terkena cairan dari dalam vagina Mami yang agak asin, sedangkan kedua kaki Mami secara perlahan-lahan direnggangkan.

Karena tidak sabar, kubantu membuka kedua kaki Mami sehingga sekarang kakinya terbuka lebar, dan aku berada di tengah. Dan karena aku ingin tahu lebih jauh tentang vagina, apalagi baru kali ini kulihat dari jarak sangat dekat, maka kugunakan kedua tanganku untuk membuka belahan kemaluan Mami. Kulihat dengan jelas di bagian atas ada seperti daging menonjol berbentuk seperti kerucut dan ada lubang kecil, dalam pikiranku mungkin ini yang disebut orang klitoris. Sedangkan di bagian dalam vagina Mami, semuanya berwarna kemerahan dan basah oleh cairan. Agak ke bawah lagi terlihat ada bagian yang berlubang sebesar jari kelingking.

Melihat semua isi kemaluan Mami, aku jadi teringat pelajaran Anatomi yang diajarkan di sekolah. Melihat ini semua, nafsuku semakin meninggi dan tanpa ada yang menyuruh lagi dan karena aku baru saja dapat pelajaran dengan melihat film blue barusan, lalu sambil masih memegangi kedua bibir kemaluan Mami, kujilat dan kuhisap klitoris Mami. Tiba-tiba Mami menggelinjang kuat sambil kedua tangannya meremas rambutku makin kuat dan berguman agak kuat.

“Iwaan.. arrchh.. uuuu.. Waan… aarcchh.. enaak Waan.. teruu.. ss.., aarrchh.. aduuh Waan.. enaakk… teruus..!” kudengar Mami mengoceh terus dan membuatku makin bersemangat menghisap dan menyedot seluruh bagian kemaluan Mami.
Dari mulai bibir kemaluan, klitoris, bagian dalam, sampai semuanya kutusuk-tusukkan lidahku ke lubang yang ada di vagina Mami. Inilah mungkin yang membuat gerakan pantat Mami semakin menggila dan terus-terusan mengoceh.

“Aduuh.., Waan.. enaak.. teruuus.., archh.. enak Waan, aduh.. Waaan.. Mamiii.. mauu.., sampee.., aarchh..!”
Kedua kaki Mami sudah melingkar kuat di atas punggungku, dan kepalaku ditekannya kuat-kuat ke dalam vaginanya, sedangkan seluruh wajahkuku sekarang penuh dengan cairan-cairan yang keluar dari vagina Mami, tapi tidak kuperdulikan, habis.. enak sih. Setelah itu ocehan Mami berhenti, dan badan Mami pun terlihat lemas lunglai, dan yang terdengar hanyalah suara nafasnya yang cepat seperti habis lari marathon.

Melihat Mami seperti itu, aku yakin kalau Mami baru saja mencapai puncaknya. Karena kasihan melihat Mami yang sedang terengah-engah kecapaian, kuhentikan jilatan dan sedotan mulutku ke liang senggama Mami, dan kuletakkan kepalaku di paha Mami dan kuelus-elus kemaluan Mami sambil menunggu apa yang akan diminta oleh Mami lagi. Setelah kudengar nafas Mami mulai agak teratur, kurasakan kedua tangan Mami yang masih memegang kepalaku itu berusaha menarikku ke atas sambil berkata lirih.
“Iwaan.. kesiniii… Sayaaang..!”
Aku segera merangkak, menghampiri Mami yang masih tiduran telentang.

Mami sambil menggeser badannya sedikit, melanjutkan kata-katanya, “Siniii.. Waan… tiduran di samping Mami.”
Dengan perasaan kurang enak, malu dan lain sebagainya, aku berusaha menenangkan diri dan tiduran di samping Mami. Mami segera merangkulku dan terus mencium pipiku, dan terus seperti berbisik di dekat telingaku.
“Waan.., kamuuu.. kok.. pintar betul tadi.., Iwan sudah pernah yaaa.. sebelumnya..?”
“Dengan.. pacarmu yaa..?” sambung Mami lagi.
“Beel..uumm.. Maam, swear..,” kataku cepat, “Kan.. belajar dari.. film yang Mami putar tadi.”
“Oohh.., berarti Iwan murid yang cerdas doong,” puji Mami sambil tetap memelukku dan kembali mencium pipiku.
Agar Mami agak senang, kucium juga pipinya, dan entah bagaimana mulanya, tahu-tahu bibirku telah dicium Mami.

Kalau soal ciuman, kuakui aku memang pernah mencium pacarku, jadi ketika lidah Mami menjulur masuk ke mulutku, pelan-pelan kuhisap lidahnya. Mungkin karena lidahnya kusedot, Mami langsung menjadi beringas dan memelukku erat-erat. Ciumannya semakin hot dan tentu saja aku tidak mau mengecewakan Mami, apalagi tangan Mami yang satunya sudah mengocok-ngocok penisku, jadi kuimbangi ciuman Mami sambil salah satu tanganku kuremas-remaskan ke payudara Mami.

Beberapa saat kemudian, tanganku kupindahkan ke vaginanya dan klitoris Mami kugosok-gosok dengan jariku. Hal ini membuat kocokan tangan Mami di batang kemaluanku semakin cepat, membuat nafasku semakin tidak teratur dan nafas Mami kembali terengah-engah. Setelah beberapa menit berciuman dan nafas kami berdua sudah tidak beraturan lagi, secara perlahan Mami menghentikan kocokan di penisku, dan menghentikan ciumannya serta terus berbisik di dekat telingaku.
“Iwaan, Mamiii sudaaah… nggak.. tahaaan Waan.. toloong.. punyanya Waan.. dimasukin.. ke Mamii.., Waaan. Ayoo.., Waan..!”

Mendengar kata-kata Mami ini, nafsuku semakin menjadi-jadi, tapi perasaanku juga semakin bingung, karena sempat terpikir Mami kan istrinya Papaku dan Mami walau bukan Mama kandungku, tapi sekarang kan telah menjadi Mamaku. Aku berusaha melawan kebingungan ini, dan tersentak dari lamunanku ketika mendengar Mami kembali agak berbisik dengan suara yang sedikit menghiba.
“Iwaan.. ayoo.. Sayaaang.. tolongiin.. Mamii.. Waaan..!”
Dan seperti tanpa berpikir, aku menjawab sekenaku, “Maam.. boo..leeh.. Maam..?” tanyaku, dan kulanjutkan pertanyaanku karena masih ragu, “Nggak..apa-paa. Maam..?”
“Ii.. yaa.. Sayaang.., boleeh.. boleh.., Waan.” jawab Mami sambil mencium bibirku.

“Siniii.. Sayaang..!” kata Mami sambil menarik badanku.
“Coba posisikan badanmu di atas Mami,” lanjutnya.
Aku segera bangun dan kunaiki badan Mami pelan-pelan. Dan setelah aku berada di atas badan Mami, kurasakan Mami membuka kedua kakinya lebar-lebar.
“Sinii.. Waaan, Mami bantu..,” kata Mami sambil memegang batang kemaluanku dan dibimbingnya ke arah vagina Mami.
Aku hanya menurut saja apa yang dikatakan Mami, maklum aku masih terlalu buta, dan ini akan menjadi pengalaman pertamaku.

“Sudaah, Waan, sekarang tekan pantatmu pelan-pelan..!” perintah Mami dan kuikuti permintaan itu dengan menekan pantatku pelan-pelan.
Tapi baru saja sedikit aku menekan pantatku, penisku terasa seperti tertahan di vagina Mami, dan mendadak tangan Mami menahan gerakan turun pantatku dan berbisik sambil sedikit meringis.
“Aduuh.. Waaan, tahaan duluuu.. saa.. kiit… Waan.”
Kuhentikan tekanan pantatku dan kuangkat sedikit ketika mendengar keluhan Mami.

“Iwaaan.. pelan-pelan yaa Sayaang. Sudah lama Mami nggak begini.. dengan Papamu, apalagi… punyamu… itu besaar sekali, lebih besar dari punya Papamu..,” kata Mami lemah tapi membuatku menjadi sangat bangga karena punyaku dikatakan Mami masih lebih besar dari punya Papa.
“Sekarang.. gimana Maaam..?” tanyaku tidak sabar ingin segera memasukkan penisku ke dalam liang senggama Mami.
“Waan..,” kata Mami lagi, “Coba naik turunkan pantatmu pelan-pelan, dan nanti kalau pantatmu Mami tahan, berarti kamu harus tarik pantatmu ke atas, dan waktu pantatmu nggak Mami tahan, kamu boleh tekan lagi. Beberapa kali.. sampai nanti kamu bisa rasakan sendiri kalau punyamu sudah masuk ke dalam punya Mami, bisaa.. kan Waan..?” kata Mami sambil mencium bibirku.
“I.. yaaa Maam, Iwan coba sekarang.. yaa.” jawabku.

Lalu kuikuti pelajaran yang diberikan Mami. Tapi ketika pantatku kutekan, sering kulihat wajah Mami sedikit meringis seperti menahan rasa sakit. Setelah beberapa kali kunaik-turunkan pantatku pelan-pelan, suatu saat pantatku malah ditekan agak keras oleh kedua tangan Mami dan terasa batang kemaluanku seperti terjeblos ke dalam lubang.
“Bleess..” dan kudengar Mami agak berteriak, “Aaacchh.., Iwaan..,” sambil seperti menahan nafasnya.
Karena kaget dengan teriakan Mami, kutahan gerakanku dan kudiamkan sebentar sambil menunggu reaksi lebih lanjut dari Mami yang saat ini sedang memejamkan matanya.

Tapi baru saja aku mau berpikir apa yang akan Mami lakukan atau katakan, terasa batang kemaluanku seperti tersedot-sedot dan dipijat-pijat. Sedotan dan pijatan di penisku ini terasa sangat kuat sekali, dan terasa sangat enak. Karena rasa sedotan dan pijatan di batang kemaluanku terasa begitu nikmat, secara tidak sadar aku kembali menekan penisku masuk.
“Bleess..!” dan kembali kudengar Mami sedikit berteriak, “Waan.., aarrchh.. saakiiit,” sambil kedua tangan Mami sedikit mendorong pantatku.
Terpaksa kuhentikan tekanan penisku, tapi kurasa penisku sudah masuk semuanya ke dalam liang senggama Mami sambil menunggu reaksi Mami.

Tidak lama kemudian, tangan Mami menekan pantatku dan kurasakan kembali sedotan-sedotan dan pijatan-pijatan yang sangat kuat di batang kemaluanku. Karena rasa enak ini, secara tidak sadar aku mulai menaik-turunkan pantatku pelan-pelan sehingga penisku naik turun di dalam lubang vagina Mami, dan Mami pun mulai menggerakkan pantatnya naik turun mengikuti irama pergerakan penisku yang naik turun. Mami mulai mengeluarkan desahan-desahan.

“Waaan… teeruuss… Sayaaang.. aachhh.. enaaak.. Waan.. aduuuh.. enaak… Waan.”
Kurasakan batang kemaluanku begitu hangat di dalam vagina Mami yang sangat basah, sehingga setiap kali tedengar bunyi, “Ccrreeet.. creett..”
Hal ini membuatku semakin mempercepat gerakan penisku naik turun.
Tidak sadar terucap, “Maaam… Iwaaan.. jugaa.. enaaak.. Maaam, ayoo Maam..!” sambil kedua tanganku mencengkeram kepala dan rambut Mami.

Beberapa menit kemudian, kurasakan gerakan badan dan pantat Mami semakin liar dan semakin cepat, serta kedua tangannya mencengkeram kuat di punggungku. Tiba-tiba kedua kaki Mami dilingkarkan kuat-kuat di atas pantatku dan memeluk badanku kuat-kuat sambil berteriak cukup kuat.
“Waaan, Mamiii… nggaak.. kuaaat.. mauu.. keluaar.. aacrrhhh.. aacrhhh..” dan terus terdiam dengan matanya tertutup dan nafasnya memburu terengah-engah.
Melihat Mami terdiam dengan nafasnya yang terengah-engah itu, aku merasa kasihan dan segera kuhentikan gerakan penisku naik-turun, tapi dengan posisi batang kemaluanku masih terbenam semua di dalam liang senggama Mami.

Setelah nafas Mami mulai agak teratur. Mami membuka matanya dan segera mencium bibirku sambil berkata lirih.., “Iwaan, terima kasiih yaaa.. Sayaang.., Iwaan pintaar.. dan.. bisa muasin Mami.”
Kembali bibirku diciumnya, dan segera kujawab.., “Maaam.., Iwan nggak tahu.. Maam, tapi Iwan sayaang.. Mami dan Iwan… mauuu Mami senang.”

Setelah kami diam sejenak dengan posisi masih seperti tadi, lalu kuberanikan bertanya ke Mami.
“Maam, jadi sekarang sudah selesai..? Kalau begitu.. Iwan.. cabut.. ya.. Maaam..?”
“Jaangaan.. Waaan,” jawab Mami sambil mengencangkan pelukannya, “Sebentar lagi kita lanjutkan seperti tadi… sampai Iwan… mencapai klimaks,” sambung Mami.
“Klimaks gimana Maam..?” tanyaku tidak mengerti.
“Aduuh.. Iwaaan,” jawab Mami sambil memencet hidungku, “Nanti Iwan pasti tahu sendiri deh. Nanti Iwan terasa seperti mau kencing, lalu Iwan coba tahan selama mungkin, lalu lepaskan kalau sudah tidak kuat, dan dari punyamu akan keluar air mani yang menyemprot,” lanjut Mami.
Aku hanya menjawab singkat, “Iyaaa.. Maaam, Iwan.. mengerti.”

Setelah kami diam sesaat, Mami lalu berkata, “Waaan, toloong cabut punyamu duluu Waan, Mami mau mengelap punya Mami supaya agak kering, biar kita sama-sama enak nantinya.
“Bener juga kata Mami,” kataku dalam hati, “Tadi memek Mami terasa sangat basah sekali.”
Lalu pelan-pelan batang kemaluanku kucabut keluar dari vagina Mami, dan kuambil handuk kecil yang ada di tempat tidur sambil kukatakan, “Maam, biar Iwan saja yang ngelap.. boleeeh Maam..?”
“Terserah kamuuu.. deh Waaan,” jawab Mami pendek sambil membuka kedua kakinya lebar-lebar.
Aku merangkak mendekati vagina Mami, dan setelah dekat dengan kemaluan Mami, lalu kukatakan, “Iwan bersihkan sekarang yaaa.. Maaam..?”
Kudengar Mami hanya menjawab pendek, “Yaaa, boleeh Sayaang.”

Lalu kupegang dan kubuka bibir kemaluan Mami, dan kutundukkan kepalaku ke vaginanya. Lalu kusedot-sedot klitoris Mami agak kuat dan pantat Mami tergelinjang keras, mungkin karena kaget.
“Iwaan.., kamu nakaaal.. yaaa.”
Hisapan dan jilatan kembali kulakukan di semua bagian kemaluan Mami, dan membuat Mami menggerak-gerakkan terus pantatnya. Kedua tangannya kembali menekan kepalaku. Beberapa saat kemudian, terasa kepalaku seperti ditarik Mami.
“Iwaan.., sudaaah.. Sayaang…, Mami nggak tahaaan. Sini.. yaang..!”

Lalu kuikuti tarikan tangan Mami. Tanpa disuruh, aku langsung naik di atas badan Mami dan setelah itu kudengar Mami seperti berbisik di telngaku.
“Iwaan, masukiiin.. punyamu.. Sayang. Mami sudah nggak tahaaan.. Yaang..!”
Tanpa membuang-buang waktu, kuangkat kedua kaki Mami dan kutaruh di atas bahuku sambil ingin mempraktekkan seperti apa yang kulihat di film tadi. Sambil kupegang batang kemaluanku, kuarahkan ke vagina Mami yang bibirnya terbuka lebar. Lalu kutusukkan pelan-pelan, sedangkan Mami dengan menutup matanya seperti pasrah saja dengan apa yang kuperbuat.

Karena vagina Mami masih tetap basah dan apalagi baru kujilat dan kuhisap-hisap, membuat kemaluan Mami semakin basah, sehingga sodokan penisku dapat dengan mudah memasuki lubang kemaluan Mami.
Untuk meyakinkan apakah penisku sudah masuk vagina Mami apa belum, sambil tetap kutusukkan penisku, aku bertanya, “Maaam, sudaah.. maasuuk..?”
Kudengar Mami menjawab, “Iii.. yaaaa… Saayaang, teeruuskan.. yang dalaam..!”
Karena kurasa sudah benar dan Mami memintaku untuk lebih dalam, lalu kehentakkan batang kemaluanku agak kuat masuk ke dalam vagina Mami.

Mulai kuayunkan penisku keluar masuk liang senggama Mami dengan cepat, sehingga badan Mami bergoyang semua sesuai dengan ayunanku, serta kedua buah dada Mami juga bergoyang-goyang keras, sedangkan dari mulut Mami kudengar desisan.
“Sshh.. shh.. Waan.. teruuss.. Yaang.. shh.. aduuh.. enaak Waaan, teruus.. yang dalaaam… Yaang..!”
Karena tidak tahan mendengar ocehan-ocehan Mami, sehingga hal itu membuat nafsuku semakin meningkat.

Sambil mempercepat ayunan penisku keluar masuk vagina Mami, secara tidak sadar keluar dari mulutku, “Maaam, sshhh… Maaam, Iwaaan.. juuga.. sschh.. enaak…”
Karena rasa enak yang tidak dapat kuungkapkan disini, makin kupercepat gerakan batang kemaluanku keluar masuk liang senggama Mami. Apalagi sesekali terasa penisku seperti tersedot-sedot atau terhisap oleh kemaluan Mami.
Lalu secara refleks tercetus dari mulutku, “Maaam.., sepertinya Iwaan.. sudah kepingin.. seperti yang.. Mamiiii.. bilang tadiii.. dicabuut.. yaa.. Maaam..?”
Sedangkan Mami, mungkin setelah mendengar kata-kataku barusan, lalu juga mempercepat semua gerakan badannya, dan juga melepas kedua kakinya dari bahuku serta memelukku kuat-kuat sambil berkata tersendat-sendat.

“Iwaan, jangaan.. Yaang.., jangan..! Biakan.., Mamiii.. jugaa. sudah mau keluaar Yaang..! Ayooo.. kitaaa.. samaa.. samaa Yaang..!”
Aku sudah kehilangan kesadaran karena keenakan dan apalagi mendengar kata-kata Mami yang cukup merangsang ini.
Lalu, “Maam..!” teriakku agak panjang sambil kepala dan rambut Mami kuremas dan kujambak kuat-kuat.
Bersamaan dengan teriakanku, Mami pun tiba-tiba berteriak cukup keras sambil kedua kakinya dilingkarkan kuat-kuat ke pantatku dan rambutku di remas-remasnya.

Aku dengan nafas terengah-engah, tertelungkup lemas di atas badan Mami. Dan Mami pun kulihat lemah lunglai dengan nafas terengah-engah sambil menutup kedua matanya, berusaha menenangkan diri dengan mengatur nafasnya. Setelah nafasku agak teratur, kucium bibir Mami lalu kubisikkan di telinga Mami.
“Maam.., terimaaa kasih Maam, Iwaan.. sayaang Mamii,” kataku sambil kembali kucium bibir Mami, sedangkan Mami tetap masih memejamkan matanya dan nafasnya sudah kembali teratur.
Ia menjawab, “Iwaan.., Mami puaas Sayang. Terima kasiih Waan,” katanya sambil memiringkan badannya sehingga posisi kami sekarang menjadi tiduran saling berhadapan dan penisku yang terasa masih tegang itu masih tetap berada dalam liang senggama Mami.

Beberapa saat kemudian sambil saling memandang dan berpelukan, kutanyakan pada Mami, “Maam.., punya Iwan boleh Iwan cabut..?”
Mami sambil memencet hidungku menjawab, “Jangan dulu Sayang. Biarin dulu di dalam punya Mami. Mami masih kepingin merasakan punyamu yang besar itu.”
“Coba deh Waan. Coba Iwan kocok keluar masuk punya Iwan, biar Mami bisa merasakan enaknya punyamu,” katanya lagi sambil salah satu kaki Mami diangkatnya dan diletakkan di atas pinggulku.

Tanpa menunggu kata-kata Mami lainnya, lalu kumulai memaju-mundurkan pelan-pelan batang kejantananku ke dalam vagina Mami. Mami kulihat memejamkan matanya seperti sedang menikmati gesekan-gesekan penisku yang keluar masuk lubang kemaluannya. Tapi setelah beberapa saat, kurasakan dalam posisi miring ini sepertinya masuknya kemaluanku ke dalam vagina Mami terasa kurang dalam. Lalu, secara perlahan kudorong bahu Mami sehingga telentang. Dan bersamaan dengan doronganku, kunaiki tubuh Mami, sehingga batang kemaluanku yang ada di dalam vagina Mami tidak sampai terlepas. Mami sepertinya mengerti kemauanku, dan sepertinya malah membantuku dengan memeluk badanku rapat-rapat serta membuka kakinya lebar-lebar.

Lalu kuayun penisku perlahan-lahan keluar masuk kemaluan Mami. Karena Mami masih diam saja, dan tetap masih menutup kedua matanya, lalu kutanyakan sambil berbisik di dekat telinganya.
“Maaam.., gimana Maam, enaaaak apa nggak punya Iwaan..?
Kulihat Mami membuka matanya, lalu mencium bibirku serta terus berbisik.
“Wan.., teruuskan… Saayaang, Mami menikmatinya Wan,
Setelah Mami selesai menjawab pertanyaanku, kurasakan Mami mulai mengerakkan dan memutar pantatnya perlahan-lahan.

Karena Mami mulai menggerakkan pantat atau pinggulnya lagi, kuputuskan untuk menghentikan gerakan kemaluanku keluar-masuk dengan posisi penisku sudah masuk semua ke dalam liang senggama Mami. Ingin merasakan enaknya gerakan Mami, tapi mungkin karena merasakan, aku sekarang diam, Mami ikut berhenti juga dan membuka matanya lalu memandangku sayu seperti bertanya.
“Kenapa diam.. Wan..?”
Agar Mami tidak bertanya lebih lanjut, lalu kukatakan di telinga Mami, “Maam.., Iwan diam karena kepingin merasakan sedotan dan pijatan seperti tadi Maam.”
Mami hanya tersenyum dan dipegangnya kepalaku, lalu diciumnya pipiku sambil berbisik, “Waan.., kamu mulai nakal.. yaa..? Niih.. Mami.. kasih.. apa yang Iwaan minta..!” lanjut Mami sambil memeluk badanku.

Tidak lama kemudian, terasa batang kemaluanku seperti disedot-sedot dan dipijat-pijat, mulai dari lemah, makin kuat dan kuat, sehingga secara tidak sadar aku berbisik agak keras.
“Maam.., enaak.. enaak.. Maam… Aduh enaak.. aahh.. enaak.. Maam,”
Karena sedotan dan pijatan di batang kemaluanku terasa semakin kuat, secara tidak sadar kumulai lagi mengocok penisku keluar masuk vagina Mami. Mula-mula pelan, lalu kupercepat.
Karena enaknya, aku langsung bilang, “Maam.., enaak Maam.. Iwaan… mau lagi Maam. Ayoo Maam..!”
Mungkin karena melihatku mulai bernafsu lagi, Mami langsung mulai menggerakkan pinggulnya lagi yang makin lama makin cepat.

Selang beberapa lama, aku merasakan kalau air maniku sudah mau keluar, tapi kucoba menahannya selama mungkin.
Tiba-tiba, “Mami.., Maaam.., Iwaan sudaah mau keluar..”
Mendengar bisikanku ini, kurasakan gerakan pinggul Mami semakin cepat dan pelukan tangannya di badanku juga semakin keras.
“Waan.., Mami juga sudah dekat Waan… Ayoo Waan.. sama-sama..!”
Belum sampai Mami menyelesaikan kata-katanya, aku berteriak agak keras, “Mamii.. Iwaan keluar.. ahh..,” sambil kubenamkan seluruh batang kemaluanku kuat-kuat ke dalam vagina Mami.
Bersamaan dengan teriakanku itu, kudengar Mami pun berteriak cukup kuat, “Iwaan.., Maamii keluaar.. jugaa.. Ayo Wan, cepaat.. archh..!”
Dengan nafas tersengal-sengal, kutelungkupkan badanku yang lemas itu di atas badan Mami, dan Mami juga dengan nafasnya yang terengah-engah, tergeletak seperti tidak bertenaga dengan kedua tangannya terkapar di samping badannya.

Setelah nafasku sedikit teratur, kucabut batang kemaluanku dari dalam liang senggama Mami. Kujatuhkan badanku tiduran di samping Mami, dan terdengar Mami berbisik, “Terima.. kasiih.. yaaa.. Sayang..!”
Dan setelah berhenti sejenak, sambil mencium pipiku, Mami berkata lagi, “Waan.., ini hanya kita berdua ya yang tahu, Papamu atau adikmu jangan sampai tahu ya Wan.”
Supaya hati Mami tenang, lalu kujawab, “Maam, Iwan akan jaga itu.., terima kasiih ya Maam,” sambil kucium pipi Mami.
Aku terus bangun dan mandi bersama Mami di kamar mandi Mami.

Mama oH Mama

Posted: 4 Februari 2012 in Cerita Mama

Namaku Ata, umurku 16 tahun, aku tinggal bersama Mamaku(45 tahun), bersama papa dan adik perempuanku yang duduk di bangku smp.

Suatu siang aku berada dirumah hanya berdua dengan mama. Mama sedang berbaring didalam kamarnya, ia mengenakkan daster yang sangat tipis.Aku masuk kedalam kamar, mama tersenyum kepadaku. Aku duduk ditepi ranjang,batang penisku mulaii tegang melihat pakaian mama yang sangat seksi. Aku memeberanikan diri menyentuh pahanya, lalu aku mengelus paha itu. Ohhhh.. betapa mulusnya, aku membatin dalam hati.

Mama masih membiarkan tanganku berada dipahanya. Lalu aku berbaring disampingnya. Tanganku memebelai wajahnya yang cantik. “Mama cantik sekali…”. kataku memuji. “trimakasih, sayang….” Balas mama. Aku lalu menangkap bukit kembarnya yang hampir menyembul dari balik daster. Mama terkejut, “apa yang kamu lakukan, sayaaang?” Tanya mama. Aku masih diam, tanganku terus meremas-remas buah dadanya. Mama memejamkan mata merasakan sensasi yang aku berikan. Lalu aku dekatkan bibirku ke bibirnya, kemudian kulumat. Mama membalas dengan penuh nafsu. Mama memasukkan lidahnya kedalam rongga mulutku, air liurku ditelan tanpa ragu-ragu. Kemudian kepalaku bergerak kearah buahdadanya yang menjulang tanpa penghalang. Puting susunya kujilat dan kugigit dengan lembut. “Sssshhhh…ooohhhhh…” Mama mendesis kekenakan.

“Oooohhh..terusss,Ataaaa…ssshhhh”. Tanganku menjelajahi daerah selangkangannya yang masih tertutup CD dan agak basah. Lalu aku bangkit dan duduk didepan selangkangannya. Mama berbaring terlentang. CD nya kubuka, tampaklah olehku sebuah belahan yang dipenuhi oleh rerumputan hitam. Aku langsung menjilati permukaan vaginanya, lidahku menari-nari di klitorisnya. Mama semakin mendesis tak karuan merasakan kenikmatan yang diberikan oleh anaknya. “Oooooohh..sssshhhhh…teerrrusss sayaaaanngg..ssshhhh”. Pantatnya bergerak kesana kemari. LIdahku kumasukkan kedalam liang senggamanya. Mama semakin menjadi-jadi.

Aku lalu bangkit berdiri diatas ranjang, batang penisku sudah sangat tegang mengacung-acung, mama berlutut didepanku, kontolku dikocok-kocok dan kemudian dimasukkannya kedalam mulutnya. Mama terus mengulum batang penisku, kadang lidahnya menari-nari diseluruh permukaan penisku.

Kemudian mamaberbaring terentang diatas ranjang, kakinya dikangkangkan dengan lebar, aku berlutut didepan selangkangannya,batang peniskukutempelkan dilubang senggamanya. Pinggulku kutekan kedepan, “bless”,seluruh batang penisku masuk kedaam vagina mama. Ohhhhhh,…Yeeeeessssshhhhh..aaghhhhh,” Mama mendesah keenakan. aku mulai mempercepat goyanganku,”ceek, ceek ceeek,” bunyi selangkangan kami beradu. “SSShhhhhh…Ataaaaa..kamu hebat sayaaaaang…”.

10 menit kemudian kami bertukar posisi, mama dalam posisi nungging sekarang, aku berlutut dibelakangnya. Memek mama terlihat begitu indah dari belakang. Aku memasukkan kontolku,dan mulai mengocoknya. Dinding liang senggamanya begitu lembut. “OOohhhhh mama….memek nya enak sekali….oohhh”.

Tiba-tiba aku merasa ada sesuatu yang akan keluar dari dalam penisku, aku berkata kepadanya, “Maaaaaa….Ata mau keluar nih maaaa…..”. “Cabut kontol kamu, sayaaang…”. aku segera mencabut kontolku dan mama segera menangkapnya. Penisku dihisap hisap dan dijilati. Tak lama “Crroooott’…croott…crotttt”, cairan putih kental memancar dari penisku, mama meminum semuanya, oohh….

“Ma, dilanjutkan lagi ya…?” “Iya donk, Mama belum keluar nih..!” Aku mengambil posisi berbaring terlentang, mama menaiki tubuhku, badannya menghadap kearah ku. Kemudian mama mulai memompa, memutar pinggulnya. “OOohhh,..ssshhhh…mamaaaaaa”. Mama terus memompa dengan gaya yang sungguh erotis.

“Ata,…kita doggystyle lagi yuk, mama lebih suka gaya itu”,kata mama. Kami pun langsung mengubah posisi ke doggystyle. aku mengentotnya dengan cepat. Mama mendesah desah keenakan. Ketika melihat lubang pantat mama, aku jadi ingin mencobanya. Lalu aku mencabut kontolku dari memeknya. “Kenapa dicabut sayang..? kamu mau keluar lagi?”. Tanpa banyak bicara aku langsung memasukkan batang penisku kenalam anus mama, “OOOhhhhh…aaapa yang kau lakukan, sayaaangg?”. “Mama nikmati aja…”. ternyata lubang pantatnya masih sangat sempit, aku terus mengenjotnya. “Uuuuuhhh….uuuhhhhhh…yyeeesss…”.Desah mama.

Tak lama kemudian, mama mencapai orgasme, “Ata…mama mau keluar niiih…” Aku langsung mencabut kontolku dan membungkuk kearah memeknya. CAiran putih segar mengalir dari dalam liang vaginanya. Aku menjila dan menelan cairan itu.

Setelah itu kami berdua berbaring sambil berpelukan diatas ranjang.”Kamu hebat, Ta,” puji mama. “Trima kasih mama, kapan2 kta boleh ulang lagi ya?” “Boleh sayang, sala jangan sampai ketahuan siapa2″ Akmi berbaring sambil saling memegang kemaluan masing2.

Esok harinya pada waktu yang sama, dimana hanya aku dan mama yang ada dirumah. Mama sedang berada didapur, dia sedang mengelap piring2 dan gelas yang habis dicuci. Ia menggunakan daster tipis dan sangat pendek, buah dadanya menonjol dari balik daster itu, nampaknya mama tidak memakai BH. Aku memeluknya dari belakang. Tengkuknya kucium sambil kujilat2 kecil sampai telingannya. “Shhhhttsss…”, mama mendesis keenakan. “Mama cantik sekali”, kataku memuji. Dia berbalik kearahku sambil berkata, “Ata mau apa sayang…?”. “Ata pingin ngerasaain ngentot ama mama lagi, seperti kemarin.” Mama lalu mencium bibirku, dia melumat perlaha2 makin lama makin bernafsu. LIdahnya dijulurkan kedalam rongga mulutku, aku mengisapnya dengan rakus. Kemudian bergantian lagi, lidahku kumsukkan kedalam rongga mulutnya, mama mengulum lidahku dengan penuh nafsu. Tanganku bergerak melepaskan restleting dasternya, seketika itu daster itu sudah melorot kebawah. Tubuh bagian atas mama polos, dia memang tidak menggunakan BH sehingga buah dadanya yang bulat indah itu menggantung dengan bebas.

Tanganku meremas buah dada kenyal itu, mama mendesis perlahan. Lalu aku megulum puting susunya, desahan mama makin menjadi’ “ssssshh…uuhhh..terus sayang…”. Lidahku menari-diputing susunya yang merah kehitaman dan sudah menegang.

Mama lalu melepaskan pakaianku, kemudian ia jongkok dihadapanku, batang penisku yang sudah menegang diusapnya dengan perlahan2. Lidah mama terjulur kearah lubang kecil yang ada di kepala kontolku. Mama memasukkan batang penisku kedalam mulutnya, kemudian mama mengulumnya. Nikmat sekali kuluman mama, batang penisku jadi kelihatan mengkilap karenanya.

Setelah itu, mama duduk diatas meja dapur, kakinya dibukanya lebar-lebar, lubang memeknya sangat jelas kelihatan. Aku langsung menjilati memek yang mulai lembab itu.Mama mendesah2 tertahan.

Lalu mama turun dar atas meja, ia membunkkukkan badannya, kedua tanggannya bertumpu diatas meja aku berada dibelakang pantatnya. Pelan2 ku masukkan batang penisku kedalam liang senggamanya, lalu aku mulai memompanya maju mundur. Mama sangat menyukai posisi ini, takhenti2nya mulutnya mendesah sambil menyebut namaku. Tanganku memegang pinggulnya yang kemudian aku pindahkan ke payudaranya.

Kami tidak merubah posisi kami sampai mencapai orgasme. Mama yang mengaami orgasme duluan, batng penisku serasa sangat basah oleh air manimama, aku tidk perduli, terus ku entot iang senggamanya. Tak lama kemudian aku sampai juga. Mama langsong ongkok dihadapanku, batang penisku dikocok dan dikulumnya. Akhirnya menyemburlah spermaku kedalam mulutmama. Mama menean semuanya tanpa sisa, kemudaian aku menarik tebuhnya bangkit, Kami saling kuumdi bibir. “Ata, kamu sangathebat, nak, sperma kamu sangat lezat.” kata mama memujiku. “Mama juga hebat, liang memek mama sangat enak dansempit.” lalu kami berciuman lagi.

Namaku Irwan, usiaku kini 21 tahun, tinggi sekitar 175 cm, badanku cukup athletis, karena aku rajin berolahraga. Untuk wajah menurut teman – temanku sih cukup oke. Aku baru saja masuk di salah satu universitas swasta terkenal di kota Jakarta. Aku akan membagi kisah – kisah panasku kepada para pembaca sekalian. Semua pengalaman Seksku yang kulakukan bersama mamaku, kakakku, tanteku dan juga wanita – wanita lainnya. Mulai dari remaja lugu sampai menjadi mahir, berkat bimbingan mamaku tercinta. Sebelum itu aku akan ceritakan sedikit tentang keluargaku. Pada dasarnya Keluargaku boleh dibilang berkecukupan, hal ini selain karena kemampuan bisnis mama yang baik, juga orang tua mama memberikan jatah warisan yang besar kepada anak – anaknya. Jadi untuk urusan keuangan, tidak ada masalah berarti bagi kami sekeluarga.

Mamaku, Susan, kini 41 tahun, keturunan Jawa dan ada masih darah Belanda dari pihak ayahnya ( Warisan kompeni dulu ), menikah di usia muda, dengan papa yang berbeda usia 12 tahunan, karena dijodohkan, dalam hal ini karena adanya hubungan bisnis antara orangtua mama dan papa, kini janda, bercerai dengan papaku, saat aku berusia 12 tahun. Kakakku Erni, 2 tahun lebih tua dariku, paling disayang sama oma dan opaku, waktu kakak naik ke kelas 2 SMA diminta oleh oma dan opa untuk melanjutkan di kota Bandung yang menjadi kediaman mereka. Kuliahnya pun juga di kota tersebut. Kalau lagi rajin seminggu sekali dia pulang, tapi kalau tidak amaka aku dan mama yang ke sana. Adapun mama bercerai dengan papaku, Bambang, seorang pengusaha yang sukses dan memiliki banyak Perusahaan dan bidang bisnis, karena papaku menikahi simpanannya. Mama tidak sudi dimadu Menurutku papaku itu amat sangat bodoh, meninggalkan wanita secantik dan seseksi mamaku. Aku amat membenci papaku, tidak pernah terlintas untuk memaafkannya. Sewaktu bercerai, papa memberikan rumah mewah dua lantai kepada kami, juga memberikan uang cerai yang amat besar pada mama. Untuk urusan biaya pendidikan, papa akan menanggung semua biaya yang diperlukan. Mama kemudian menggunakan uang tersebut ditambah uang yang mama miliki untuk mendirikan Perusahaan sendiri. Bergerak di bidang jasa, pelayaran, trading dan eksport – import.

Kami kini hidup bertiga saja, untuk urusan rumah tangga, mama memutuskan untuk tidak memakai tenaga pembantu, katanya buat apa, toh tidak terlalu banyak kegiatan yang dilakukan kami bertiga, rumah juga tidak terlalu kotor, untuk urusan mencuci dan setrika, untuk cuci dan setrika mama menggaji mbak yang tinggal di dekat komplek kami, sudah kerja tahunan dengan kami, mama mempercayakan kunci rumah juga padanya, tidak harus datang setiap hari. Untuk makan, bisa membeli di luar atau mama yang akan memasak. Setelah bercerai, mama mencurahkan semua hidupnya untuk kami anak – anaknya, juga untuk mengurus Perusahaan yang dikelolanya. Ternyata otak bisnis mamaku juga oke, dalam waktu singkat Perusahaannya berkembang pesat dan memiliki beberapa anak Perusahaan di dalam dan luar kota. Papaku yang brengsek itu juga suka datang menjenguk anak – anaknya, tapi bagiku tidak ada yang special dan berkesan, ya Cuma formalitas saja.

Kami bertiga hidup saling menyayangi, aku mencintai dan menyayangi mama dan kakakku, maklum ini mungkin karena aku merasa sebagai satu – satunya lelaki di rumah. Kehidupan sehari – hari berjalan biasa saja. Saat di rumah, mama tidak terlalu memperhatikan busana, kalau sudah pulang kerja atau saat santai, biasanya pakai daster atau baju tidur yang seksi dan mini. Mama tidak merasa canggung, biasa saja baginya. Kalau sedang ganti baju juga mama sering tidak menutup pintu kamarnya. Mungkin karena dia pikir toh di rumah hanya ada kami saja, dan akukan juga anaknya. Aku sih senang – senang saja dan tidak merasa aneh, maklum saat itu aku masih lugu. Kadang – kadang juga aku sering tidur di kamar mamaku, tentu saja saat itu tidak ada pikiran yang macam – macam. Mamaku sendiri sangat rajin merawat dirinya, kalau kita lihat, usianya seakan – akan masih seperti wanita yang berusia 25 tahunan saja, nggak kelihatan kalau anaknya sudah gadis dan perjaka. Mama rajin melakukan yoga dan senam, juga berenang. Kebetulan di halaman belakang rumah kami dibangun kolam yang tidak terlalu besar, dikelilingi tembok yang lumayan tinggi serta jauh dari tetangga. Mamaku sendiri memiliki wajah yang cantik, rada – rada berwajah indo, rambut panjang, tingginya sekitar 170 cm, bentuk tubuh yang menawan, perut yang masih rata, terutama dadanya yang sangat besar, yang kemudian aku tahu ternyata berukuran 38. Teman – teman yang main ke rumah mengatakan mamaku sangat seksi dan mempesona. Kakakku Erni, juga sama, mewarisi kecantikan mama, sama – sama berdada besar, walaupun tidak sebesar mama, tapi masih akan berkembang. Sepertinya wanita di keluarga mama memang memiliki dada yang besar dan aduhai, adik dan kakak mama juga sama.

Singkat cerita, 3 tahun sudah berlalu sejak perceraian sialan tersebut, waktu itu usiaku 15 tahun hampir 16, baru kelas 1 SMA, saat di mana memasuki masa tegangan tinggi dalam masa puberku. Libido remaja yang gampang naik dan mulai mau tahu lebih jauh mengenai wanita. Aku mulai sering mengakses situs – situs porno di kamarku, membaca majalah dan buku – buku porno, menonton film – film porno yang amat mudah dibeli. Apalagi kini kak Erni jarang di rumah, karena bersekolah di kota B, yah makin seringlah aku sendirian di rumah. Sering saat sedang berkumpul dengan teman – temanku, aku mendengar pengalaman mereka saat melepas keperjakaan, terus terang aku juga penasaran dan ingin sekali melakukan hal yang mereka ceritakan. Secara keuangan aku bisa dan mampu membayar wanita penghibur, bahkan teman – temanku juga menjanjikan akan membayarkan kalau aku mau, tapi aku tidak mau, karena aku takut dan juga ngeri resikonya melakukan dengan wanita penghibur.

Jujur saja, kalau sedang membuka situs porno atau menonton BF, aku paling senang melihat wanita yang sudah dewasa, memiliki dada besar , dan memiliki bulu kemaluan yang lebat, apalagi kalau memiliki bulu ketek, ugh….bisa gila aku membayangkannya.
Aku juga mulai menyadari bahwa aku terpesona dan amat menginginkan mamaku, sudah melewati batas sayang anak ke mamanya, sudah bercampur dengan perasaan erotis yang menyenangkan. Bukannya kakakku tidak cantik dan mempesona, tapi bagiku mama adalah sosok wanita yang sempurna, sudah matang. Wanita dewasa yang kecantikan dan lekuk tubuhnya memancarkan sensasi sensual tersendiri.

Perlahan tapi pasti, gairah dan hasrat di diriku semakin berkobar, aku yang dulu memandang mamaku sebagaimana mestinya, kini mulai melihat mamaku dari sudut pandang seorang pria. Kini aku sering mencuri – curi kesempatan saat mama sedang ganti baju, pura – pura duduk membaca dekat mama kalau mamaku sedang yoga, senam atau berenang. Kini aku mulai sering mengkhayalkan tubuh mama saat aku sedang bermartubasi. Selain itu aku mempunyai kegiatan baru yaitu mengintip mamaku yang sedang mandi, sebenarnya tidak bisa dibilang mengintip sih, kamar mandi mamaku itu terletak di dalam kamarnya, cukup besar ukurannya, karena di dalamnya ada bath tub, standing shower, dan wastafel serta kaca rias yang terpisah, dan saat mama mandi pintunya jarang dikunci, Cuma sedikit ditutup saja, sehingga aku cukup melihat dari celah pintu yang terbuka. Tidak puas, suatu hari timbul ideku untuk merekamnya, maka aku siapkan kamera dan dengan hati – hati merekamnya. Wah, hasil rekamannya sungguh amat indah, dan memperlancar masturbasiku. Tapi itu belum cukup, aku masih menyimpan hasrat untuk merasakan dan menyentuh secara langsung, dan dalam hal ini aku amat terobsesi dengan mamaku. Aku harus mencari cara dan kesempatan untuk memiliki mamaku seutuhnya. Kesempatanku amat besar, karena di rumah ini hanya ada aku dan mamaku, tinggal bagaimana aku mencari caranya.

Kalau aku pikirkan secara mendalam, setelah bercerai, mamaku mencurahkan hidupnya untuk bekerja dan kami anak – anaknya. Seingatku mama tidak pernah menjalin hubungan dengan pria lain, berangkat dan pulang kerjapun selalu tepat waktu. Kalaupun ada urusan kerja di luar kota,sebisa mungkin mengajak kami. Hari liburpun dihabiskan bersama kami anak – anaknya. Apa mamaku tidak punya hasrat seks lagi ? Kalau melihat umurnya rasanya tidak mungkin. Rasanya aku harus mencoba mencari tahu hal ini.

Biasanya kalau sudah selesai makan malam, aku dan mama menonton TV. Saat sedang nonton TV, biasanya aku sering menaruh kepalaku di kedua paha mama. Malam itu mama memakai baju tidur mini tanpa lengan berwarna putih, dengan belahan dada yang rendah, sehingga makin menonjolkan tetek mama yang besar tersebut, seakan tidak mampu menampung tetek yang besar tersebut. Ugh…ribet deh jadinya aku. Gairahku benar – benar membara, tongkolkupun sudah nyut – nyutan. Gelisah banget rasanya. Kami menonton tanpa bersuara. Akupun memulai percakapan.

”Ma, boleh nggak Irwan nanya sesuatu…?” kataku, sambil membalikkan kepalaku dan badanku, kini kepalaku menatap ke arah perut mama.
”Nanya apa…?”
”Jangan marah ya Ma,” kataku lagi
”Apaan sih, kok serius amat sih Wan,” kata mamaku.
”Nggak, kan mama sudah lama hidup sendiri, apa nggak mau kawin lagi ma..?” kataku.
”Ah kamu ini ada – ada saja. Nggak lah, kan mama sudah bahagia ada kamu dan kakakmu. Memang kenapa kamu tanya hal itu, mau punya papa baru ya..??” canda mamaku.
”Enggak sih, Cuma Irwan ingin nanya saja kok ma.”

Tiba – tiba aku mendapat ide untuk mencoba mencari kebutuhan seks mamaku.
”Ma, jangan marah ya, memangnya mama nggak kesepian..? Mama kan masih muda, masih punya kebutuhan biologis,” kataku hati – hati. Kurasakan mamaku sedikit menegang dan terdiam sejenak.
”Wan, kok nanyanya begitu sih, maksud kamu apa,” suara mama sedikit naik.
”Irwan kan sudah gede ma, sudah mendapat pelajaran di sekolah, jadi Irwan tahulah soal kebutuhan pria dan wanita akan hal itu. Dan Irwan mau mama tahu, kalau Irwan juga menghargai semua keinginan ma. Mungkin dulu Irwan belum paham, tapi sekarang saat sudah tahu, Irwan jadi memikirkan mama, kan mama juga punya hidup.” jawabku sekenanya.
”Wan…Wan, yang kamu pelajari itu memang benar, tapi ada juga yang namanya perasaan dan hati nak, hidup tidak hanya dari teori pelajaran saja, tapi juga dari pengalaman.” jawab mamaku.
”Maksudnya apa ma..?” tanyaku bingung.
”Sebagai wanita mama juga ada kebutuhan yang kamu katakan. Tapi mama juga tidak mau kecewa lagi Wan. Cukup sudah pengalaman pahit dari papamu itu. Bagi mama apa yang mama jalani dan juga memiliki kamu dan kak Erni, sekarang ini sudah cukup dan membahagiakan mama. Dan soal masalah kebutuhan biologis mama, mama rasa bukan masalah kamu, dan masih ada kesibukan dan cara lain untuk mengatasinya” jawab mamaku.

Suasana jadi sedikit canggung, lama kami terdiam, hanya terdengar suara dari TV saja.
”Ma, maafin Irwan yah sudah menanyakan hal yang membuat mama marah dan sedih.”
”Nggak apa – apa kok Wan. Mama senang karena Irwan perhatian sama mama.”
Kembali kami terdiam, mama mengelus – ngelus kepalaku. Aku juga diam saja, tetap dalam posisi kepala menghadap ke tubuh mama. Saat itu aku sedang berpikir, berarti mamaku sebenarnya memiliki kebutuhan seks. Tinggal bagaimana aku menciptakan situasi dan kesempatannya. Toh saat ini cuma ada aku dan mama, kak Erni tidak di rumah. Akupun memulai rencanaku.

Aku segera menaikkan kepalaku ke dada mamaku. Pura – pura bermanja – manja.
”Eh, kamu ngapain Wan…?” tanya mamaku kaget.
”Irwan sayang mama, boleh nggak Irwan nenen sama mama.”
”Ah, kamu ada – ada saja, kan kamu sudah besar nak,” mamaku tertawa.
”Iya, tapi boleh kan Irwan nenen lagi kayak anak kecil,”pintaku manja.
”Nggak ah…konyol deh kamu,”mamaku tertawa.
”Boleh ya ma, kan selama ini nggak pernah,”kataku sambil berusaha mencium puting mama.
”Jangan ah Wan,” kata mamaku berusaha dengan halus menggeser kepalaku, tapi aku terus saja bermanja – manja, akhirnya mamakupun tertawa dan berkata, ”Yah sudah deh, kali ini saja ya, tumben kamu kolokan kayak gini Wan.”

Yes, rencanaku mulai berhasil, mamapun segera menurunkan satu tali baju tidur di bahunya, terpampanglah satu tetek mama yang besar,padat dan masih kencang itu. Putih dengan puting yang juga besar. Lingkaran di sekitar pentilnya dan pentilnya berwarna coklat kemerahan. Aku benar – benar terdiam dan terpesona, walau sering mengintip, tapi berbeda sekali karena kali ini aku melihat secara langsung dari jarak dekat. tongkolku benar – benar mengeras sekali.

”Lho kok bengong, tadi katanya mau nenen,” tegur mamaku.
”Ngg, iya…iya ma, habisnya tetek mama besar banget, masih kenceng lagi,”kataku lagi.
”Ah kamu bisa aja memuji mama yang sudah berumur ini,” mamaku tertawa.
”Benar ma, benar – benar bagus dan mempesona,”jawabku jujur. Tanganku menyentuh tetek tersebut, sungguh nyaman rasanya, kenyal dan keras, sambil mendekatkan mulutku ke puting mama. Lama aku mengemut puting mamaku, sementara mamaku tetap menonton TV. Tangan mama mengelus – ngelus kepalaku, rasanya seperti anak kecil saja saat itu. Aku menghisap – hisap puting mama sambil sekali – kali memainkan lidahku. Puting itu kini benar – benar sudah membesar dan mengeras. Kurasakan mama mulai gelisah, tapi aku tetap melakukannya perlahan – lahan, aku tidak mau tergesa – gesa dan membuat mamaku curiga. Kini tanganku yang satu mulai meremas tetek mama yang satu lagi, aku meremas dan mengenggamnya tanpa melepasnya lagi. Lalu mama pun menurunkan tali baju tidurnya yang satu lagi, kini benar – benar bertelanjang dada. ”Wan, nenen yang sebelah sini juga,” kata mamaku sambil tetap menonton TV. Akupun segera memindahkan mulutku ke tetek mama yang satu lagi. Aku melakukannya tetap seperti tadi, perlahan –lahan dan berusaha senatural mungkin, walau tongkolku sudah berdenyut – denyut, tapi aku tetap sabar. ”Ugh…,”terdengar suara mamaku pelan, duduknya pun mulai gelisah, nafasnya mulai berat. Aku tetap diam saja, seolah – olah tidak tahu. Hanya kali ini aku mulai memainkan – mainkan lidahku dengan lebih cepat di puting mama. ”Ah…,” kali ini elusan mama di kepalaku mulai berubah menjadi sedikit menjambak pelan rambutku.

Akupun menghentikan kegiatan nenen tersebut, dan langsung mengubah posisiku menjadi posisi duduk, di sampingku mama duduk dengan dada telanjang, kedua teteknya yang besar benar – benar menantang, dengan puting yang dalam kondisi mengeras. Ugh…sabar dikit kataku dalam hati.

”Sudah dulu ma nenennya,” kataku santai. Sekilas aku merasa melihat raut muka mama sedikit kecewa, namun mama bisa mengontrolnya dengan baik.
”Benar nih, memangnya sudah kenyang nenennya, Wan, katanya mau kayak anak kecil,” mama mencoba menetralkan dirinya dengan bercanda.
”Iya, tapi nanti – nanti boleh lagi ya ma, Irwan senang deh bisa nenen kayak dulu.”
”Iya, iya, boleh kok, mama juga seperti mengingat kamu waktu kecil dulu” kata mamaku lagi.
Sebenarnya aku sengaja berhenti, yang penting aku sudah mendapat jalan masuk untuk melaksanakan niatku. Aku pun terdiam dan menonton TV. Mama juga menonton TV, tapi entah lupa atau disengaja, tali baju tidurnya tidak segera ia naikkan, jadilah pemandangan tetek mama yang indah terpampang jelas di sampingku. Aku pura – pura saja seperti tidak ada apa – apa. tongkolku benar – benar keras sekali saat itu, karena mataku terus melirik tetek mama.

”Ma, Irwan sudah ngantuk nih, tidur duluan ya. Irwan boleh tidur di kamar mama kan ?” tanyaku.
”Ya sudah, sana kamu duluan, iyalah boleh, biasanya juga sering tidur dikamar mama,” jawab mama.

Akupun segera bangun, dan langsung menuju kamar mama, sambil berjalan ke sana, aku tersenyum karena sebentar lagi nampaknya rencanaku akan segera berhasil. Sesampainya di kamar mama, aku segera membaringkan diri, sambil pura pura tidur, tongkolku sudah lumayan tenang kini. Tidak berapa lama mama masuk ke dalam kamar, mama ke kamar mandi sebentar, lalu naik ke tempat tidur, mengecup pipiku, mengira aku sudah tidur. Ada sekitar setengah jam aku pura –pura tidur, aku juga tidak terlalu yakin kalau mama sudah tidur pulas, tapi aku sudah menetapkan hati, Inilah saatnya, sekarang atau tidak sama sekali, tidak boleh mundur lagi. Kulihat mata mama masih terpejam. Rencanaku, kalau aku pura – pura nenen lagi, paling mama berpikir karena aku lagi kolokan.

Akupun mulai mendekatkan kepalaku ke arah mama yang sedang menghadap aku. Mula – mula aku menghisap tetek mama tanpa menurunkan tali baju tidur mama. Mama diam saja,tidak ada larangan. Tangankupun mulai berani menurunkan kedua tali baju tidur mama. Mama diam saja, tidak ada larangan. Kini aku menghisap tetek mama dengan bebasnya, tanganku yang satu mulai meremas – remas dan memainkan puting tetek mama. Mama masih terpejam, tapi kurasakan tubuhnya mulai menggeliat.

”Ugh..Ooohh..,”terdengar mama mendesah pelan. Aku makin bersemangat dan bergairah mendengarnya. Mulutkupun mulai berpindah – pindah dari puting satu ke puting lainnya. Ada sekitar 10 menit aku memainkan tetek mamaku, dengan kondisi mama tetap terpejam. Tapi aku yakin mama belum tidur. Nampaknya mama menikmatinya. Akupun makin berani dan tangankupun mulai bergerak ke bawah baju tidur mama, ke arah selangkangan mama. Saat tanganku mendarat di atas celana dalamnya, tiba – tiba tangan mama memegang tanganku, dan menepisnya dengan halus. Kini matanya tidak terpejam lagi. Mama kini dalam posisi duduk di atas tempat tidur.

”Cukup Wan, jangan lebih dari itu. Mama tahu dan mengerti kamu sudah besar, sudah masuk usia remaja, mama juga paham kamu bilang mau nenen ke mama sebenarnya karena kamu mulai ingin tahu tubuh wanita.” kata mama.
”Mama tidak keberatan kamu bermain – main dengan tetek mama, tapi jangan lebih dari itu ya Wan,”kata mama lagi.
”Tapi ma, kenapa harus begitu, mama jahat, kenapa mama seperti itu,” aku berargumen.
”Wan, aku ini mamamu, tidak boleh kita melakukan hal yang seperti kamu inginkan itu,”kata mama lagi.
”Mama bohong, sebenarnya mama menikmati kan. Sebenarnya mama juga inginkan,”aku terus menyerang pertahanan mamaku.
”Memang, tetapi hanya sampai batas itu, tidak bisa lebih jauh lagi,” jawab mama tenang.
”Irwan sayang mama, dan mama harus tahu itu, Irwan mau melindungi mama, tidak mau mama kecewa, juga mau mama menjadi yang pertama bagi Irwan, mama tidak akan kecewa atau disakiti lagi, karena Irwan menyayangi dan tidak akan pernah mau menyakiti hati mama.”

Hening sesaat, nampaknya mama terguncang mendengar kata – kataku, mama terdiam dan menundukkan kepalanya, kulihat mama meneteskan air matanya. Aku terkejut dan segera bangkit, aku peluk mamaku.

”Ma, mama marah yah…?”
”Tidak sayang, mama tidak marah, justru mama bahagia, karena Irwan menyayangi dan amat perhatian sama mama. Benar – benar tidak mau mama kecewa lagi.”
Lalu mama juga memelukku, lama kami saling bepelukkan, kemudian mama berkata kembali, ”Mama senang dan sekaligus bingung, karena kamu memilih mama sebagai yang pertama dalam hidupmu. Seharusnya kamu memilih gadis lain Wan.”
”Ma, bagi Irwan, mamalah yang terbaik, mamalah yang harus memiliki Irwan pertama kali, tidak ada penyesalan, bahkan Irwan akan merasa bahagia ma.”

Mama masih terdiam dan tetap memelukku, sudah tidak menangis lagi, tangannya membelai lembut kepalaku. Aku diam saja, membiarkan mama bermain dengan pikirannya. Lalu mama berkata kembali

”Sebenarnya kita tidak boleh melakukan hal ini, aku mamamu dan kamu anakku. Garis itu tidak boleh dilanggar…”
”Tapi ma…,”aku memprotes, tetapi diam kembali karena mama segera memotong kalimatku
”Toh yang melakukannya adalah kita, tak ada orang lain yang dirugikan, tak ada orang lain yang disakiti, semua resiko dan tanggung jawab adalah milik kita.”
”Jujur saja, mama juga wanita yang punya kebutuhan seks, tapi mama takut menjalin hubungan lagi karena mama tidak mau mama dan anak – anak mama kecewa kembali. Kala kamu mau tahu saat hasrat mama muncul dan tak tertahankan, mama menggunakan vibrator dan masturbasi, toh yang namanya gairah akan hilang, kalau sudah orgasme. Tak perlu menjalin hubungan kalau hanya untuk mengatasi hal itu.”
”Tapi tadi saat kamu minta nenen, dan memainkan puting mama, mama mulai merasakan api gairah yang ada di dalam mama, kembali menyala, walau awalnya ragu, namun mama yakin, dengan kamu mama tidak akan kecewa dan sakit, kita sama – sama menyalurkan hasrat terpendam kita.”
”Mama sadar mama tidak bisa dan trauma dengan pria lain, tapi mama tahu kalau dengan Irwan, mama tidak akan sakit, karena Irwan menyayangi mama. Juga lebih baik mama yang mengajari dan memuaskan keingintahuan seks kamu daripada kamu harus melakukannya dengan perempuan penghibur.”

Mama melepaskan pelukannya, lalu berdiri dan melepaskan baju tidurnya. Kini hanya bercelana dalam saja. Lalu mama berbaring.

”Wan, ingat ini hanya menjadi rahasia kita berdua, kamu boleh memiliki mama kapanpun, namun jangan sampai kakakmu tahu.”
”Kini kamu lakukan yang kamu inginkan ke mama, jangan takut mama akan membimbing dan mengajarimu. Nanti kamu sendiri yang harus membuka celana dalam mama. Puaskan mama dan dirimu.”
”Lakukan dengan santai saja Wan. Mama mau pengalaman pertama kamu ini menjadi pengalaman yang berkesan dan indah dalam hidupmu.”

Aku yang tadi hanya terdiam, antara percaya dan tidak percaya akan kesempatan ini, segera bergerak, aku berbaring di samping mama, aku cium bibir mamaku, lidah mama dan lidahku bertautan dengan penuh gairah. Tanganku mulai meremas – remas tetek mamaku, memilin – milin puting mamaku. Tangan mama juga tidak tinggal diam, mengelus – ngelus tongkolku dari bagian luar celana pendekku. Ugh…nikmat sekali elusn tangan mamaku. Kini aku mulai menciumi tetek mamaku, mengulum, menjilati puting mama, mama menggeliat – geliat dan memeluk tubuhku. Tangan mama mulai membantu membuka kaosku, lalu celanaku, kini aku dalam kondisi telanjang, masih tetap menindih mama, dengan rakusnya aku terus meremas – remas da memainkan tetek mama, gairahku makin meninggi melihat mama yang nampaknya menikmati saat teteknya aku pemainkan. Tangan mama kini mengelus dan mengocok tongkolku dengan lembut.

”Wah besar juga tongkolmu Wan, sebagai lelaki kamu harus bangga.”
”Ahh…enak ma, terus kocokin tongkol Irwan ma,” kataku di sela kesibukanku memainkan tetek mama.
”Wan, sudah dulu dong mainin tetek mama, masa kamu mau diamin saja memiaw mama.”
Terus terang, bukannya tidak mau, tetapi aku memang belum pengalaman sih. Tapi dengan yakin, perlahan aku mulai menurunkan posisi badanku, hingga kini menghadap tepat di atas celana dalam mama. Tanganku mulai memegang celana dalam mama, meraba dan mengelusnya, kurasakan tebal dan terasa rambut kemaluan yang lebat di baliknya. Mulutku mulai mencium pinggiran selangkangan mama. Mama mulai membuka kedua kakinya. Secara spontan aku menarik celana dalam mama perlahan – lahan. Kini mamaku dalam posisi telanjang bulat. Aku hanya bisa meneguk ludah menyaksikan memiaw mama yang terpampang begitu dekat dan indah di depan mataku. Aroma yang belum pernah kuciumselama ini, terasa ke hidungku, rasanya amat menggoda. Rambut kemaluan mamaku benar – benar lebat dan menutupi memiaw mama, sesuai dengan kesukaanku, tongkolku benar – benar berdenyut – denyut kencang. Tanganku mulai mengelus – ngelus rambut kemaluan mama, terasa tebal dan menggairahkan sekali. Aku mulai mengingat – ngingat adegan di film – film BF yang pernah kutonton. Seakan tahu apa yang kupikirkan, mama mulai berkata

”kok bengong lagi Wan, kamu lakukan saja apa yang mama perintahkan ya. Sekarang kamu jilati dan mainkan memiaw mama dengan lidah dan tanganmu. Kalau susah kamu lebarkan dengan tanganmu, lubang memiaw mama.” Mama mulai melebarkan kakinya, membuka selangkangannya yang indah, menampakkan puncaknya yang menggoda.Akupun mulai menyibak rambut kemaluan mama yang lebat, jariku membuka memiaw mama secara perlahan.Persis seperti film yang kulihat.

”Nah kalau sudah, coba kamu lihat di sekitar lubang memiaw mama, ada daging kecil yang menonjol keluar, seperti butir kacang, itu namanya kelentit atau sering disebut itil,sayang. Nah bagian itulah yang harus kamu mainin dan jilatin pada memiaw mama. Mama akan merasa nikmat saat kamu melakukan itu.” Tanpa menunggu lama lagi, akupun mulai memainkan dan menjilati itil mama dengan lidahku, aroma yang tercium sungguh amat enak terasa di hidungku. Mula – mula aku pikir apa yang aku lakukan salah, tapi perlahan pasti kulihat tubuh dan pinggul mamaku mulai bergoyang – goyang.

”Ah…Oooohhh..Ssss….enak Wan, Ugh….”
”Ughhh…jilat terus Wan,” mama mendesah semakin kuat, goyangan badannya semakin terasa.
”Ooohhhh….pintar kamu Waaann, aaahhhh….cepat pandainya…”
”Oooohh…Aaahhhh….mama…mama…mau…sedikiiittt lagi,”tangan mama mulai meremas rambutku, mama makin melebarkan kakinya, geliat pantat mama semakin liar, akupun makin bersemangat memainkan dan menjilati itil mama. Lidahku menari – nari dengan liar dan cepat, menyapu permukaan memiaw mamaku yang sudah mulai basah. Sensasi yang kurasakan saat itu sukir dilukiskan, kurasakan batang tongkolku sudah amat keras dan berdenyut – denyut. Melihat mamaku yang telanjang, dan mendesah – desah keenakkan saat itilnya kujilati sungguh membuat gairah dan birahiku membara. Badan mamaku bergetar hebat, dan diiringi desahan nikmat yang panjang, kurasakan memiaw mama menyemburkan cairan hangat yang nikmat…Mama terdiam sesaat, lemas, aku mengelus – ngelus memiaw mamaku dengan lembut dengan jariku.

”Ughh…nikmat sekali rasanya Wan, sudah lama mama tidak mengalami orgasme saat dijilati seperti tadi. Rasanya enak betul, kamu pintar dan cepat belajar sayang. Tunggu sebentar ya, mama akan gantian memberikan kenikmatan kepada kamu.” lalu mama pun bangkit dari posisinya, menyuruhku berbaring. Diam sebentar mengamati tongkolku, karena baru sekarang dapat melihatnya secara jelas.

”Wah…panjang dan besar juga tongkol anak mama, kayaknya ada sekitar 20 cm, pastinya ini bukan dari turunan papa kamu yang brengsek itu. tongkol kamu jauh lebih bagus dan besar dibandingkan si brengsek itu,” sindir mamaku sinis terhadap papaku. Aku jadi menyadari betapa bencinya mamaku terhadap papaku, dan entah kenapa mendengar perkataan mamaku, membuat aku senang dan bangga, karena dalam satu hal ternyata aku lebih hebat dari papaku. Makin keras saja rasanya tongkolku kini. Mamaku mulai memainkan batang tongkolku dengan tangannya yang halus, enak benar rasanya, jempol tangannya mengurut – ngurut kepala tongkolku dengan lembut. Aku hanya bisa merem melek saja merasakannya. Lalu mama mulai mendekatkan mulutnya ke arah tongkolku. Kurasakan rasa nikmat yang luar biasa ketika lidahnya mulai memainkan kepala tongkolku. Seluruh tubuhku rasanya lemas tak berdaya. Lalu perlahan tapi pasti tongkolku mulai masuk ke dalam mulut mama. Nikmat rasanya saat mama mengulum, mengisap batang tongkolku, juga saat lidahnya menjilati kepala dan batang tongkolku. Rasanya tidak bisa kupercaya, tongkolku bisa masuk ke dalam mulut mama yang mungil dan sensual itu, lembut sekali rasanya elusan bibirnya menyentuh batang tongkolku. Tangan mama juga mengelus – ngelus biji pelerku, enaaak banget rasanya. Sesekali mulut dan lidah mama mengulum dan menjilati bijiku. Service mama yang enak ini benar – benar membuatku kelojotan dan hanya bisa merem melek merasakan kenikmatan dan sensasi yang luar biasa ini. Sambil mengulum tongkolku, sesekali mama menatapku. Sungguh luar biasa sensasi yang dirasakan saat kita melakukan kontak mata saat sedang diberikan oral seks.

Lagi enak – enaknya mama berhenti. Aku mau protes, tapi mama segera berkata.

”Untuk pemula, daya tahanmu cukup baik. Mama sebenarnya mau mengulum tongkol kamu kembali, sampai kamu keluar, tapi untuk pengalaman pertama kamu, mama ingin kamu merasakan yang terbaik dan juga harus mengeluarkan sperma kamu di tempat yang special…di dalam memiaw mama sayangku. Nah kini kita mulai, jangan takut, mama akan bimbing kamu.” Mama mengocok –ngocok kotolku, lalu mulai berbaring. Aku disuruhnya untuk memposisikan diri di atasnya. Mama mulai membuka kedua kakinya, memperlihatkan memiawnya yang menawan. Tangannya membuka lubang di memiawnya, menunjukkan jalan ke arah lubang kenikmatan miliknya.

”Karena ini yang pertama, maka mama bantu kamu dulu menunjukkan arah yang tepat, kalau sudah sering, pasti nanti kamu mahir dengan sendirimya, yang.” Lalu tangannya memegang batang tongkolku, menuntunnya ke arah yang benar, ke dalam surga kenikmatan. Agak sulit pertama – tama, karena tongkolku yang cuup besar dan juga karena memiaw mama yang sempit karena sudah lama tidak dimasuki tongkol. Jleb….perlahan kepala tongkolku menerobos ke dalam lubang memiaw nikmat milik mama, tubuh mama agak bergetar saat tongkolku menerobos masuk, kembali mama melebarkan kakinya dan menaikkan pantatnya perlahan, hingga batang tongkolku masuk seluruhnya ke dalam lubang memiaw mama. Sungguh suatu sensasi kenikmatan yang luar biasa yang kurasakan pertama kali seumur hidupku. Saat tongkolku berada di dalam memiaw mama, rasanya sangat nyaman, hangat dan berdeyut – denyut dengan nikmatnya. Jadi inilah rasanya memasuki memiaw seorang wanita, semakin nikmat karena ini adalah memiaw mamaku yang benar – benar aku inginkan. memiaw yang sudah melahirkan dua orang anak, namun tetap terasa nikmat dan berkualitas.

”Santai saja Wan, pompa tongkolmu naik dan turun, jangan tergesa – gesa, nikmati, buat pengalaman pertamamu ini berkesan. Keluarkan di dalam memiaw mama ya sayang,” mama mengajari dan memberiku semangat dengan lembut. Akupun mulai bergerak seperti yang diajarkan mamaku. Pantatku naik dan turun, tongkolkupun mulai memompa dengan nikmatnya di dalam memiaw mamaku. Sungguh amat sangat niiikkkmaaattt, kulakukan dengan perlahan – lahan, tidak tergesa – gesa, sekali – kali bibirku mencium bibir mamaku dengan lembut dan pnuh gairah. Kulihat tetek mamaku yang besar itu bergoyang – goyang seiring pompaanku tongkolku dalam memiaw mama. Sungguh enak dilihat, satu tangankupun mulai ,eremas – remas dan memainkan putingnya, sekali – kali kuhisap dan kujilati. Cukup lama juga aku memompa tongkolku, mama mulai mendesah – desah, dan menggoyang – goyangkan pinggulnya…

”Aahhh,,,Ahhhh, terus Wan, pintar juga kamu.”
”Ooohhhh….enak…sudah lama memiaw mama tidak dimasuki tongkol, jadi rasanya nikmat..”
”Ugh…ughhh…”
”tongkol kamuuu…benar –benar enaaakk…aaaahhh.”
”memiaw mama juga nikmaaattt…sempiit dan enaak”
”Aahhh….mama sudah mau keluar yang”
Kurasakan memiaw mama menyemburkan cairan hangat ke tongkolku, mama nampak lemas dengan ekspresi penuh kepuasan di wajahnya. Mama meminta aku berhenti sebentar, tapi aku tdak mau dan terus memompa. Mama nampak lemas, matanya merem melek, mulutnya mendesah – desah, sementara pinggulnya makin bergoyang dengan liar dan cepat mengimbangi gerakkan tongkolku. Tentu saja aku merasakan semakin nikmat, apalagi mama makin melebarkan kakinya, sehingga tongkolku semakin leluasa menerobos memiaw mamaku yang terasa sempit karena lama tidak dihajar tongkol. Gerakanku makin kupercepat, bibir, leher dan tetek mamaku bergantian aku jilati dan ciumi. Ploook…plookk..plookkk…, bunyi pompaan tongkolku terdengar jelas saat memompa memiaw mamaku yang sudah basah itu.

”Aaahhh….ahhhh…nikmaaat nggakkk sayang…”
”Pastiii ma….oohhh…”
”Ughhhhh…Oohhhh….”
”Terus yang mama mau keluar lagiii…”
Kurasakan tongkolku juga berdenyut – denyut lebih keras, rasanya aku juga mau mencapai puncak, Aku segera menciumi bibir mamaku dengan ganasnya, lidahku dan lidah mama saling bertautan dengan penuh gairah, kutindih dan kupeluk tubuh mamaku dengan kuat…Kurasakan memiaw mama menyemburkan cairan, mama orgasme lagi, hampir bersamaan tongkolkupun menyemburkan cairan sperma dengan kuat dan cukup banyak. Kurasakan tubuh kami sama – sama bergetar dengan nikmat. Lalu akupun terkulai, masih menindih tubuh mamaku, lemas tapi puas dan dipenuhi rasa nikmat. tongkolku masih berdenyut – denyut. Akhirnya kurasakan juga kenikmatan bersetubuh, memang nikmat, tapi terasa makin dan lebih nikmat karena pertama kali aku melakukannya denga mamaku tersayang. Kami berbaring berdampingan sambil berpegangan tangan.

”Kamu hebat sayang…mama benar – benar puas.”
”Aku juga ma.”
”Sini mama bersihkan tongkol kamu,” kata mama, lalu mama mulai menjilati sisa – sisa sperma dari tongkolku.
”Benar – benar masih mudah dan bersemangat, tongkol kamu masih keras.”
”Irwan sayang, mama bahagia dan tidak menyesal melakukan hal ini. Kamu membuat mama merasakan kembali menjadi wanita. Kamu hebat, jauh lebih kuat dari papa kamu. Mulai sekarang kamu boleh melakukannya kapan saja, kalau kamu mau tinggal bilang ke mama. Pasti mama bersedia, kecuali saat mama datang bulan, cukup mama service kamu dengan oral. ”
”Tentu saja mulai sekarang kamu harus tidur di kamar bersama mama, kamu harus memuaskan mama dan diri kamu setiap hari, kecuali kalau ada kakak kamu ya, harus hati – hati, jangan sampai ketahuan.”

Aku senang sekali mendengar perkataan mamaku.
”Baiklah, tapi mama juga harus janji, mama mau mengajari aku yah, juga mau menuruti semua keinginanku dalam melakukan hubungan seks, kalau aku mau mama begini atau mama begitu seperti di film yang aku lihat, mama nggak boleh protes ya.”
”Mama benar – benar tipe wanita idamanku, tinggi, cantik, bertetek besar, memiliki rambut kemaluan yang lebat, tapi ada satu yang kurang, kuharap mama mau melakukannya, karena aku senang dan suka sekali.”
”Apa itu Irwan sayang ?”
”Irwan mau mama mulai menumbuhkan bulu ketek, jangan mama kerok atau cabuti, tidak perlu lebat ma, karena Irwan suka sekali dengan bulu ketek, bagi Irwan itu sangat merangsang dan menggairahkan. Kalau dirawat kan tidak bau, apalagi mama yang rajin merawat tubuh. Pokoknya mama harus menuruti permintaan ini ya.”
”Tentu sayang, pasti mama turuti, mulai sekarang mama akan membiarkan bulu ketek mama tumbuh demi kamu. Senang dan bahagia sekali mama, karena tubuh mama ternyata sesuai dengan keinginan kamu. Rasanya mama kembali muda.”

Lalu kami kembali berpelukan, malam itu aku kembali menggarap memiaw mamaku 2 kali lagi.
Mama berbaring di sampingku, telanjang, tertidur pulas. Aku masih belum tertidur. Masih berpikir atas apa yang baru kualami, sedikit tidak percaya akan semuanya. Tapi sudahlah, semua yang kuinginkan sudah terjadi, mamaku puas, aku puas. Bagiku apa yang kami lakukan adalah jalan kami bersama, kami yang merasakan, tidak ada penyesalan, tidak ada orang lain yang dirugikan. Rasanya bahagia sekali…..

Tanpa terasa sudah hampir 2 bulan, aku menjalani babak baru kehidupan dengan mamaku. Aku juga sudah semakin pandai saja dalam urusan Seks. Mama benar – benar membimbing aku untuk memahami tekhnik dan juga cara memuaskan seorang wanita dalam hal berhubungan badan. Semua yang selama ini hanya bisa kufantasikan dan kusaksikan lewat film saja, kini dapat kupraktekkan secara langsung. Mama selalu ada dan menjadi pembimbingku yang seksi dan menggairahkan, selain itu memang mama seperti mendapatkan diriku sebagai oase baginya guna menyegarkan semua dahaga seksnya yang lama terpendam.

Namun sedikit banyak aku berpikir betapa tololnya papaku meninggalkan wanita sehebat dan seseksi mama, tadinya aku berpikir mungkin karena mama adalah tipe yang kolot dan konvensional, tapi ternyata tidak. Aku sendiri juga kaget karena untuk urusan seks, mamaku ternyata hebat dan panas, selalu berusaha memenuhi dan memuaskan keinginan pasangannya. Buktinya semua keinginanku selalu diturutinya. Mama bercerita dulupun dia selalu berusaha memenuhi keinginan papaku, menonton film BF punya papa untuk mempelajari posisi dan hal yang bisa menyenangkan pasangannya. Ah…persetan dengan ketololan papaku, sekarang ada aku yang bisa membahagiakan mama.

Hidup yang sekarang kujalani sangatlah indah. Kecuali saat kak Erni pulang saja, aku harus menahan diri. Untuk tidur di kamar mama sih nggak masalah, karena kak Erni tahu, dari dulu aku suka kadang – kadang suka tidur di kamar mama, tapi sekarang dia tidak tahu, kami bukan hanya sekedar tidur. Kalau tidak ada kak Erni, aku dan mama benar – benar memuaskan hasrat seks kami sepuasnya. Kapanpun aku mau, aku tinggal lakukan. Saat mama di dapur, di kolam renang, di meja makan, saat aku mau, tinggal kusodok saja memiaw mamaku, dan mama juga tidak pernah menolak.
Bahkan kalau saat sedang mengantar mama pergi dan aku mau, mama akan membuka resleting celanaku dan meng-Oral aku, sementara aku tetap menyetir. Kadang kalau malam minggu atau hari libur, aku dan mama berjalan – jalan ke mall, makan di luar, nonton bioskop, kayak anak muda yang berpacaran saja.

Yang pasti aku tidak perlu takut mama akan hamil, walau usia mama saat aku mulai menyetubuhinya memasuki usia 35 tahun dan masih memungkinkan hamil, namun aku tak perlu khawatir. Mama bilang saat bercerai dulu mama sudah memasang spiral KB, sewaktu mama berhubungan denganku pertama kalinya, besoknya mama kembali memeriksakan spiralnya dan memasang ulang untuk memastikan keamanannya. Mama bilang dia sebenarnya tidak keberatan kalaupun nantinya bisa hamil, namun dia bilang daripada jadi omongan orang, pertanyaan Kak Erni, belum lagi karena mama bekerja, maka sebaiknya pasang alat pengaman saja. Selain itu kata mama dia mau aku menikmati saat berhubungan, kan nggak adi kalau mama bisa enak orgasme, sementara aku harus mencabut tongkolku saat aku mau klimaks Cuma untuk mengeluarkan spermaku karena takut mama hamil, mama mau aku juga nikmat dan mengeluarkan spermaku di dalam lubang memiawnya. Lagipula mama juga lebih enak kalau aku keluar di dalam, katanya rasanya nikmat saat spermaku menyemprot dinding memiawnya. Duh senang dan terharunya aku, mamaku begitu memperhatikan hal itu, mau aku mengalami kenikmatan seutuhnya.

Bagiku mama bukanlah wanita murahan atau gampangan, mama rela dan memberikan semuanya kepadaku karena mama merasa nyaman dan aman. Aku menyadari mama sangat peduli dan selalu berusaha memuaskan pasangannya, dalam hal ini aku, bila mama mengalami kenikmatan, maka mama juga mau hal yang sama untuk aku. Kita tidak bisa menilai wanita hanya dari luarnya saja, terkadang wanita contohnya mamaku yang kalau sehari – hari terlihat sopan dan santun, namun saat di atas ranjang, mempunyai sisi lain yang bisa membuat kita tercengang dan puas. Mamaku benar – benar berkelas. Tidak merasa sungkan atau canggung membicarakan atau memenuhi keinginanku, karena seks yang nikmat adalah bila pasangan yang melakukannya sama – sama mengerti dan tahu keinginan masing – masing dan mau terbuka mengatakan hal yang kurang atau membuat sakit pasangannya, atau pura – pura suka padahal tidak pada gaya ini atau gaya itu. Seks yang kami lakukan selalu terasa panas dan nikmat karena kami selalu berusaha memberi dan menerima dengan sepenuh hati.

Mama sendiri mengatakan bahwa untuk urusan seks, aku memiliki stamina dan daya tahan yang kuat, bahkan mama suka kewalahan, tapi mama senang karena selalu mengalami kepuasan berkali – kali setiap melakukan hubungan seks. Mama merasa gairahnya yang sempat padam kini menyala kembali dan bisa disalurkan. Apalagi kalau sedang berhubungan dan aku sudah keluar, tongkolku juga cepat lagi bangunnya, mungkin karena aku masih muda. Kalau hanya ada kami saja di rumah, mama selalu memakai baju tidurnya yang seksi, kadang hanya BH dan CD, tapi seringkali aku meminta mama untuk telanjang saja. Biasanya kalau ada teman yang mau datang aku bilang dulu ke mama atau menelepon dahulu, biar mama memakai busana yang sopan, kan nggak lucu kalau temanku datang mendapatkan mama yang memakai baju seksi. Mama selalu menuruti keinginan dan fantasi yang aku miliki, terkadang aku membawa laptopku dan menonton film BF yang aku download dari internet untuk memberitahu bahwa aku ingin gaya seperti inu atau begitu, juga tidak menolak saat aku mau merekam saat kami sedang berhubungan, alasanku karena aku mau menontonnya di lain waktu, mama tidak keberatan karena tahu aku nggak bakal memperlihatkan ke orang lain, hanya unuk konsumsi aku dan mama saja ( Lagipula memangnya aku gila apa, memamerkan film kayak gini ke orang lain, bisa heboh dong ). Singkat kata mama selalu berusaha menuruti semua hasrat dan fantasiku, karena mamapun menikmatinya. Mungkin ini yang disebut puber kedua pada diri mama. Suatu hari saat mama dan aku sedang libur, aku meminta mama untuk melakukan masturbasi dan juga main – main dengan vibrator…

Aku duduk di sofa seberang, mengelus – ngelus dan memainkan tongkolku, mataku tak lepas pada pemandangan panas di sofa di seberangku. Mamaku yang dalam keadaan bugil, posisinya rebahan, kedua kakinya membuka lebar, memperlihatkan memiawnya yang tebal, rambut kemaluan yang tebal menambah keindahannya. Tangannya menuju ke arah memiawnya, mengelus – ngelus permukaan memiawnya, memainkan rambut kemaluannya, lalu jarinya mulai membuka lebar memiaw tersebut, tangan yang satu lagi segera memainkan itilnya, menggosok – gosok dan mengurut secara cepat itilnya. Mulutnya mendesah dan matanya merem melek, nampaknya menikmati sekali. Aku menyaksikannya dengan amat senang, tongkolku berdenyut – denyut keras, tegang sekali.

”Ooohhh…Ahhhh…”
”Ahhhh…….,” desahan mama semakin keras, pinggul mama bergoyang semakin cepat, jarinya makin cepat memainkan itilnya…teteknya yang besar nampak bergoyang dengan indahnya. Tak lama kemudian mama berhenti sebentar dan mengambil vibrator di sebelahnya, lalu memandangku, sambil memandangku mama mulai menjilat dan memainkan vibrator itu di mulutnya. Ugh…benar – benar merangsang aku. Lalu vibrator itu dimainkan ke sekitar teteknya. Senang sekali aku melihatnya. Kini vibrator itu mulai diarahkan ke lubang memiawnya, Jleb…masuk ke dalam memiaw mama. Mama mengocok – ngocok vibrator itu, sekali – kali memainkan pengatur getaran di ujungnya. Mendesah dan menggeliat – geliat, sementara tangannya secara cepat memainkan vibrator tersebut. Sekali – kali terdengar suara getaran dari vibrator tersebut.

Aku terus melihat adegan tersebut, mataku terpaku ke arah memiaw mama yang indah, benar – benar merangsang, belum lagi desahan dan ekspresi wajah mama yang sangat menikmati. Akupun bangkit dan pindah ke samping mama. Sementara mama tetap melanjutkan bermain dengan vibrator. Tanganku mulai meremas – remas tetek mama. Sekali – kali kupilin putingnya. Lalu tanganku bergerak ke bawah, aku mulai membelai rambut kemaluan mama yang lebat itu, lalu tanganku mulai memainkan dan mengusap – ngusap itil mama dengan cepat. Sementara mama tetap mengocok vibrator itu dalam lubang memiawnya. Lama – lama gerakan pinggul mama semakin cepat, jemariku juga makin lincah memainkan itil mama. Diiringi desahan nikmat mama mengalami orgasme. Lemas…

”Oohhh…lemas sekali.”
”Tapi enakkan mamaku sayang.”
”Iya sih, kamu ini ada – ada saja mintanya ke mama.”
”Habis aku mau melihat mama masturbasi dan main – main sama vibrator”
”Yah sudah kalau itu bisa buat kamu senang, tunggu sebentar mama ke kamar mandi dulu bersih – bersih, sebentar lagi gantian kamu yang bikin mama senang. Mama mau kamu nusuk pantat mama habis sini.” Mama lalu bangkit ke kamar mandi, sementara aku tetap menunggu. Tak lama kemudian mama kembali, sambil berjalan teteknya yang besar bergoyang, di tangannya dia membawa sebotol baby oil. Baru saja mama menaruh baby oil itu ke meja, aku segera menarik mamaku, dan memangku mamaku.

”Huuhh…sabar dong yang.”
”Habis mama benar – benar merangsang, tongkol Irwan sudah nggak tahan nih…”
”Iya…iya…makanya sekarang gantian, kamu yang bikin mama senang.”

Akupun mulai mencium mamaku, bibirku dan bibir mama saling memagut dengan liar. Tangankupun tak ketinggalan, kuremas – remas tetek mama, sungguh nyaman dan kenyal. Lalu tanganku yang satu lagipun mulai bergerak ke arah selangkangan mama, kulebarkan sedikit kaki mama dengan tanganku, lalu aku mulai memainkan memiaw mamaku, sementara kami tetap terus berciuman. Jari tengahku mulai kumasukkan ke lubang memiaw mama, kukocok dengan cepat, tanganku yang satu lagi mengangkat tangan mama, bibirkupun segera menuju ke arah etek mama, nampak bulu ketek mama, sungguh amat menggairahkan, segera kuciumi dan kujilati. Puas dengan itu, kumiringkan sedikit badan mama di pangkuanku, mulutkupun segera menuju ke arah tetek mama, dengan rakusnya kuciumi tetek mama bergantian kiri dan kanan, putingnya kujilati, kukulum. Mama nampaknya sangat suka saat aku memainkan teteknya, badannya menggeliat – liat keenakkan. Jari tengahku pun semakin cepat mengocok lubang memiaw mama. Puas dengan permainan ini, aku segera mendudukkan mama di sofa. Kedua kakinya segera kukangkangkan selebar mungkin, nampaklah memiaw yang sudah memerah karena kumainkan tadi, segera kuarahkan mulutku ke sana, tercium sedikit bau yang enak di hidungku. Mula – mula kujilati dan kuciumi rambut kemaluan mama, lalu lidahkupun segera menyapu dan memainkan seluruh permukaan memiaw mama, kusodok – sodok lubangnya dengan ujung lidahku. Dan akhirnya lidahkupun segera bermain – main dengan itil mama. Mama nampak sangat menikmati permainan lidahku pada itilnya. Mendesah – desah dan tangannya meremas – remas rambutku.

”Yang kamu jilatin memiaw mama sambil tiduran ya, biar mama bisa hisap tongkol kamu…”
Tentu saja aku tidak menolak tawaran tersebut, segera saja aku menuruti perintahnya. Kini aku sudah berbaring dan mama berada di atasku, menungging dengan posisi membalik, pantatnya menghadap ke mukaku. Segera saja aku jilati memiaw dan pantat mama, mamapu tak mau ketinggalan, sebelah tangannya mulai mengocok – ngocok tongkolku, lalu mama mulai mendekatkan mulutnya ke arah tongkolku, lidahnya mulai bermain – main dengan kepala tongkolku, menjilati dengan rakusnya, lalu mulutnya mulai mengulum dan menghisap tongkolku, sambil tangannya tetap membelai – belai biji pelerku…Oohh nikmat sekali rasanya. Sementar itu lidahku terus memainkan itil mama, tangankupun juga ikut beraksi, jariku bergantian menusuk – nusuk lubang memiaw dan pantat mama. Rupanya mama tidak tahan juga dengan kenikmatan yang kuberikan, pantatnya bergoyang – goyang dengan liar, tak lama kemudian tubuhnya mengejang, dan terasa memiawnya menyemburkan cairan hangat, mama orgasme kembali. Hisapan mama di tongkolkupun semakin panas, aku benar – benar keenakan dengan service mama ini. Puas dengan itu, akupun segera menarik mama, dan merebahkannya di sofa, aku berdiri di atas mama, segera kuarahkan tongkolku ke tetek mama, kuletakkan ke tengah tetek mama, mama paham apa mauku, segera saja tangan mama mengapit kedua teteknya yang besar itu, tongkolkupun kini terjepit dengan kuat di antara belahan tetek mama yang besar, segera saja kugerakkan pantatku maju mundur, saat kepala tongkolku maju ke depan, lidah mama tak ketinggalan menjilatinya. Gila…nikmat sekali rasanya tongkolku dalam jepitan tetek mama yang besar dan kencang ini. Tak lama kemudian akupun sudah nggak tahan untuk segera memasukkan tongkolku ke lubang memiaw mama.

”Mama sayang, tongkolku sudah nggak tahn lagi nih pingin masuk ke sarangnya…”
”He..he…memiaw mama juga sudah gatal minta disodok tongkol kamu Wan…!”
”Oke..tapi mama aku pangku ya…”

Segera aku duduk, mamapun segera bangkit, dan menuju pangkuanku, kakinya dibuka lebar – lebar, perlahan sambil duduk diarahkannya lubang memiawnya ke arah tongkolku yang sudah berdiri tegang itu…Jleb…ah nikmatnya. Mamapun segera menggoyangkan pantatnya, naik turun, tangankupun mulai meremas – remas dan memainkan tetek mama. Kuciumi dan kujilati leher dan bibir mama, Mama mengelinjang kegelian. Gerakan mama semakin cepat, memompa tongkolku dengan kuat, tangankupun tak ketinggalan menggosok – gosok dan memainkan bagian atas memiawnya, Mama menyandarkan kepalanya ke arahku, tangannya terangkat ke atas, terlihat bulu keteknya yang lumayan lebat, kujilati dan kuciumi dengan rakus sekali. Desahan nafas kami makin cepat dan bunyi tongkolku yang sedang menggarap memiaw mama terdengar jelas…Plookk…Plookk…semakin menambah nafsu kami.

”Arghh….ee..naakk..Wan”
”Oohhh….terus Wan, remas tetek mama…”
”Mama saaaayanngggg kamu…ahhhh”

Tidak berapa lama tubuh mama mengejang, nampaknya mama mengalami orgasme lagi, akupun juga merasakan tongkolkupun sudh berdenyut semakin kuat, segera saja aku ikut menggoyangkan pantatku engan cepat, mata mama kulihat merem melek keenakkan. Croot…Croottt…cairan sperma menyembur dengan kuat ke lubang mama, kuremas tetek mamaku dengan kuat…Aahhh sungguh nikmat yang tiada duanya. Aku dan mama terdiam sesaat, bibir kami berciuman dengan mesra….

”Enak sayang…?”
”Enaklah ma…mama juga senangkan..?”
”Heeh…istirahat sebentar ya….mama masih mau lagi, tapi kali ini masukkin pantat mama ya.”

Mama lalu bangkit dari pangkuanku, mencabut tongkolku dari memiawnya, nampak spermaku mengalir di pahanya, mama berjalan ke arah dalam. Terdengar suara air di kamar mandi. Tak berapa lama mama kembali membawa handuk dan air minum. Mama memberikan minum kepadaku, lalu mama mengelap tongkolku, saat itu tongkolku dalam kondisi setengah ngaceng. Akupun segera berbaring dengan santai. Setelah mengelap tongkolku mamapun mulai memainkannya, mengelus – ngelus kepala tongkolku dengan jarinya, membelai biji pelerku, diperlakukan seperti itu, tanpa butuh waktu lama tongkolkupun bangkit kembali, mamapun mulai memainkan lidah dan mulutnya pada tongkolku. Untuk urusan oral seks mama sangat hebat, mama tahu titik sensitif pada kepala dan batang tongkolku, lidahnya akan menjilati dan memainkan wilayah – wilayah sensitif tersebut dengan lembut. Kalau sudah begitu aku hanya bisa merem melek menahan kenikmatan. Jilatan dan hiapan mama semakin cepat kurasakan pada tongkolku, aku memutuskan untuk diam dulu, menikmati saja, sambil mengumpulkan kembali tenaga. Setelah kurasa cukup nyaman, kutarik mama, mulut mama masih tetap bermain dengan tongkolku, namun kini pantatnya kembali menghadap mukaku, kali ini yang menjadi sasaran permainan lidahku adalah daerah lubang pantat mama, aku tidak jijik, karena aku tahu, mama sangat telaten merawat dirinya dan juga mama pasti sudah membersihkan daerah tersebut, terlebih bila mama bilang mau melakukan hubungan seks lewat pantat. Kujilati dengan liar daerah tersebut, nampak rambut kemaluan yang halus di sekitarnya, lubang pantat mama kutusuk – tusuk dengan ujung lidahku, perlahan lubang itu mulai membesar, tanganku segera mengambil baby oil yang tersedia, kutuangkan ke wilayah lubang pantat mama, lalu jarikupun pelan – pelan mulai kutusukkan ke lubang pantat mama. Bergantian sambil sesekali kujilati dengan lidahku. Mama menggoyang – goyangkan pantatnya pertanda menikmati, sebagai balasan serviceku yng enak, makin panas saja permainan mulut mama di tongkolku, kami berdua benar – benar saling berusaha memuaskan dan memberikan kenikmatan. Tidak berapa lama, mama mengatakan sudah nggak tahan lagi mau dimasukkin. Kupun segera saja kembali meneteskan baby oil agak banyak ke daerah lubang pantat mama.

Mamapun segera memposisikan dirinya setengah nungging, kedua tangannya memegang sofa, akupun segera berdiri, tongkolku siap menyodok pantat mamaku…perlahan aku maju, mula – mula tanganku mulai memegang kedua paha mama, lalu jariku mulai melebarkan lubang pantat mama, kuarahkan tongkolku secara perlahan, agak sulit sedikit, karena tidak selebar lubang memiaw, perlahan tapi pasti kepala tongkolku mulai menemui arah yang benar…Jleb…mama mulai mendesah, agak meringis, akupun mulai menekankan pantatku ke depan, kini batang tongkolkupun mulai masuk, mama mulai mendesah, akhirnya tongkolkupun amblas seluruhnya, segera saja aku mulai memompanya, dengan gerakan maju mundur yang berirama, sementara tanganku bergantian meremas – remas tetek mama, kurasakan tongkolku berdenyut nikmat, lubang pantat mama memang tidak seperti lubang memiawnya, tongkolku terasa dijepit kuat, karena lubang yang sempit, setiap kali tongkolku maju mundur terasa seperti diremas dan dipijat dengan kuat…ah akupun mulai mempercepat goyanganku….Mama juga menimpali dengan ikut menggoyangkan pantatnya yang besar dan seksi itu, kenikmatan yang kami rasakan sungguh luar biasa. Setelah berapa lama, sambil tetap dengan posisi tongkolku di dalam lubang pantat, tanpa mencabutnya, aku mulai menarik mama, lalu memutar posisinya, aku segera memeluk mama dari belakang dan perlahan duduk sambil menarik mama ke pangkuanku, kini mama mulai bergerak memainkan pantatnya, tongkolku terasa nikmat sekali, tanganku mulai meremas – remas tetek mama.

”Ma…te..teruuussss…”
”Goyangan mama eennaaakkk…aahhh”
”Maaa…ganti duluuu ya…Irwan mau masukin memiaw maaamaaa….”

Mamapun segera mencabut tongkolku dari lubang pantatnya, dan segera membimbing tongkolku ke lubang memiawnya yang sudah basah itu. Mama kembali menggoyangkan pinggulnya, akupun juga mulai menaik turunkan pantatku. Plook…plookk….plook….semakin nyaring terdengar suara tongkolku yang sedang memompa dalam memiaw mama yang sudah basah tersebut. Mamaku benar – benar wanita yang hebat dalam urusan seks, aku benar – benar puas setiap melakukan hubungan seks dengannya. Kembali mama mencium bibirku, sementara aku membelai bulu keteknya, sambil terus memompa memiaw mama, lalu mamapun perlahan menaikkan pantatnya, mencabut tongkolku dari memiawnya, dan dengan cepat memegang batang tongkolku dan mengarahkannya ke lubang pantatnya…ho..ho…nampaknya belum puas lubang pantatnya disodok…akupun segera memainkan tongkolku dengan ganas, sambil tetap berciuman, mulut mama mulai mendesah dengan cepat, pantatnya ikut bergoyang mengimbangi setiap sodokan tongkolku….Tangan mamapun meraih tanganku, mengarahkannya agar aku memainkan puting susunya, sementara tangan mama yang satu lagi mulai memainkan itilnya. Benar – benar sudah panas mama kali ini. Aku benar – benar menikmati sensasi ini. Kurasakan tongkolku makin mengeras di dalam lubang pantat mama. Akhirnya aku merasa bahwa aku sudah mau keluar…kupercepat gerakanku…dan…creeet….creeet…spermaku menyiram lubang pantat mama. Aku dan mamapun terkulai lemas. Setelah terdiam beberapa saat, mama segera mencabut tongkolku dari lubang pantatnya, dan menjilati sisa sperma yang tersisa.

”Makasih ya Wan, sudah bikin mama puas.”
”Irwan juga sama ma”
”Kamu makin pintar saja deh yang.”
”Kan mama yang ngajarin, lagian mama memang cantik dan seksi sih, jadi Irwan maunya tiap hari masukkin terus, memiaw mama enak banget…”
”Ah..merayu terus kamu Wan.”
”Sudah sekarang kita istirahat dulu Wan, yuk kita tidur di kamar, nanti malam mama masak yang istimewa buat kamu.”

Mamapun bangun dan menuntunku ke kamarnya, lalu kami segera merebahkan diri di tempat tidur, aku cium mamaku, dan mama balas menciumku dengan mesra pula, lalu kami kembali berpelukkan dan tertidur dengan bahagia.

Cukup lama juga aku tertidur, mungkin karena kecapekan, saat aku bangun kulihat mama sudah tidak ada di sampingku, aku pun bangun dan segera menuju kamar mandi mama untuk berih – bersih dan menyegarkan diri. Setelah segar, aku mencari celana pendekku dan memakainya. Aku berjalan keluar dari kamar mamaku. Kucari mamaku, terdengar suara musik dari TV, rupanya mamasedang senam. Aku segera menuju ruang santai. Kulihat mama sedang melakukan senam, Ugh..mama hanya mengenakan BH dan CD saja, BH yang mama kenakan seakan tidak mampu menampung tetek mama yang besar itu, garis tubuh mama terlihat seksi, mama memang rajin senam dan yoga untuk merawat tubuhnya.

”Eh..sudah bangun yang.”
”Iya…kok mama nggak bangunin Irwan sih.”
”Habis mama lihat kamu tidur nyenyak sekali jadi mama biarkan saja.”
”Ma…lapar nih.”
”Mama belum masak, mama masih senam dan habis sini mau yoga dulu, tapi di meja makan sudah mama siapkan susu dan roti.”
”Huh mama rajin amat senamnya.”
”Kan biar mama tetap seksi, bukannya kamu suka kalau mama makin seksi, sudah kamu makan dulu sana.”
Mau tak mau akupun tersenyum, iyalah aku jelas mau dong kalau mama makin seksi. Akupun segera menuju meja makan, duduk dan menyantap susu dan roti. Suara musik penggiring senam mama terdengar dari TV. Setelah selesai makan, aku taruh gelas dan piring ke bak cuci piring, dan kembali ke tempat mama. Akupun duduk sambil memperhatikan mama yang sedang senam dan yoga. Melihat mama yang hanya mengenakan BH dan CD saja, tongkolkupun mulai mengeras, terlintas suatu ide nakal di otak ngeresku…

”Ma…masih lama nggak ?”
”Kenapa yang, masih belum kelarlah mama, memangnya kamu masih lapar..?”
”Nggak sih ma, Irwan senang sih ngelihat mama lagi latihan senam, biar makin seksi…tapi..”
”Tapi apa Wan,” mama tersenyum…
”Tapi Irwan mau mama buka saja BH dan Cdnya.” kataku nakal…Mama melihatku sejenak, lalu tertawa
”Nanti kalau mama senamnya sambil telanjang, bisa nggak selesai dong, yang ada kamu bakalan senamin mama.”
”Yah enggaklah…maksudnya enggak salah lagi gitu, kan itu juga salah mama karena punya bodi terlalu seksi dan panas, sehingga adik Irwan nggak bisa tenang.”
Mama dan aku sama – sama tertawa, lalu mama pun mulai melepas BHnya, teteknya yang besar itu pun seakan meloncat keluar, menggantung dengan indahnya, lalu ia turunkan CDnya, menampakkan rambut kemaluan yang lebat. Glek…walaupun sudah sering melihat dan merasakannya, tapi aku tetap terpesona setiap kali melihat tubuh telanjang mamaku.

”Gimana…senang ?”tanya mamaku. Akupun hanya mengangguk, menggeser kursi agar tepat di hadapan mama, lalu duduk dengan tenang memperhatikan mama, dan mamapun kembali melanjutkan kegiatannya. Tetek mama nampak bergoyang dengan indah saat mama melanjutkan senamnya, bergoyang ke kiri dan kanan, naik turun…wow seksinya, belum lagi bulu keteknya terlihat menggoda. tongkolkupun mulai kurasakan mengeras di balik celanaku. Tidak berapa lama mama mulai mengikuti gerakan senam di DVD, kini ia pun rebahan di atas karpet, nampaknya kini sampai pada sesi yang dilakukan sambil rebah di lantai. Dari suara yang terdengar di TV, nampaknya untuk menguatkan pinggang dan pinggul. Kulihat rimbunan rambut kemaluannya yang mengundang, lalu mama mengangkat sebelah kakinya, lalu keduanya, terlihat memiawnya yang tebal, ketika mama melebarkan kakinya terlihat lubang memiaw dan itil mama, menggairahkan dan menantang sekali. Demikian pula waktu mama mengikuti gerakan dengan posisi menungging, pantatnya menghadapku, terlihat pantatnya yang montok dengan rambut halus disekitar lubang pantatnya, belum lagi melihat belahan memiawnya saat posisi menungging menambah mabuk kepayang pada diriku. tongkolkupun benar – benar mengeras dan berdenyut, terasa sesak di celana, akupun segera membuka celanaku, biar lebih terasa leluasa. Mama tetap melanjutkan kegiatannya. Akupun mulai mengocok tongkolku perlahan – lahan, posisi memiaw mama benar – benar menghadap ke arahku, gerakan senamnya yang melebarkan kaki, membuat memiaw mama semakin menggoda. Aku masih memperhatikan dan mencoba menahan birahiku. Biar bagaimanapun aku senang melihatnya, seperti melihat suatu pertunjukkan saja. Pelan – pelan aku pun mulai turun dari kursi, duduk di ubin, menikmati pemandangan indah di depanku dari jarak dekat….Ah….sudah nggak tahan lagi, segera saja aku dekatkan mulutku ke arah memiaw mama. Tanpa basa basi segera kuciumi..

”Ah..Irwan, mama belum kelar nih senamnya.” protes mamaku
”Nanti saja ma dilanjuti, Irwan benar – benar terangsang. memiaw mama benar – benar menggoda.”
Akupun mulai menjilati dan menciumi rambut kemaluan dan memiaw mamaku dengan buasnya, kujilati semua permukaan memiaw mamaku dengan liarnya. Mamapun hanya bisa pasrah dan menikmati seranganku, kakinya semakin dibuka dengan lebar. Kali ini aku bertekad untuk meng-Oral memiaw mamaku dengan sebaik mungkin, benar – benar terangsang aku melihat mama mengangkangkan memiawnya mengikuti gerakan senam tadi. Segera saja kuarahkan lidahku ke itil mama, kumainkan dan kuputar – putar ujung lidahku dengan cepat pada itil mama, mamaku mendesah dan menggoyangkan pinggulnya, kedua kakinya kini bergantung di bahuku. Desahan mama semakin kuat dan sering, kumainkan lidahku, kujilat pula lubang memiawnya, lal kenbali ke itilnya. Jarikupun tak ketinggalan beraksi, kutusukkan jari tengahku ke lubang memiawnya, mama makin merasa nikmat dengan permainan lidahku dan juga sodokan jatiku pada lubang memiawnaya, tangannya pun meremas – remas dan menjambak rambutku. Sesekali tangan mama memainkan teteknya, menghisap putingnya. Cukup lama aku menggarap memiaw mamaku dengan lidah dan jariku, memiaw mama semakin basah, desahannya semakin liar, akhirnya mamapun menggelepar, terasa memiawnya menyiramkan cairan hangat. Aku berhenti sebentar, membiarkan mama menikmati orgasmenya dan beristirahat sebentar.

Lalu aku bangkit dan segera duduk di sofa. tongkolku mengacung keras, melihat mama yang terbaring di karpet, dengan posisi kaki mengangkang memperlihatkan memiawnya yang merah sehabis aku mainin. Tak lama mamapun bangun dan menghampiriku. Tangannya yang halus segera memegang kontilku, mengelus dan mengocoknya, tak lama lidahya mulai menari – nari di atas kepala tongkolku, tangannyapun semakin cepat mengocok batang tongkolku. Nikmat sekali rasanya. Sepertinya mama berusaha membalas kenikmatan yang kuberikan tadi. Mulut mamapun kini mulai mengulum tongkolku, mula – mula hanya setengahnya saja, lalu bleb…seluruh tongkolkupun dikulumnya, Awww….mama enak sekali rasanya. Mataku merem melek merasakan kenikmatan Oral dari mama. Lama juga mama bermain dengan tongkolku, setelah aku merasa puas, aku segera menahan gerakan kepala mama dengan lembut. Aku berdiri, mama kini berhadapan di depanku, aku dorong mama dengan perlahan, kupepetkan badannya ke tembok. Aku ciumi bibirnya, teteknya, sementara jariku menusuk lubang memiawnya. Mamapun membalas ciumanku dengan gairah yang panas pula.

Tanpa menunda – nunda lagi, tanganku segera mengangkat dan memegang sebelah kaki mama, kini mama berdiri dengan sebelah kaki dan badan menempel tembok.Segera kuarahkan tongkolku ke lubang memiawnya yang nikmat. Kupompa dengan cepat dan sedalam mungkin, mamapun semakin bergairah. Terus kuciumi bibirnya, kulumat dengan birahi yang panas. Lidah kami berpagutan dengan liarnya. Makin kutekan mama ke tembok, kini kedua tangan mama mulai memeluk leherku, aku juga memeluk dan menahan pundak mama dengan kedua tanganku. Dalam satu gerakan mama mengangkat kakinya yang satulagi, dan kedua kakinya kini mengapit erat di pantatku. Kini mama benar – benar brgantung sambil memelukku, Guna menyeimbangkan aku makin merapatkan mama ke tembok. Gerakan tongkolku dalam memiaw mamapun semakin cepat, karena posisi mama saat ini benar – benar membuat tongkolku terasa nikmat, rasanya seperti dijepit dan diremas dengan kuat. Ciuman kami makin panas, tetek mama yang besar terasa enak sekali menempel dengn kuat di dadaku.

”Aahhh…Wan…gila kamu…mama benar – benar enaaaakkkk nih.”
”Teee…russss Wan..”
”Aaawww…sodokan kamu gaanaaassss benar…Ooohhhhhh.”
”Wan…Ooohhh…Ahhhhhh”
Kurasakan tangan mama makin kencang memeluk tubuhku, tak berapa lama mama mengerjang, dari lubang memiawnya kurasakan semburan cairan hangat. Mama orgasme lagi, tampak lemas dan bahagia. Tapi aku tetap meneruskan sodokanku, mama setengah menjerit dan mendesah menahan kenikmatan yang kuberikan pada memiawnya, matanya merem melek dengan ekspresi wajah yang makin membuat aku terangsang. Akupun berhenti sebentar, sambil tetap dalam posisi tongkolku di dalam memiaw mama dan mama menggantung memelukku, aku segera menuju kamar mama, segera saja mama kurebahkan, kini aku di atas mama, mama mengangkat dan melebarkan kedua kakinya, semakin memberikan jalan kenikmatan pada tongkolku. Aku segera memompa memiaw mama. Tanganku kembali memainkan dan meremas – remas teteknya. Semakin cepat sodokanku, semakin kencang pula tetek mama bergoyang, makin membuat aku bernafsu. Kuarahkan mulutku ke tetek mama, kuciumi dan kucupang kedua tetek mama, terlihat merah bekas kedua cupanganku di teteknya. Lalu lidahku menjilati leher mama. Mama menggeliat kegelian, tongkolkupun makin cepat bergerak di dalam lubang memiaw mama yang nikmat. Mama benar – benar meikmati setiap pompaan tongkolku. Tak berapa lama mama, mendesah dengan kuat, tubuhnya kembali bergetar. Pinggulnya agak terangkat saat memiawnya kembali memuncratkan orgasmenya. Setengah terpejam karena kenikmatan terlihat di wajah mamaku. Namun ekspresi wajah mama justru semakin merangsang birahiku. Aku tetap memompa tongkolku, pinggul mama bergoyang makin liar mengimbangi sodokanku. Aku merasakan sedikit lagi akan mengalami klimaks, maka aku segera memeluk amaku, seiring sodokan terakhir kurasakan spermaku muncrat dengan kuat menyiram liang memiaw mama. Aku terkulai lemas, menindih mamaku, keringat kami menyatu. Kuciumin mamaku, lalu aku segera berbaring di sampingnya. Lemas dan bahagia.

”Wan..mama benar – benar kewalahan, tapi mama senang.”
”Mama tidak butuh yang lain, karena ada kamu yang bisa membahagiakan mama.”
”Irwan juga mencintai mama, rasanya nggak ada wanita yang bisa menandingi mama.”
”Wan…Wan.., mama senang mendengarnya, mama juga puas sama kamu, tapi mama mau kamu tahu, mama juga nggak mau mengekang kamu, selama kamu senang dan bisa membuat kamu puas, mama bahagia memberikan tubuh mama. Tapi mama tidak mau kamu terpaku sama mama, kamu harus nantinya mencari pendamping hidup kamu. Jalan kamu masih panjang sayang, sekarang mungkin kita sedang menikmati kebahagiaan ini. Tapi nantinya mama pasti akan rela melepas kamu bila kamu sudah menemukan pendampingmu.”

Aku hanya terdiam, memandangi mama. Mama benar – benar menyayangi aku, aku juga menyayanginya. Lalu akupun mencium keningnya, dan memeluknya.

”Terimakasih ma, mama sungguh baik sama Irwan, mama sudah memberikan segalanya pada Irwan, mengajari segalanya, memberikan tubuh mama yang indah, saat ini hanya mama yang Irwan inginkan dan sayangi, namun bila saatnya tiba Irwan pasti akan bilang ke mama, dan tetap sayang sama mama. Irwan selamanya akan sayang dan cinta mama, Irwan tak akan lupa semuanya, kasih sayang, cinta dan pengalaman indah yang mama berikan.”

Mama lalu menciumku, dan memelukku. Lama kami berpelukkan, lalu aku mengajak mama untuk mandi, membersihkan peluh yang ada juga menyegarkan diri. Aku lalu bangun dan membopong tubuh mama ke kamar mandi, kunyalakan shower, kusiram tubuh mama dengan air yang segar. Kuambil sabun, kusabuni tubuh mama, kuusap sabun pada tetek mama yang besar, semakin seksi saja terlihat, lama aku menyabuni dan bermain dengan tetek mama yang indah. Lalu aku sabuni selangkangan mama, kusabuni rambut kemaluan mama yang lebat, lalu memiaw mama. Kuusap dengan lembut sabun pada seluruh permukaan dan lubang memiaw mama. Lalu mama gantian menyabuni aku, mengusap dan membersihkan badanku, lalu menyabuni dan mengocok tongkolku dengan sabun. Setelah membilas bersih, mama lalu kembali memberikan hisapan yang nikmat pada tongkolku. Aku lalu kembali menyetubuhi mama di kamar mandi.

Begitulah kini kehidupan yang kujalani dengan mama, hari – hari yang kami lewati kami lalui dengan seks yang panas dan membara setiap ada kesempatan. Kami tidak pernah merasa bosan dan terpuaskan. Setiap kali melakukan kami merasakan kenikmatan dan kebahagiaan serta pengalaman baru. Mama benar – benar telah memberikan pengalaman pertama yang berharga dan akan selalu menempati tempat yang special dalam hatiku. Sementara mama sendiri telah mendapatkan kembali gairah seksnya yang hilang lewat diriku tanpa perlu takut akan kecewa dikhianati atau disakiti. Kami tidak merasa telah melanggar garis, tidak pula merasa benar atau salah, semua itu cukup menjadi mlik kami saja, karena kami sama – sama menyayangi, mencintai dan membutuhkan, kami melakukan bersama, tanpa ada orang lain yang dirugikan, jadi semuanya adalah kebahagiaan, kenikmatan dan tanggung jawab kami.

“Aaahh.. hh.. huh enaknya ya Mam, rasanya kalau sudah keluar nich,” begitu kata Tony seorang bapak berumur 45 tahun, bapak dari dua orang anak kepada istrinya Dewi, ibu berumur 38 tahun.
“Iya nich Pap, Mama juga rasanya masih lemes, abis Papa mainnya kok masih kuat aja, masa udah hampir satu jam tidak keluar-keluar.”
“Iya tapi Mama kan juga kuat melayani Papa,” ujar Tony.
“Ah Papa bisa aja nich ngerayu Mama..”

Akhirnya setelah mereka bermain cinta selama hampir dua jam Tony dan istrinya sama-sama terdiam untuk mengumpulkan energi mereka yang telah terkuras dan masing-masing sibuk dengan pikirannya sendiri-sendiri. Akhirnya Tony mulai membuka percakapan sambil memeluk tubuh telanjang istrinya,
“Mam tidak terasa ya kita sudah menikah selama dua puluh tahun dan telah dikaruniai dua orang anak si Anton dan Intan, rasanya baru kemarin mereka kita timang-timang sekarang kok taunya si Anton sudah kelas 1 SMA (17 tahun) dan Intan sudah kelas 2 SMP (15 tahun), dan mereka pintar-pintar lagi”.
“Iya-ya Pap, memang tidak terasa ya, tapi menurut Papa untuk urusan seks apakah mereka sudah cukup tau nggak ya? Soalnya mama takut mereka mendapat informasi yang salah tentang apa seks itu, menurut Papa bagaimana?” tanya Dewi kepada suaminya.

Lama Tony terdiam memikirkan perkataan istrinya tadi dan akhirnya dia berkata,
“Mam bagaimana kapan ada waktu yang tepat kita berempat berkumpul bersama untuk membahas masalah tersebut. Bagaimana Mam?”
“Hmm.. boleh juga, tapi.. bagaimana kalau sekarang aja Pap ini kan juga belum terlalu malam baru jam sepuluh dan lagian juga khan mereka besok tidak ada sekolah.”
“Ya udah Papa bersihin ‘burung’ Papa dulu ya, rasanya lengket nih, sekalian ambil piyama dulu oke.”
“Yaa, Papa nggak usah ambil piyama segala.. dibersihin aja tapi nggak usah pake piyama lagi!”
“Loh Mama gimana sih masa Papa telanjang gini?”
“Loh katanya mau diskusiin masalah seks, jadi sekalian ada contohnya gitu.”
“Dan Papa jadi contohnya?” kata Tony kebingungan.
“Lah iya , nanti kalo giliran Papa yang ngajarin nanti gantian Mama yang jadi contohnya, gimana oke!”
“Tapi Mama yakin ini tidak apa-apa?”
“Iya..” kata Dewi tidak sabar, “Udah deh Papa abis cuci ‘burungnya’ Papa, Papa tunggu di sini ya dan jangan pake apa-apa lagi ya, Mama mau keluar manggil Anton dan Intan.”

Setelah berkata demikian Dewi dengan hanya mengenakan daster tipisnya, (tipis di sini coba dibayangkan bagian dada dan bagian vitalnya hanya tertutupi oleh hiasan renda-renda di dasternya tersebut dan tingginya hanya sejengkal dari lutut), langsung keluar untuk memanggil anak-anak mereka.
“Anton!! Intan!! coba kalian ke sini sebentar!” panggil Dewi dari lantai atas.
“Ya Mam, ada apaan sih Mam?” kata Anton dan Dewi.
“Gini mulai malam ini kalian tidur di atas ya, sama Papa dan Mama!”
“Loh kok tumben Mam, emangnya adapan sich lagian tempat tidurnya muat apa?” kata Anton bertanya.
“Iya nih Mama ada-ada aja,” sambung Intan.
“Nggak.. mulai malam ini Papa dan Mama ada yang mau diomongin bersama kalian jadi kita ngomong-ngomong sebelum tidur gitu. Udah deh sekarang kalian ke kamar aja, Papamu udah nungguin tuh!” kata Dewi dengan sabar kepada anak-anaknya.

Setelah itu Dewi dan anak-anaknya berjalan menuju ke kamar orang tuanya, dimana Tony telah menunggu istri dan anak-anaknya sambil berselimut untuk menutupi tubuh telanjangnya. Kemudian setelah mereka telah berkumpul di kamar yang luas itu sambil bersila di ujung ranjang kedua anaknya pun menanyakan ada apa karena tidak biasanya mereka disuruh tidur bersama orang tuanya mereka.
“Begini Anton, Intan..” kata Dewi memulai percakapan, “Kalian kan sudah besar, kamu Ton sudah kelas I dan sebentar lagi mau kelas II dan kamu Wi sudah kelas II dan tidak lama lagi kamu akan masuk ke SMA dan kamu tau khan pergaulan kayak sekarang gini, Papa dan Mama tidak mau kalau kalian terjerumus dengan pergaulan yang tidak-tidak. Hmm ngomong-ngomong Mama dan Papa pengen tau kalian udah punya pacar belum sih?”
“Kalau Anton sih belum punya Pap, nggak tau tuh kalau Dewi udah punya apa belum?”
“Kalau Dewi sama kayak Mas Anton belum punya juga.”
“Ya udah kalau gitu Mama sekarang mau ngasih pelajaran mengenai seks kepada kalian oke.”
“Sekarang Mam?” tanya Anton dan Dewi kebingungan.
“Iya sekarang, khan mumpung kalian masih libur, udah sekarang Ton coba kamu berbaring di samping Papamu and kamu Tan sini deketan sama Mama!”

“Sekarang Mama mau memberikan penjelasan mengenai bentuk anatomi seorang laki-laki, udah Pap buka dong selimutnya masa masih selimutan aja,” kata Dewi kepada suaminya. Tony yang dari tadi hanya terdiam memperhatikan istrinya yang cantik itu memberikan penjelasan kepada anak-anaknya kemudian membuka selimutnya secara perlahan-lahan.
“Ih Papa kok telanjang sih?” ujar Intan terkejut.
“Iya nih Papa kok telanjang sih?” sambung Anton yang tidak kalah terkejutnya melihat papanya sendiri berbaring telanjang dengan batang kemaluannya yang masih kecil mengkerut dengan bulu kemaluan yang tidak terlalu lebat dan terpotong rapi (untuk soal itu Dewi cukup rajin merawat rambut suaminya yang satu ini).
“Loh kan Papa dan Mama mau ngasih pelajaran seks kepada kalian, gimana sih kalian ini,” ujar Tony kepada kedua anaknya.
“Ayo Mam sekarang Mama yang ngasih pelajaran terlebih dahulu.”
“Oke Pap,” ujar Dewi kepada suaminya.

“Nah anak-anak coba kalian duduk di sini!” sambil menyuruh agar Anton duduk di samping kanan papa dan Dewi dan Intan sendiri duduk di sisi kiri papanya semetara itu Tony hanya berbaring setengah duduk saja di tengah-tengah ranjang dikelilingi istri dan anak-anaknya.
“Coba kalian perhatikan tubuh Papa kalian!” ucap Dewi kepada anak-anaknya, “Begini ini bentuk tubuh seorang laki-laki, buat kamu Ton ini bukan hal yang aneh tapi buat kamu Intan jangan merasa jijik atau ngerinya ini kan juga Papa sendiri oke!”
“Oke Mam!” ujar Intan.

Kemudian dengan secara perlahan Intan memperhatikan tubuh papanya yang walaupun sudah berumur badan papanya itu tetap berotot dan belum terlalu kendor. “Coba kamu Int ikuti Mama ya!” sambil berkata demikian Dewi mengelus dada suaminya secara perlahan kemudian Intan mengikuti gerakan mamanya mengelus dada papanya. Tony yang dadanya dielus-elus oleh dua tangan yang halus itu mulai merasa keenakan juga. Kemudian setelah cukup lama, perlahan-lahan tangan Dewi makin turun ke arah selangkangan suaminya bersama dengan tangannya Intan dan ketika sampai pada kemaluan suaminya Dewi berujar,
“Nah Intan ini yang namanya Penis.”
“Oooh..” Intan hanya dapat berkata demkian.
“Dan kamu tau Intan, kalau kontol pria jika sedang bernfsu dapat membesar.”
“Emangnya bisa Mam?” tanya Dewi dengan lugu.
“Ya bisa sayang. Coba kamu lihat Mama ya, nanti kamu coba sendiri.”

Kemudian Dewi memegang batang kemaluan suaminya dengan lembut, kemudian secara perlahan dikocoknya penis suaminya itu.
“Aaah stt.. Mam hmm..” ucap Tony kepada istrinya ketika penisnya mulai dikocok-kocok dan makin lama ukuran penis Tony makin lama makin membesar (tapi belum menyampai ukuran maksimal).
“Eh iya.. Mam, Mama bener juga tu kontolnya Papa mulai gede tuh,” kata Intan.
“Nah sekarang coba kamu ke sini Int.. sekarang kamu yang coba ya..”
“Tapi Mam, Intan nggak bisa..”
“Intan sini sayang nanti Papa yang kasi tau oke, sini sayang, biar Mamamu gantian yang ngajarin Anton, tuh Mam anakmu kasian dari tadi dia diamin aja,” kata Tony kepada istrinya.
Anton yang dari sedari tadi melihat perbuatan mamanya itu hanya dapat terdiam dan sesekali menelan air ludahnya dan tanpa disadarinya penisnya pun mulai membesar.
“Ton panggil Dewi, coba kamu berbaring di samping Papamu!”
Anton pun tanpa berkata-kata berbaring sambil setengah duduk di sisi papanya. Kemudian Dewi pun bergeser di samping anaknya dan secara perlahan mulai menurunkan celana pendek anaknya itu.

“Wau.. Pap coba lihat punya anakmu ini, sampai tidak muat loh celana dalamnya,” kata Dewi kepada suaminya dan kemudian dengan perlahan pula celana dalam Anton dibukanya pula.
“Ton kamu tenang aja ya kamu lihat, pelajari dan nikmatin saja apa yang Mama ajarin kepada kamu ya, kamu juga Intan kamu dengerin yang Papamu ajarin ya..”
“Ya Mam,” jawab mereka berdua.
“Wah.. Ton punyamu tidak kalah sama Papamu yah.. tapi ini kok bulu jembutnya berantakan gini sih. Nanti kapan-kapan Mama cukurin ya.”
Kemudian sama dengan suaminya, Dewi pun mulai mengocok penis anaknya secara perlahan-lahan.
“Ahh stt.. Mama kok enak banget sih Mam, ah.. ah aduh Mam stt..” ucap Anton ketika mamanya terus mengocok penisnya itu.
“Hmm.. stt kamu cepet pinter juga ya Int..” kata Tony memuji anaknya (walaupun masih kaku gerakannya).
“Nah gitu nak.. ngocoknya, aduh ahh.. jangan kenceng-kenceng dong megangnya!” kata Tony kepada putrinya, “Nah.. gitu stt.. hmm.. ya gitu baru bener. Sekarang coba kamu lebih cepet deh ngocoknya.”
Intan pun mulai mempercepat kocokan tangannya di batang kemaluan papanya.
“Ah.. ah.. ah..” Tony hanya dapat menegangkan seluruh tubuhnya demi menahan rasa nikmat yang diberikan putrinya ditambah lagi dilihatnya istrinya masih sibuk mengocok penis putranya.

“Aduh.. stt Mam.. enak banget Mam!! aduh.. ah.. ah.. terus Mam..”
“Gimana yang enak nggak Mama kocokin?” tanya Dewi kepada putranya.
“Ii.. ii. iya Mam enak Mam.. stt.. akhh aduh Mam.. Mam.. Anton.. hmm.. udah dulu Mam Anton mau pipis dulu nih, udah nggak tahan Mam! Mam.. udah Mam!”
Dewi tanpa memperdulikan teriakan anaknya terus mengocok-ngocok penis anaknya dengan cepatnya.
“Udah Ton kalau kamu mau pipis, pipis di sini aja..” ucap Dewi sambil terengah-engah menahan birahinya yang dirasakan mulai meninggi itu dikarenakan melihat suami dan putra mengeliat-geliat keenakan dan semakin lama dirasakan penis anaknya makin membesar dan makin keras denyutannya dan tanpa disadari vaginanya pun mulai terasa lembab dikarenakan mulai merembesnya cairan yang keluar dari dalam vagina Dewi.
“Yaa.. Mama khaan malu Mam sama Papa dan Intan, masa di sini akhh.. Sih.. akh.. ahh..” protes Anton.
“Udah nggak apa-apa nanti Papamu juga kayak kamu,” ujar Dewi dengan sabar.
“Bener nih Mam stt.. Ah.. ah.. akh.. Mam udah Mam.. ah.. hah.. hah.. akhh..”

“Crett.. creett.. crreet..” dan tanpa dapat ditahan lagi Anton mengeluarkan air maninya dengan derasnya kurang lebih empat sampai enam kali semburan mengalir dengan derasnya membasahi perut, dada, tangan mamanya, bahkan sampai sempat mengenai wajah Dewi dikarenakan kuatnya semburan maninya tersebut. Kemudian dengan penuh kasih sayang dibersihkan penis anaknya dengan handuk yang ada.
“Ahh Mam ngilu Mam,” ujar Anton ketika kepala penisnya tersentuh oleh tangan mamanya.
Di dalam hati Dewi bergumam, “Ini anak udah keluar kok kontolnya masih tegak sih persis seperti papanya.”
“Ih.. Papa, Mas Anton kenapa itu?” tanya Intan melihat kakaknya.
“Masmu itu namanya baru mengalami puncak kenikmatan,” jawab Tony.
“Kok Papa kok belum kayak Mas Anton sih, khan Intan udah pegel nih ngocokin terus.”
“Ya.. udah kamu istirahat dulu biar Mamamu yang gantiin, Mam sini coba kamu terusin kasian anakmu udah capek..”

“Hmm Papa nich..” sambil berkata demikian tangan Dewi mulai mengocok penis suaminya.
“Akhh.. akhh.. ah.. ah.. Mam rasanya kok kurang pas ya.. coba Mama pake mulut dong!” kata Tony.
“Intan, Anton kamu liat Mamamu ini ya..” kata Tony kepada anaknya.
“Loh Mam.. kok kontolnya Papa dimasukin ke mulut Mama sih, nggak jijik Mam?” tanya Intan.
“Ya nggak dong yang malah rasanya enak loh, nah kamu liat ya..”
Kemudian penis suaminya pun dilahapnya dengan penuh nafsu, dimainkannya penis suaminya dengan lidahnya di dalam mulut.
“Akhh.. stt.. hmm enak Mam.. Wau Mam.. enak ba.. nget Mam..” teriak Tony ketika penisnya mulai dikocok-kocok dengan mulut Dewi.
“Ahh dijepit dong Mam.. nah gitu terus Mam..” sambil terus meracau tangan Tonya mulai menaik-turunkan kepala istrinya dengan cepat seolah-olah dia sedang menyetubuhi mulut istrinya dan sepuluh menit kemudian, “Mam.. ahkkhhk Mam.. Papa mau keluar nich.. Mam stt.. stt..”
“Creett.. Crreet.. Crreett..” dan akhirnya tertumpahlah seluruh air mani itu di dalam mulut istrinya.

“Ah enak sekali Mam.. Nah Anton gimana kamu tadi rasanya enak nggak dikocokin sama Mamamu?”
“Enak banget Pap,” jawab Anton sambil memperhatikan kelakuan orang tuanya ia terus mengelus-elus kepala penisnya.
“Oke Anton, Intan sekarang gantian Papa yang memberikan pelajaran kepada kalian.”
“Yap, sekarang Papa yang memberikan pelajaran kepada kalian berdua, coba Mam kamu sekarang berbaring!”
Kemudian Dewi membaringkan tubuhnya yang masih ditutupi oleh gaun tidur di tengah tempat tidur sambil dikelilingi oleh anak-anaknya dan suaminya sendiri duduk di antara selangkangannya.
“Nah anak-anak coba kalian buka baju Mama kalian!” perintah Tony kepada kedua anaknya.
Secara perlahan-lahan kedua tangan anaknya menurunkan tali penahan baju ibunya dari bahunya hingga sebatas perut dan tampaklah kedua payudara ibunya yang besar dengan puting susunya yang mulai menonjol karena menahan birahi sedari tadi.
“Mam, coba kamu ajarin Anton ciuman, biar nanti kalo dia sudah punya pacar, dia sudah tau caranya.”
“Sini sayang, Mama ajarin kamu ya..”

Kemudian ibu dan anak tersebut mulai saling bersentuhan bibir.
“Hmm buka mulutmu sayang dan keluarkan lidahmu biar Mama isap lidahmu, hmm.. hmm ya begitu..”
“Intan coba kamu raba susu Mamamu ya..”
“Ya Pap,” kemudian tangan Intan mulai menyentuh dada mamanya.
“Aaakhh.. kamu lagi ngapain sayang?” tanya Dewi kaget karena tiba-tiba dadanya dielus-elus oleh putrinya.
“Hmm.. ya gitu sayang.. ough terus sayang..” kata Dewi memberi semangat kepada anaknya sambil dia terus berciuman dengan putranya.
“Hmm.. nah sayang sekarang gantian kamu yang Mama ajarin ya.. sini sayang,” panggil Dewi kepada Intan.
“Dan kamu Ton coba kamu cium susunya Mama.”

Sekarang gantian Dewi dan putrinya yang saling berciuman sambil perpelukan dan putranya menciumi susu Mamanya.
“Akhh.. hmm..” erang Dewi di sela-sela aktivitasnya dengan Intan dikarenakan nikmatnya susunya diemut-emut, disedot, dan dijilat oleh Anton berganti-gantian antara yang kiri dan kanan.
“Hmm.. ya! anak-anak coba berhenti dulu,” kata Tony menyuruh kedua anaknya untuk berhenti.
“Kenapa Pap?” tanya mereka kebingungan.
“Coba kalian perhatikan ini,” sambil berkata demikian Tony menurunkan gaun istrinya yang sudah acak-acakan sehingga akhirnya tubuh istrinya tidak tertutup dengan selembar benangpun.
“Ini tempat dimana dulu kalian lahir dan merupakan sumber dari segala kenikmatan,” ujar Tony kepada kedua anaknya.
“Coba Mam kamu naikkan dan pegang kedua kakimu agar anak-anak dapat melihatn memekmu dengan jelas!” perintah Tony kepada istrinya.

Kemudian Anton dan adiknya berpindah posisi di samping papanya sambil melihat belahan vagina mamanya yang jelas terlihat dikarenakan diangkatnya kedua kaki mamanya hingga hampir menyentuh perut.
“Coba kalian lihat indah bukan milik Mamamu ini,” kata Tony sambil menunjuk ke arah vagina istrinya.
“Sekarang Ton coba kamu sentuh punya Mamamu ini, pelan-pelan!”
“Aaakhhk.. esstt..” desis Dewi perlahan seiring vaginanya disentuh oleh putranya.
“Tu.. kan Ton kamu lihat Mamamu keenakkan disentuh punyanya.”
“Pap, Intan boleh ikutan nggak?”
“Loh ya boleh dong sayang,” kata Tony.
“Sini kamu duduk di samping kakakmu dan ikutin apa yang dia lakukan!”

Kemudian keduanya sibuk mengelus-elus vagina mamanya secara bersama-sama. Naik-turun membelah bibir vagina mamanya.
“Ahh.. ahh.. ahh.. aduh.. Pap anak-anakmu kok pinter sich.. ah.. ah.. ah.. terus sayang terus.. ahh akk..” tiba-tiba Dewi menjerit keenakan karena tiba-tiba jari tangan Anton masuk ke dalam vaginanya.
“Ahh.. ststt.. sayang.. kamu pinter ya.. ahh.. ahh.. Intaan.. kamu apain itilnyaa Mamaa? Akhh.. eestss..” Dewi semakin histeris ketika klitorisnya digosok-gosok oleh putrinya.
“Ton, sekarang kamu tengkurap dech!” kata Tony kepada putranya.
“Buat apaan Pap?”
“Udah deh kamu turutin aja. Nah sekarang coba kamu cium punya Mamamu, kaya kamu ciuman tadi sama Mama ya..”
“Hmm kayak gini Pap?”
Sambil berkata demikian Anton kemudian langsung mencium bibir bawah mamanya.
“Ough.. Ton.. stt.. ah.. ah.. enak banget sayang..” kata Dewi.
Karena tidak tahan menahan nikmat yang dirasakannya sekarang pahanya Dewi menjepit kepala anaknya sembari tangannya menjambak-jambak dengan penuh nafsu rambut putranya.

“Akkhh.. ough.. ough.. ha.. ah.. ah.. terus.. sayang.. terus..”
Anton yang semakin bernafsu terus menjilat dan menghisap seluruh kemaluan mamanya sembari tangannya terus mengocok-ngocok vagina mamanya dengan cepatnya.
“Ahh.. Pap.. anak kita cepat pintarnya.. yachh.. esstt.. Pap..” kata Dewi kepada suaminya.
Sementara itu Tony tidak memperdulikan ucapan istrinya dikarenakan ia sendiri sibuk mencium payudara istrinya sebelah kanan dan Intan menghisap-hisap di sebelah kiri. Mendapat rangsangan dari mana-mana Dewi makin tidak dapat menahan birahinya yang semakin lama semakin memuncak.
“Ahh.. Anton sayang.. Udah.. dulu ya.. udah.. Ton.. ampun.. estt.. ah.. ah.. ah.. udah dulu.. ya sayang..”
Dewi berusaha melepaskan kepala anaknya dari selangkanganya, tetapi tiba-tiba tangan Tony memegang dengan kuat tangan istrinya sementara kakinya juga ditumpangkan di atas paha Dewi agar istrinya tidak bergerak-gerak.
“Stt.. tahan ya sayang.. nikmatin aja ya.. Int coba kamu tahan tangan dan kaki Mamamu kayak Papa ini biar kakakmu tidak terganggu.”

Akhirnya Dewi hanya bisa pasrah terlentang tidak dapat bergerak-gerak karena kedua tangannya dipegang oleh suami dan putrinya dan kakinya terkangkang dengan lebar karena ditarik ke kiri dan ke kanan oleh kaki suami dan putrinya.
“Oh.. oh.. akhh.. akhh.. Pap.. udah dulu Pap.. Mama.. estt.. ah.. hah udakhh nggak tahan nich Pap.. akhh.. akhh.. Anton.. ahh.. serrt.. sertt..” dan tanpa dapat ditahan lagi akhirnya Dewi menyemprotkan puncak kenikmatannya ke muka dan mulut putranya.
“Ahkhh.. khaa.. ahh.. Wah Mama jadi lemes nich gara-gara kalian semua,” ucap Dewi sambil mengusap wajah dan tubuhnya yang telah basah karena terkena keringatnya sendiri dan keringat suami dan anak-anaknya.

Tak lama kemudian setelah Dewi beristirahat sebentar.
“Ton, sekarang giliran kamu yang mempraktekkan apa yang telah papa-mama ajarkan sama kamu ke adikmu, oke. Tapi sebelumnya biar Mama dulu yang melakukannya, agar Intan tidak menjadi tegang.”
Kemudian Dewi mendekat ke arah putrinya dan secara perlahan baju tidur yang dikenakan oleh putrinya itu dibukanya.
“Hmm.. badanmu bagus juga ya nak.. Mama sampai tidak tahu kalau kamu punya badan seindah ini,” ucap Dewi setelah melepas seluruh penutup tubuh dari putrinya itu.
Diperhatikannya tubuh anaknya yang putih itu, rupanya walaupun Intan masih berumur 15 tahun dan berbadan mungil tetapi payudara yang dimilikinya sudah cukup menonjol dengan puting susu yang berwarna kemerah-merahan, warna khas puting anak remaja, kemudian vaginanya yang bisa dibilang masih botak itu juga berwarna kemerah-merahan.
“Ahh.. Mama jangan gitu ah, kan Intan jadi malu,” kata Intan sambil menutup dadanya yang telanjang itu.
“Eh, jangan ditutup gitu dong masa kamu malu sama keluarga sendiri,” kata Tony sambil sesekali menelan air liurnya sendiri demi melihat tubuh telanjang putrinya dengan payudara mungilnya itu sementara itu bagian vaginanya masih terlihat mulus dengan dihiasi bulu-bulu halus yang baru mulai tumbuh itu.

“Hmm.. sini sayang!” panggil Dewi sambil mendekap erat putrinya Dewi mencium dengan lembut bibir putrinya.
“Hmm.. mmh.. mm.. ibu dan anak itu kemudian berciuman sambil mereka berbaring berpelukan seolah-olah mereka sedang memeluk guling, sehingga kedua susu dan vagina mereka saling bertemu dan bergesek-gesek sehingga menimbulkan kenikmatan tersendiri baik bagi Dewi maupun Intan.
“Ohh.. ahkhh.. oh.. estt.. stt, Mam Intan diapain nich Mam?” erang Intan keenakan karena sambil berbaring telentang mamanya menciumi leher dan kemudian perlahan-lahan menjilat-jilat payudaranya yang makin lama makin mengeras itu.
Dewi makin bernafsu menciumi payudara anaknya itu dan dengan matanya ia menyuruh Tony untuk mendekat dan mencium payudara anaknya yang satu lagi.
“Mmm.. mm.. ehh.. Pap.. estt..” tanpa sadar Intan memegang kepala kedua orang tuanya dan makin menekan ke arah dadanya.
“Ahh.. Mas Anton.. khaa.. mu.. lagi.. ngapain Mas? stt..” jerit Intan.
Rupanya tanpa sepengetahuan mereka diam-diam Anton menyorongkan mukanya ke arah vagina adiknya dan terus menjilat-jilat dengan penuh nafsu. Dihisapnya bibir luar vagina dan lidahnya menyapu seluruh bagian dalam dari vagina adiknya itu terutama pada bagian daging yang dirasakannya mulai makin menonjol (rupanya secara tidak sadar Anton menjilati klitoris adiknya) yang mana hal ini makin membuat Intan makin merintih keenakan.

“Intan coba kamu sekarang menungging deh!” ujar Dewi.
“Mama mau memberikan pelajaran baru kepada kakakmu.”
Intan kemudian berganti posisi, sekarang ia dalam posisi menungging sehingga payudaranya tergantung ke bawah dan pantatnya yang putih itu terpampang dengan bebasnya.
“Ton, coba kamu sekarang liat apa yang Mama akan ajarkan kepadamu.”
Kemudian Dewi memegang kedua belah pantat putrinya kemudian diremas dan dibuka belahan pantatnya itu sehingga lobang anus Intan mulai tampak merekah karena kulit pantatnya tertarik.
“Kamu lihat ini Ton, ini juga merupakan sumber kenikmatan baik bagi laki, apalagi bagi perempuan,” kata Dewi sambil tetap menahan posisi pantat anaknya.
“Masa sih Mam?” tanya Anton tidak percaya.
“Hm.. baik kamu liat sekarang bagaimana reaksi adikmu ini,” jawab Dewi dan Dewi pun kemudian menjulurkan lidahnya dan pelan-pelan mulai menyapu belahan pantat anaknya.
“Ahh.. Mam gelii Mam.. stt Mam ampun.. Mam.. stt..” jerit Intan kegelian berusaha menjauhkan pantatnya dari muka mamanya tetapi apa daya ia tidak dapat bergerak kemana-mana karena papanya menahan tubuhnya dengan memeluk punggungnya dari bawah tubuh Intan dengan posisi berlawanan sambil mulutnya mengisap-isap payudara anaknya.

“Oughh.. Mam.. udah.. Mam.. geli.. Mam.. estt.. ahh..” erang Intan karena sekarang lidah mamanya mulai masuk ke dalam lubang anusnya yang masih sempit itu. Dewi yang melihat anaknya merintih-rintih makin berafsu mengeluar-masukkan lidahnya ke dalam lubang anus anaknya itu dan dengan tangannya iapun menyuruh Anton untuk mulai menjilat vagina adiknya.
“Ahh.. estt.. enak Mas.. iiyaa.. estt Mas.. di situ.. Mas.. jilat terus.. Mas.. ah.. ah.. ah.. hmm.. stt stt.. terus.. Mas..” racau Intan demi menerima rangsangan dari seluruh keluarganya dimana mamanya terus mengocok lubang pantat, kakaknya menjilat-jilat seluruh bagian vaginanya dan papanya menyedot-nyedot pentil susunya yang terus meruncing itu.
“Hu.. hu.. ah.. udah dong dulu Mam, Intan udah nggak kuat nich.. aggh.. Pap, ammpun lepasin dulu.. dong.. Intan nggak tahan.. stt.. aghh.. aghh.. ah..”
“Agghh.. Mama.. Intan udah nggak tahan Mam.. Maamma.. aghh.. ah.. ah.. ah.. Serrtt.. serrtt,” lalu mendorong dengan kuat bagian pantatnya ke arah muka kakak dan mamanya akhirnya Intan mengeluarkan air maninya ke arah muka kakaknya.
“Ahh.. ohh.. udah dulu Kak, Intan capek banget nih,” kata Intan karena walaupun sudah tersiram cairan kenikmatan dari adiknya, Anton masih terus saja menjilat-jilat vagina adiknya sambil berusaha menghisap seluruh cairan yang ada pada adiknya itu.

Akhirnya merekapun semuanya berbaring kelelahan tetapi walau hal tersebut terasa melelahkan tetapi tampaknya penis dari Tony dan anaknya masih tetap mengacung dengan kerasnya.
“Bagaimana anak-anak, Mam udah capek belum? Kalau belum capek nanti Papa terusin pelajarannya.”
“Pelajaran apa lagi Pap, bukannya udah cukup pelajaran yang kita kasih tadi?” tanya Dewi kebingungan kepada suaminya.
“Loh Mama ini gimana sich, ini kan baru pembukaanya saja belum kepelajaran inti beserta variasi-variasi,” jawab Tony sambil tersenyum-senyum.
“Haa.. maksud Papa..?”

Anakku Tersayang

Posted: 18 Juli 2011 in Cerita Mama, Cerita Sedarah

Marlina, 35 tahun, adalah seorang ibu rumah tangga dengan 2 orang anak. Penampilan Marlina sangat menarik. Sebagai wanita yang tinggal di kota besar, Bandung, cara berpakaiannya selalu sexy. Tidak sexy murahan tapi berkelas dan menarik. Dengan tubuh tinggi semampai, dada 36, dan kulit yang putih, walau sudah menikah dan punya anak yang sudah cukup dewasa, tapi masih banyak lelaki yang selalu menggodanya.

Anaknya yang paling besar, Jimmy, 16 tahun, seorang anak yang yang baik dan penurut pada orang tuanya. Anak kedua, Yenny, 14 tahun, seorang anak yang sudah mulai beranjak dewasa. Sedangkan suami Marlina, Herman, adalah seorang suami yang cukup baik dan perhatian pada keluarga. Bekerja sebagai seorang PNS di suatu instansi pemerintah.

Kehidupan sexual Marlina sebetulnya tidak ada masalah sama sekali dengan suaminya. Walau banyak lelaki yang menggoda, tak sedikitpun ada niat dia untuk mengkhianati Herman.

Tapi ada sesuatu yang berubah dalam diri Marlina ketika suatu hari dia secara tidak sengaja melihat anak lelakinya, Jimmy, sedang berpakaian setelah mandi. Dari balik pintu yang tidak tertutup rapat, Marlina dengan jelas melihat Jimmy telanjang. Matanya tertuju pada kontol Jimmy yang dihiasi dengan bulu-bulu yang tidak terlalu lebat.

Sejak saat itu Marlina pikirannya selalu teringat pada tubuh telanjang anak lelakinya itu. Bahkan seringkali Marlina memperhatikan Jimmy bila sedang makan, sedang duduk, atau sedang apapun bila ada kesempatan.

“Ada apa si Mam, kok liatin Jimmy terus?” tanya Jimmy ketika Marlina memperhatikannya di ruang tamu.
“Tidak ada apa-apa, Jim.. Hanya saja Mama jadi senang karena melihat kamu makin besar dan dewasa,” ujar Marlina sambil tersenyum.
“Kamu sudah punya pacar, Jim?” tanya Marlina.
“Pacar resmi sih belum ada, tapi kalau sekedar teman jalan sih ada beberapa. Memangnya kenapa, Mam?” tanya Jimmy.
“Ah, tidak. Mama hanya pengen tahu saja,” ujar Marlina.
“Kamu pernah kissing?” tanya Marlina.
“Ah, Mama.. Pertanyaannya bikin malu Jimmy ah…” ujar Jimmy sambil tersenyum.
“Yee.. Tidak apa-apa kok, Jim.. Jujur saja pada Mama. Mama juga pernah muda kok. Mama mengerti akan maunya anak muda kok…” ujar Marlina sambil menjewer pelan telinga Jimmy. Jimmy tertawa.
“Ya, Jimmy pernah ciuman dengan mereka,” ujar jimmy.
“ML?” tanya Marlina lagi.
“ML apa sih artinya, Mam?” tanya Jimmy tidak mengerti.
“Making LOve.. Bersetubuh…” ujar Marlina sambil mempraktekkan ibu jarinya diselipkan diantara telunjuk dan jari tengah.
“Wah kalau itu JImmy belum pernah, Mam.. Tidak berani. Takut hamil…” ujar Jimmy. Marlina tersenyum mendengarnya.
“Kenapa Mama tersenyum?” tanya Jimmy.
“Karena kamu masih sangat polos, sayang…” kata Marlina sambil mencubit pipi Jimmy, lalu bangkit untuk menyiapkan segala sesuatunya karena Herman akan segera pulang.

Malam harinya, Marlina, Jimmy, dan Yenny asyik menonton TV, sedangkan Herman sedang mengerjakan sesuatu di meja kerjanya.

“Ciuman rasanya gimana sih?” tanya Yenny ketika menyaksikan adegan ciuman di televisi.
“Ah, kamu.. Masih kecil! Tidak perlu tahu,” ujar Jimmy sambil mengucek-ngucek rambut Yenny.
“Tidak boleh begitu, Jim.. Adikmu harus tahu tentang apapun yang dia tidak mengerti. Biar tidak salah langkah nantinya…” ujar Marlina sambil menatap Jimmy.
“Begini, Yen…” ujar Marlina.
“Ciuman itu tidak ada rasa apa-apa.. Tidak manis, pahit atau asin. Hanya saja, kalau kamu sudah besar nanti dan sudah merasakannya, yang terasa hanya perasaan nyaman dan makin sayang kepada pacar atau suami kamu…” ujar Marlina lagi.
“Ah, nggak ngerti…” ujar yenny.
“Mendingan Yenny tidur saja, ah.. Sudah ngantuk…” ujar Yenny.
“Ya sudah, tidurlah sayang,” ujar Marlina. Yenny kemudian bangkit dan segera menuju kamar tidurnya.

Ketika menyaksikan adegan ranjang di televisi, Marlina bertanya kepada Jimmy, “Apakah kamu sudah itu dengan pacarmu?”.
“Jimmy belum punya pacar, Mam.. Mereka hanya sekedar teman saja,” jawab Jimmy.
“Tapi kok kamu bisa ciuman dengan mereka?” tanya Marlina lagi sambil tersenyum.
“Ya namanya juga saling suka…” jawab Jimmy sambil tersenyum juga.
“Sudah sejauh mana kamu melakukan sesuatu dengan mereka?” tanya Marlina.
“Tidak apa-apa kok, Jim.. Bicara terbuka saja dengan Mama,” ujarnya Marlina lagi. Jimmy menatap mata ibunya sambil tersenyum.
“Ya begitulah…” kata Jimmy.
“Ya begitulah apa?” tanya Marlina lagi.
“Ya begiutlah.. Ciuman, saling pegang, saling raba…” ujar Jimmy malu malu. Marlina tersenyum.
“Hanya itu?” tanya Marlina lagi.

Jimmy melirik ke arah ayahnya yang sedang sibuk mengerjakan sesuatu di meja kerjanya.

“Mama jangan bilang ke Papa ya?” ujar Jimmy.

Marlina tersenyum sambil mengangguk. Jimmy lalu beringsut mendekati Marlina.

“Jimmy pernah oral dengan beberapa teman wanita…” ujarnya sambil berbisik.

Marlina tersenyum sambil mencubit pipi Jimmy.

“Nakal juga ya kamu!” ujar Marlina sambil tersenyum.
“Rasanya bagaimana?” tanya Marlina sambil berbisik.
“Sangat enak, Mam…” ujar Jimmy.
“Tapi Jimmy dengar, katanya kalau punya Jimmy dimasukkan ke punya wanita rasanya lebih enak.. Benar tidak, Mam?” tanya Jimmy.

Marlina kembali tersenyum tapi tidak menjawab..

“Kamu mau tahu rasanya, Jim?” tanya Marlina sambil tetap tersenyum. Jimmy mengangguk.
“Sini ikut Mama…” ajak Marlina sambil bangkit lalu pergi ke ruang belakang. Jimmy mengikuti dari belakang.

Sesampai di ruang belakang, Marlina menarik tangan Jimmy agar mendekat.

“Ada apa sih, Mam?” tanya Jimmy.
“Karena kamu sudah dewasa, Mama anggap kamu sudah seharusnya tahu tentang hal tersebut,” ujar Marlina dengan nafas agak memburu menahan gejolak yang selama ini terpendam terhadap anaknya tersebut.
“Ciumlah Mama sayang…” kata Marlina sambil mengecup bibir Jimmy.

Jimmy diam karena tidak tahu harus berbuat apa. Marlina terus melumat bibir anaknya itu sambil tanggannya masuk ke dalam celana Hawaii Jimmy. Lalu dengan lembut diremas dan dikocoknya kontol anaknya. Karena tidak tahan merasakan rasa enak, Jimmy dengan segera membalas ciuman Marlina dengan hangat.

Sambil terus mengocok dan meremas kontol Jimmy, Marlina berkata, “Kamu ingin merasakan rasanya bersetubuh kan, sayang?”.
“Iya, Mam…” ujar Jimmy dengan nafas memburu.
“Mama juga sama, Jim.. Mama ingin merasakan hal itu dengan kamu,” ujar Marlina.
“Kapan, Ma?” tanya Jimmy sambil menggerakkan pinggulnya maju mundur karena enak dikocok kontol oleh Marlina.
“Jangan sekarang ya, sayang…” ujar Marlina sambil melepaskan genggaman tangannya pada kontol Jimmy.
“Yang penting kamu harus tahu bahwa Mama sangat sayang kamu…” kata Marlina sambil mengecup bibir Jimmy.
“Jimmy juga sangat sayang Mama,” ujar Jimmy.
“Sekarang Mama harus tidur karena sudah malam. Nanti Papamu curiga…” ujar Marlina sambil meninggalkan Jimmy.

Jimmy menarik nafas panjang menahan suatu rasa yang tak bisa diucapkan.. Tak lama Jimmy masuk ke kamar mandi.. Onani. Besok paginya, Herman sudah siap-siap pergi kerja sekalian mengantar Yenni ke sekolah karena masuk pagi. Sementara Jimmy masuk sekolah siang. Dia masih tidur di kamarnya.

Setelah Herman dan Yenni pergi, dengan segera Marlina mengetuk dan masuk ke kamar Jimmy. Jimmy masih tidur dengan hanya memakai celana Hawaii saja. Marlina tersenyum sambil duduk di sisi ranjang anaknya tersebut. Tangannya mengusap dada Jimmy. Dimainkannya puting susu Jimmy. Jimmy terbangun karena merasakan ada sesuatu yang membuat darahnya berdesir nikmat. Ketika matanya dibuka, terlihat mamanya sedang menatap dirinya sambil tersenyum.

“Bangun dong, sayang.. Sudah siang,” ujar Marlina sambil tangannya berpindah masuk ke dalam celana Hawaii Jimmy.

Diusap, dibelai, diremas, lalu dikocoknya kontol Jimmy sampai tegang dan tegak. Jimmy terus menatap mata MArlina sambil merasakan rasa nikmat pada kontolnya.

“Mau sekarang?” tanya Marlina sambil tetap tersenyum.
“Saya mau kencing dulu, Mam…” kata Jimmy sambil bangkit lalu bergegas ke kamar mandi. Setelah selesai, segera dia kembali ke kamarnya.
“Lama amat sih?” tanya Marlina.
“Jimmy kan sikat gigi dulu, Mam…” ujar Jimmy sambil duduk di pinggir ranjang berdampingan dengan Marlina.
“Kenapa Mama mau melakukan ini dengan Jimmy?” tanya Jimmy. Marlina tersenyum sambil mencium pipi anaknya itu.
“Karena Mama sangat sayang kamu. Juga Mama ingin mendapat kebahagiaan dari orang yang paling Mama sayangi.. Kamu,” ujar Marlina sambil kemudian melumat bibir Jimmy.

Jimmy membalasnya dengan hangat pula. Kemudian Marlina bangkit lalu melepas semua pakaian yang menempel di tubuhnya. Jimmy terus menatap tubuh ibunya dengan kagum dan nafsu.

“Buka celana kamu dong, sayang,” ujar Marlina.
“Iya, Mam…” ujar Jimmy sambil bangkit lalu melepas celana Hawaiinya.
“Sini, Jim…” ujar Marlina sambil berjongkok.

Tak lama mulut Marlina sudah mengulum kontol Jimmy. Jilatan dan hisapannya membuat Jimmy bergetar tubuhnya menahan nikmat yang amat sangat.

“Mmhh.. Enakk, Mamm…” desah Jimmy sambil agak menggerakkan pinggulnya maju mundur.

Marlina melepas kulumannya, sambil tersenyum menatap wajah Jimmy yang tengadah merasakan nikmat, tangannya terus mengocok kontol Jimmy.

“Gantian, Jim…” ujar Marlina.
“Iya, Mam…” ujar Jimmy.

Marlina lalu naik ke ranjang anaknya. Lalu segera dibukanya paha lebar-lebar.. Jimmy langsung mendekatkan wajahnya ke memek Marlina. Lalu segera dijilatinya seluruh permukaan memek Marlina. Marlina terpejam menahan nikmat. Apalagi ketika jilatan lidah Jimmy bermain di kelentitnya.. Mata Marlina terpejam, tubuhnya bergetar sambil menggoyangkan pinggulnya.

“Ohh.. Enakk.. Teruss, Jimm…” desah Marlina.

Setelah sekian menit Marlina dijilati memeknya, tiba-tiba tubuhnya bergetar makin keras, ditekannya kepala Jimmy ke memeknya, lalu segera dijepit dengan pahanya.. Tak lama…

“Ohh.. Mhh.. Ohh…” desah Marlina panjang. Marlina orgasme.
“Ohh, enak sekali sayang.. Naik sini!” ujar Marlina.

Jimmy naik ke tubuh Marlina. Dengan segera Marlina melumat bibir Jimmy walau masih belepotan dengan cairan dari memek Marlina sendiri.

“Masukkin sayang…” bisik Marlina sambil menggenggam kontol Jimmy dan diarahkan ke memeknya.

Setelah itu, Jimmy langsung memompa kontolnya di memek Marlina. Mata Jimmy terpejam sambil terus mengeluarmasukkan kontolnya.

“Bagaimana rasanya, Jim?” tanya Marlina sambil menggoyangkan pinggulnya mengimbangi gerakan Jimmy.
“Nikmat sekali, Mam…” ujar Jimmy.

Marlina tersenyum sambil terus menatap mata anaknya. Tak lama, tiba-tiba tubuh Jimmy mengejang, gerakannya makin cepat..

“Jimmy mau keluar, Mam,” bisik Jimmy.
“Mmhh.. Keluarkan sayang, puaskan dirimu…” bisik Marlina sambil memegang pantat Jimmy lalu menekankan ke memeknya keras-keras.

Tak lama.. Crott! Crott! Crott! Air mani Jimmy muncrat banyak di dalam memek Marlina. Jimmy mendesakkan kontolnya dalam-dalam ke memek Marlina..

“Bagaimana rasanya sayang?” tanya Marlina.
“Sangat nikmat, Mam.. Lebih nikmat daripada oral…” ujar Jimmy sambil mengecup bibir Marlina.
“Jimmy sangat sayang Mama,” ujar Jimmy.
“Mama juga sangat sayang kamu,” ujar Marlina.

Lalu mereka berpelukan telanjang.

*****

Sesuai dengan penuturan Marlina langsung kepada saya, sejak saat itu mereka selalu melakukan persetubuhan setiap ada kesempatan. Hanya saja ketika Jimmy harus kuliah di Jogja, mereka terpaksa harus berpisah. Tapi bila Jimmy datang liburan atau Marlina sengaja datang ke Jogja untuk menengok Jimmy, mereka pasti akan melakukan “tanda kasih sayang” mereka itu sampai sekarang..

Nikmatnya Ibuku

Posted: 18 Juli 2011 in Cerita Mama

Tepatnya pada malam hari,tanggal 24 januari 1999 yang lalu. waktu itu umur saya masih 19 tahun. saya mengalami kejadian yang tidak masuk akal. pada waktu itu sekitar pukul sembilan malam aku mau pergi ke kamar mandi. secara samar-samar aku mendengar suara desahan yang bersal dari dalam tempat itu. Dengan rasa penasaran aku buka pintu kamarmandi itu dengan perlahan.oohh…. ternyata apa yang ku lihat sempat membuatku tidak percaya. di sana aku melihat ibuku sedang melakukan onani senggan menggunakan ujung sikat gigi yang di masukkan ke dalam lubang anusnya. betapa terkejutnya beliau waktu itu. lalu ibu berkata” sini sayang,janggan bilang sama siapa-siapa ya, kalau mama melakukan ini…… terus tanpa di sangka beliau mengatakan “donga…… kalau donga mau merasakan enaknya ngelakuin ini , ibu bisa bantu kok” . tanpa sempat menjawab lagi, tiba-tiba ibu langsung menarikku masuk dan langsung menjilati mulutku dengan penuh nafsu dan rintihan.”oooooooohhhhhhggg….. keluarin lidahnya dong sayang,biar ibu enak ngulummnya shhhhhoooohhhh….. lagi-lagi ia merintih kenikmatan setelah mempermainkan lidahku dengan mulutnya. di keluar masukkannya lidah ibu ke dalam mulutku,dan aku pun membalasnya dengan lebih bernafsu lagi. karena sudah terlanjur nafsu,.lalu aku menanggalkan pakaianku. “oohh..biar ibu saja yang melepaskannya sayang”.kata ibuku.

setelah melepas bajuku ,sekarang giliran celanaku dibukanya,dengan posisi ibu yang jongkok dan aku berdiri. smbil mendesah ibuku mengatakan”wah… kontolmu rupanya besar juga sayang…, kalau dari dulu ibu tau kalau kontolmu sebesar ini, pasti ibu sudah lama minta”. tak lama kemudian aku merasakan kontolku terasa hangat,ternyata ibu sudah mengulumnya dengan penuh nafsu. lalu aku ikut jongkok dan kuremas payudara ibu yang memang agak kendor itu.oohh….. sayaaaang…… teruskann…….. oohh…….. eh ..bagai mana kalau aku menjilat lubang anus ibu,kataku. “aku ingin merasakannya bu,seperti di film porno ujarku lagi”. … apa kamu enggak merasa jijik?….. “engak bu…. ayo dong bu cepetan nungging biar aku bisa menjilatnya……. ia..deh sayang… lalu ibuku ambil posisi nungging yang pantatnya menghadap tepat ke mukaku.”ayo sayang,jilatin dong……. mama udah enggak tahan lagi ingin ngerasainnya…..”secara perlahan-lahan mukaku mendekati lubang anus itu. terlihat jelas lubang yang berwarna kemerahan itu. ku tempelkan lidahku ke lubang anus itu,ku rasakan ibuku mengejang sewaktu lidahku mendarat disana……. oooohhhhhhh… nikmatnya……… ayo terus sayang… masukan lidahmu ku anus ibu…… oohhh….. dengan penuh nafsu ku jilati seluruh permukaan anus itu,bahkan bukan permukaannya saja,aku bahkan berani untuk memasukkan jariku ke dalam lubang wangi itu.

jariku terus mengorek ke dalam lubang itu , dan lidahku pun ku masukan juga ke dalam lubang anus itu…… aahhh….. rasanya sungguh lezat… hampir setengah lidahku berada di dalam lubang anus itu. “ooooooohhhhhhhhggggg……… bagai mana rasanya sayang?…” tanya ibuku.”enak bu jawabku ,sambil memberikan jariku yang masuk ke dalam duburnya tadi. setelah agak lama melakukan itu,ibu menyuruhku terlentang di lantai kamarmandi.” ayo… sayang….. ibu sudanh enggak tahan lagi ingi merasakan kontol kamu……. dengan posisi jongkok ibu mulai mengarahkan lubang memeknya sudah lama basah itu ke arah kontolku…… blesss….. oooohhhhhh…… rintih ibuku setelah pelerku masuk ke lubang vaginanya. dengan goyanggan yang sepertinya sangat berpengalaman ibuku terus menaik turunkan pantatnya….oooooohhhhhgggghhhh…… enakk.. sekali kontolmu sayang…….. “ayo sayang isap tetek ibu” sambil memberikan teteknya kearahku.”..oooohhhhsaayaanggg…mama mau keluarghh… ” sebelum maninya keluar,ibu menarik pantatnya dari kontolku,dan mengarahkan memeknya ke mukaku yang sedang terbarig…..”hisap sayang…hisap air mani mama….” lalu air mani mama sebagian besar tertelan olehku,rasanya boleh juga… “eh kamu belum keluar,ya sayang?…..kalau begitu, kamu masukin aja anunya ke lubang anus ibu….. sambil nungging ,ibuku mengarahkan kontolku ke lebang anusnya…bles….kontolku ternyata dengan mudah menembusnya.mungkin karena ibuku sering malakukannya dengan ayah. terus…. terus… .terus…… sayang…… ohhhhhh…… ooohhhhhhhh…. .crooootttt……. croooott…. akhirnya aku menumpahkan air maniku di dalam lubang pantatnya.” oohh..ibu puas atas permainanmu,sayang,” kata ibuku lagi. entah….. berapa kali kami melakukan hal itu… yang jelas,sampe saat ini kami masi sering melakukan itu…… enakkk…..

Mamaku Sayang

Posted: 18 Juli 2011 in Cerita Mama

Aku hanya bisa memandangi foto orang yang menurut mama adalah ayahku. Disaat aku menyesali segala macam perbuatan terkutukku terhadap mama, orang yang selama 18 tahun telah merawatku seorang diri hingga tumbuh menjadi seperti ini. Aku terlahir sebagai anak yatim karena tak pernah melihat ayahku kecuali foto yang kusaksikan saat ini. Ayahku tewas kecelakaan saat akudalam kandungan. Dulu ayahku adalah seorang pekerja proyek bangunan irigasi, hingga selalu bekerja berpindah-pindah dari satu pelosok ke pelosok lainnya.

Pada suatu saat di dusun pedalaman sumatera barat, ayahku berkenalan dengan seorang gadis yangselanjutnya menjadi ibuku. Memang mama terlalu dini untuk menikah, saat itu ayahku berumur 27 tahun sedangkan mama baru berumur 15 tahun tapi hal itu bukan menjadi penghalang mereka untuk menikah. Saat itulah ayahku memboyong mama ke jakarta. Namun naas tak dapat dihindari, tiga bulan kemudian ayahku tewas dalam kecelakaan lalu linrtas. Dari saat itu mama mengasuhku seorang diri dengan membuka toko kelontong kecil dari uang sisa warisan ayahku hingga berkembangseperti saat ini.

Kejadiannya bermula ketika ujian EBTA selesai, waktu itu pukul 9:00 pagi. Aku langsung saja meluncur pulang karena memang aku mesti pulang. Sesampainya di rumah aku melihat mama sedang memasak makanan, hal itu biasa dan memang seperti biasanya, yang luar biasa adalah saat itu mama hanya menggunakan daster yang sangat pendek, hanya setengah paha.

“Ma.. itu baju siapa?” tanyaku heran.
Aku dapat melihat walaupun diumurnya yang akan menginjak 34 tahun tapi mama masih memiliki tubuh yang sintal, terlihat dari balik daster itu masih menampakkan tonjolan di pantat dan dadanya. Aku pun larut membantu mama menyiapkan bahan masakan, tapi kembali aku terpaku disaat duduk berhadapan mengiris sayuran, mataku menangkap warna putih celana dalam mama, sebenarnya mama duduk dalam posisi yang biasa, namun ia belum sadar kalau saat itu ia hanya menggunakan daster pendek, aku berusaha mangalihkan pandanganku, tapi selalu saja kembali melirik ke arah itu sampai akhirnya aku tertangkap basah, saat aku melirik disaat itu pula mama melihat ke arahku, kemudian secara perlahan ia merapatkan pahanya. Kejadian itu membuatku tidak tenang, selalu akumemikirkan apa yang ada di balik warna putih kain penutup tersebut, walau aku selalu mendapatkan ranking di kelasku tapi dalam hal wanita dan isi dalamnya, aku berada di nomor 39 alias nomor absensi terakhir di kelasku. Hal ini menimbulkan ide edan di kepalaku, tanpa sepengetahuan mama, lubang kunci pintu kamar mandi akan menjadi teropongku! Benar saja sekitar pukul 5 sore jadwal mama mandi. Aku pura pura saja membaca koran di ruang tamu manakala mama lewat hanyamelilitkan handuk di tubuhnya.

“Donny.. udah mandi belumm?” tanyanya sembari berlalu.
“Iya ntar.. Mama dulu deh” sahutku sambil berpura-pura serius membaca koran.
Aku mendengar suara pintu kamar mandi ditutup, secepat kilat aku berlari untuk menngintip. Perlahan mama melepaskan handuk yang melilit di tubuhnya. Hufss.. tampaknya tak ada lagi yang menutupi tubuh mama, dadanya tampak membulat indah, dengan bulu-bulu lembut menghiasi selangkangannya, lalu ia mulai mengguyurkan tubuhnya denghan air. “Jduk..” tiba-tibakepalaku terbentur gagang pintu karena kurang konsentrasi. Aku tak tahu apakah mama merasa curiga atau tidak karena saat itu aku telah lari kembali ke ruang tamu.

Seminggu telah berlalu dari kejadian tersebut dan kini aku telah mempunyai ide yang lebih edan lagi, “Obat tidur!” Aku membeli pil atifan, kata temanku itu adalah pil penenang dengan efek samping tidur. Disaat makan siang aku membubuhkan atifan yang telah kutumbuk menjadi tepung ke gelas mama. Ternyata memang benar, tak beberapa lama berselang mama telah pulas di kamarnya. Aku menuju kamar mama sejam kemudian, aku berusaha untuk membangunkannya untuk meyakinkan bahwa ia benar-benar tidur.

“Ma.. ma.. Mama..” tak ada reaksi, aku memegang tangannya untuk lebih yakin lagi, tapi masih juga tak ada reaksi, aku merasa lega. Namun masalah kemudian timbul, saat itu mama menggunakan celana panjang lantaran tak sempat untuk mengganti dengan daster tidurnya.

Perlahan aku membelai wajahnya, mama memang mempunyai wajah yang sangat cantik, setidaknya itu menurutku. Setelah puas, belaian tanganku mulai turun ke pangkal lehernya yang putih mulus dan jenjang. Ada rasa hangat mulai berdesir di tubuhku, jantungku mulai berpacu tak normal. Sangat pelan aku mulai meraba dada yang masih terbalut oleh bra berwarna krem. Aku sudah tidak sabaringin melihat yang lebih jauh lagi. Perlahan sekali aku melepaskan kancing celana panjangnya, kemdian menurunkan reitslitingnya lebih perlahan lagi, yang kemudian menampakkan celana dalam warna krem juga. Saat itu aku merasa telah berada di dunia lain karena jantungku berdetak begitu kencangnya. Dari ujung kaki aku menarik celana panjang hitam itu hingga terlepas sama sekali. Tak lupa celana dalam krem itupun kulorotkan juga. Dalam seumur hidup, baru saat itulah kalipertama aku melihat vagina seorang wanita dari jarak yang begitu dekatnya. Kucoba untuk meregangkan kedua pahanya untuk memperhatikan lebih detail isi dari vagina wanita. Hufhh.. dengan warnan kemerahan sepertinya menantang untuk disentuh, kucoba untuk membelainya kemudian memasukkan jari tengahku ke dalam lubang hangat tersebut, ternyata masih sempit. Sampai disitu aku tak melanjutkan aksiku, kupakaikan kembali pakaiannya seperti semula, akhirnya aku onani sendiri di kamar mandi.

Setelah kejadian itu aku jadi semakin berani, saat bercanda dengan mama aku sering mencubit pantatnya bahkan kadang aku sudah berani mencium belakang lehernya, tapi aku tak tahu apakah mama masih menganggapnya itu suatu kewajaran atau mama telah sadar bahwa ada kelainan pada diriku tapi berpura-pura tidak tahu. Terakhir, aku menyewa sebuah VCD, walaupun bukan filmporno tapi dapat dikatakan film itu setingkat diatas film semi.

“Ma.. umur Donny sekarang berapa?” tanyaku mencari alasan.
“18.. emang kenapa sayang?” jawabnya sambil mengerutkan dahi.
“Berarti Donny boleh nonton film 17 tahun ke atas, khan?” lanjutku kembali.
“Bolehh.. Donny khan sudah besar..” sahut mama membuatku merasa dewasa.
“Mau khan Mama nonton bareng Donny?” pintaku, dan aku merasa senang saat mama menganggukkan kepalanya tanda ia mau menemaniku. Terlebih saat itu mama memakai daster pendeknya lagi.

Sepuluh menit berlalu setelah film di putar, posisinya masih seperti semula, aku memeluk mama dari belakang karena memang sebelumnya adalah biasa kalau aku memeluk mama saat nonton film.Adegan mulai panas ketika memasuki menit ke 15, tak terasa adik kecilku mulai bangkit dari tidurnya, sialnya lagi badan mama menempel di tubuhku hingga menyulitkan posisi adikku, untungnya mama mengerti, kemudian menarik badan untuk tidak bersandar lagi ke tubuhku. Kesempatan itu kugunakan untuk memperbaiki posisi adikku. Tak berselang lama kemudian aku memeluk mama lagi, perlahan kutarik tubuhnya untuk bersandar lagi di dadaku. Aku tidak tahu apakah ia merasakan di punggungnya ada benda keras melintang, sementara tanganku masih melingkar manis di perutnya yang ramping.

Adegan film semakin panas, kami hening tak bicara, yang ada hanya suara cegukan air ludah yangditelan paksa keluar dari mulut kami berdua. Aku semakin memeluknya lebih erat lagi, mama masih diam dan terus menyaksikan film, darahku sepertinya berdesir hebat, kuberanikan diri kembali untuk mengecup leher bagian belakangnya, satu dua kali mama masih terpaku diam. Akhirnya kubuka pembicaraan.
“Gimana sih rasanya gituan..” tanyaku lirih ketika di layar TV adegan telah menjurus ke hubungan seks.
“Nggak tau Don.. Mama juga sudah lupa..” jawabnya lebih lirih lagi tapi matanya tetap lurus ke layar TV.
“Mama nggak pengen gituan lagi?” tanyaku terbata-bata.
Yang pasti pertanyaanku tidak terjawab karena setelah itu hening kembali, sepertinya mama sangat menikmati film tersebut dan tidak mempedulikan semua pertanyaanku.

Pelan sekali aku mulai menggerak-gerakan tangan di sekitar perutnya, dasternya begitu tipishingga terasa sekali kalau tanganku sedang mengitari pusarnya. Aku menciumi lagi leher bagian belakang, antara hidup dan mati aku memberanikan diri untuk menaikkan rabaan tanganku hingga pelan namun pasti tanganku sampai di dada yang menurutku tidak begitu besar tapi masih padat dan montok.

“Ehem..” mama terbatuk, entah sengaja atau tidak hal itu seperti halilintar bagiku dan menampar pipiku. Tapi sampai saat itu mama masih membiarkan tanganku di dadanya. Aku memberanikan diri lagi untuk mencium belakang lehernya, nafasku seperti memburu, aku sudah lupa diri, kuciumi semua leher sampai belakang telinganya.

“Hhhsstthh..” terdengar suara rintihan mama walau pelan tapi terdengar begitu berarti bagiku. Tanganku mulai meremas dadanya, sedangkan tangan kiriku mulai turun menyingkap daster mininya.
“Donny jangan nakal ahh..” mama mulai bicara namun masih juga belum menangkis tanganku. Suaranya begitu pelan dan lembut. Akupun mulai menurunkan reitliting daster yang ada dipunggung mama, hingga sebatas pinggang.
“Donny jangan..” Mama mulai bereaksi namun masih belum menghindar. Kuciumi punggung indah mama sembari tanganku berusaha untuk melepaskan tali BH-nya hingga terlepas sama sekali.
“Sayang mau ngapain sih..” ujar mama sambil menyeringai penuh arti. Aku terus berusaha untuk menelanjangi mama. Aku melorotkan daster mini itu, dengan mengangkati sedikit saja pantatnya untuk meloloskan daster itu, lepaslah daster mini aduhai tersebut. Kini mama hanya menggunakan celana dalam saja, tanganku tak henti-hentinya meremas dada mama.

“Hhssthh.. Donny..” mama merintih menikmati belaianku. Di layar TV nampak adegan permainan yangsensasional, mama terus memandangi film itu sambil menikmati remasanku. Aku mulai mengusap celana dalam mama, mama masih diam. Perlahan kugosokkan secara melingkar, sepertinya mama menikmati setiap sensasi yang kuberikan. Perlahan aku mulai membuka celana dalam mama, dan sepertinya mama memberikan jalan untuk itu, dalam sekejap celana dalam itu telah berada disampingku alias mama telah bugil total. Kembali tanganku mengusap vagina yang sudah sangat basahbahkan cenderung becek itu, sangat hangat dan seperti ada denyutannya.

“Uhh.. Donny jahat..” kata mama sambil meringis kenikmatan. Kini aku memberanikan diri untuk mencium bibirnya, tapi sepertinya mama menolak, mama tak mau berhadapan denganku.
“Jangan sayang, ini Mama lho bukan orang lain..” kata mama lagi, kesempatan itu kugunakan untuk membuka bajuku sendiri dalam sekejap aku telah bugil juga. Aku masih berusaha untuk menciumi bibirnya.

Dua menit kemudian baru aku mendapatkan. Aku merebahkan mama di lantai, seluruh bibirnya telah kulumat dan mama membalas dengan sangat garang sepertinya ia sangat haus akan sentuhan setelah sekian lama tak terjamah laki-laki. Aku menindih mama. “Donny..?” ujar mama sambil membeliakkan matanya seolah tak percaya dengan yang digenggam, ketika tangannya memegang adikku yang sangat sangat tegang. “Emang kenapa Ma..?” tanyaku disela-sela nafasku yang makin memburu.Mama kembali terdiam, sedangkan aku terus merangsangnya, aku tak mau mama keburu sadar, pikirkukalau basah ya mandi sekalian. Aku berusaha memasukkan penisku ke vaginanya namun selalu meleset dan meleset, sepertinya ukuran penisku terlalu besar untuk ukuran vagina mama. Di samping mamayang selalu menhindari tusukanku.

“Ma.. nggak bisa masuk” ujarku perlahan.
“Jangan ya sayang ya, ini mama lho..” mama mulai melarangku sambil membelai rambutku sepertinya ia mulai tersadar.
“Donny tau kok, Mama pengen juga khan? ” aku berusaha untuk menghindar disalahkan.
“Mama nggak munafik, mama akui mama pengen, tapi jangan sama Donny dong..” jawab mama lembut untuk meyakinkanku.
“Berarti Mama pengen gituan sama orang ya?” tanyaku balik tak terima.
Sejenak mama terdiam membisu, sekilas aku melihat mata mama mulai berkaca-kaca. Seolah mama tak percaya dengan apa yang baru kuucapkan.
Kemudian berkata, “Mama nggak mungkin gituan sama orang lain, mama terlalu sayang sama Donny.. nggak pernah terlintas di kepala mama untuk mencari laki-laki lain..” mama mulai menangis yang membuatku diam sejuta bahasa.
“Bahkan mama rela mati untuk Donny.” lanjutnya kembali sambil mengusap air mata yang mulai menetes.
“Mama nggak tega untuk meninggalkan Donny.” kembali mama melanjutkan kesahnya.

Aku merebahkan tubuh di samping mama, kondisi kami berdua masih bugil, sedangkan film di TV telah kumatikan. Kami diam, hening sunyi tanpa ada pembicaraan berarti. Aku berpikir bahwa aku benar-benar anak durhaka, bahkan mama sendiri ingin kutiduri.

Ketika tiba-tiba mama bersuara pelan, ” Kenapa sih Donny pengen tidurin mama..” tanya mamaterdengar seperti pertanyaan seorang hakim di pengadilan.
“Mama.. cantik.” ujarku pelan hampir tak terdengar.
“Karena Donny sayang Mama,” lanjutku kembali berusaha untuk meyakinkan mama.
“Mama juga sayang sama Donny, tapi apa harus seperti ini penyampaiannya.” tanya mama lagi lebih mendetail.
“Iya emang Donny salah kok.. Donny salah.. Donny salah..” tukasku keras sambil duduk dan memakai celana dalam yang sejak tadi berserakan.
“Donny marahh?” ujar mama lembut sambil berusaha meraih kepalaku untuk mengelus rambut yang acak-acakan.

Tak lama kemudian mama memelukku sambil sesekali terisak, “Jangan marah ya.. jangan siksa perasaan mama.” kata mama disela-sela isak tangisnya.
“Maafin Donny Ma, tadi Donny kurang kontrol,” sahutku pelan sambil membelai punggung mulusnya.
“Donny pengen menyerahkan keperjakaan Donny untuk mama, pengen kalau mama orang pertama yang mengajari tentang semuanya, tapi Donny sadar itu salah..” ujarku memperbaiki kesalahan ketika ciuman hangat jatuh di keningku, kemudian turun dan tanpa sadar mulut kami beradu lagi tapi tidak sekencang yang pertama namun begitu lembut hangat dan mesranya. Giliran mama sekarang yang memelukku erat seolah tak ingin dilepaskannya lagi.

“Maafin mama..” ujarnya sambil terus memelukku.
“Mama terlalu egois..” lanjutnya sembari menciumi pipiku dengan penuh kasih sayang.
“Kalau memang itu yang Donny mau,” tanpa meneruskan kalimatnya selanjutnya, mama bangkit kemudian berjalan menuju kamarnya. Seribu pikiran telah merambah kepalaku, aku bingung harus bagaimana. Tapi akhirnya aku memilih alternatif kedua, ikut masuk ke dalam kamarnya.

Aku terpana saat melihat mama tidur terlentang sambil matanya menatap sayu ke arahku. Bulu-bulu lembut tampak semerawut di sekitar selangkangannya. Pelan aku mendekatinya, sepertinya gayung bersambut.
“Mama ingin jadi orang pertama yang memberikan sayang seluruhnya pada Donny.” kata mama sambil berusaha menutupi selangkangannya dengan kedua tangan, nyata sekali kalau mama masih caanggung untuk bugil di depan orang. Seketika seranganku ke mulutnya dibalas lebih garang lagi. Aku benar-benar tidak tahan, kucoba memasukkan penisku secepat mungkin. Namun selalu meleset.
“Abis Donny sihh besar sekali..” sambil tangannya menuntun penisku ke liang tempat aku lahir.
“Ditekan.. sayang..” lanjut mama sambil tangannya tetap memegang penisku agar diam. Aku berusaha untuk menekan, namun terasa seperti ada sesuatu yang menahan. Aku terus berusaha sampai akhirnya, “Slebs..” kepala penisku amblas melewati pintu lubang yang sangat sempit itu. “Ukhh..” mama menjerit tertahan sepertinya mama merasakan sakit. Aku terus menekan menerobos masuk hingga benar-benar amblas seluruhnya, kepala adikku seperti menyentuh sesuatu yang kenyal di kedalamansana.

“Sayang yang pelan dong..” ujar mamaku sambil meringis menahan sakit. Aku mulai mengocokkan keluar masuk, mama benar-benar menikmati setiap gerakan yang kuberikan. “Uuhh..” mama merintih pelan. Mama mulai mendekap tubuhku erat. Sedangkan aku terus menurun-naikkan tubuh hingga aku merasakan nikmat luar biasa. Mama mulai maracau tak karuan ketika gerakanku semakin cepat menghantamnya. Suara desahan nafas bercampur dengan suara vagina yang dikocok oleh penisku, begitu kontras. Nyata sekali kalau vagina mama benar-benar telah basah bahkan mungkin sangat becek hingga mengeluarkan suara yang menurutku aneh, sepertinya ada sesuatu terjadi pada mama, ia semakin mendekapku erat, goyangan pinggulnya semakin liar dan hal itu membuatku seperti akan meledak, keringat telah membanjiri tubuh kami berdua. Aku semakin akan mendekati puncak ketika tiba-tiba mama menjerit dan telah sampai pada puncaknya yang sedetik kemudian aku menyusul ke surga dunia tersebut. Aku terkulai lemas. Diam tanpa ada suara sedikitpun. Sejenak kemudian ada suara isak tangis dari mulut mama, rupanya mama tersadar kemudian berlari ke kamar mandi, setelah itu hening.

Keesokan harinya keadaan tetap seperti biasanya, hari itu libur sekolahku aku tetap berada di rumah untuk menemani mama, aku tak tega untuk meninggalkannya seorang diri di rumah. Saat itu mama sedang mencuci pakaian, mama adalah seorang yang rajin, semua pekerjaan rumah dikerjakan sendiri olehnya, itu yang membuatku terkagum-kagum padanya, ia selalu mengerjakan semua tanpa pernah meminta tolong kecuali mamang setelah ia tak mampu. Tapi saat itu aku berinisiatif untuk membantunya lagi pula 70% yang dicuci mama adalah bajuku sendiri. Tanpa basa basi aku langsung menuju ember untuk mengucek baju baju ringan agar bersih.

“Lho mimpi apa semalam kok tumben nyuci..” kata mama sedikit menyindir.
“Nggak kok cuma pengen bantu aja.” sahutku sambil nyengir tak karuan.
Kami pun larut dalam pekerjaan itu, beberapa menit kemudian tugas harian itu selesai. Baju yang kupakai basah semua begitu juga dengan mama. Akupun mandi lagi, setelah selesai disusul mama. Saat itu kami sedang menonton TV, ketika langit mendung dan menampakkan akan datang hujan, benar saja beberapa menit kemudian gerimis pun jatuh perlahan dari langit, kami pun berlari ke belakang menyelamatkan baju-baju yang hampir kering.

“Jduaarr..” petir menyambar dengan lantangnya seolah tak ada yang berani melawan. TV telah mati, otomatis. Aku diam sendiri melamun, sedangkan mama masih asyik dengan majalah Femina-nya duduk di ruang tamu, hujan turun dengan lebatnya, aku pun ikut larut duduk di ruang tamu sambil membaca majalah Femina yang banyak terdapat di kolong meja ruang tamu, sesekali aku memperhatikan wajah mama, memang benar kata orang kalau mama seorang wanita yang cantik, tinggi semampai dengan kulit putih mulus, leher jenjang dan dada membulat indah, seandainya sajaorang juga tahu kalau mama mempunyai vagina yang indah dengan warna kemerahan dan terlihat seperti milik gadis belasan tahun maka lengkaplah mama sebagai wanita sempurna.

Bolak balik aku membuka halaman namun tak ada satupun isi majalah yang menarik minatku untukmembacanya. Majalah itu kuletakkan kembali di bawah meja, aku duduk sendiri lagi, kembali kuperhatikkan mama, aku teringat semalam bagaimana mama bagai kuda binal memacu mengejar kenikmatan. Tak terasa penisku membengkak. Sepertinya mama tahu kalau sedang diperhatikan.
“Donny ngapain juga ngeliatin mama seperti itu..” tanyanya sambil membalik ke halaman berikut.
“Nggak kok Ma.. mama cantik sih,” jawabku lugu sambil memperbaiki posisi penisku.
Mama tersenyum renyah, ufhh sungguh manis jika mama tersenyum. Kemudian mama meletakkan kembali majalahnya untuk bangkit menuju jendela menyaksikan hujan yang turun dengan lebatnya. Aku melihat dari belakang betapa sexy-nya tubuh mama, pantatnya menonjol keluar, penisku serasa meledak saja, melihat hal itu. Aku pun beranjak menyaksikan hujan dari belakang mama. Kupeluk tubuh mama, mama memegang tanganku di perutnya. Penisku sengaja kutempel di belakang pantatnya.

“Ma.. Donny sayang mama,” lirihku pelan.
“Mama juga sayang sama Donny.” sahut mama sambil mencium keningku, kemudian ia berbalik menghadapku, mama memelukku dengan melingkarkan kedua tangannya di leherku. Aroma tubuh wanita asli tanpa farfum pun keluar dari tubuh mama terutama kedua ketiaknya, membuatku semakin terangsang. Lama kami saling pandang, mama begitu cantiknya dengan hidung bangir bibir tipis dan mungil. Semakin aku memeluknya erat serasa tak ingin kulepaskan lagi.
“Dansa yuk..” ajak mama gembira sambil meregangkan pelukannya.
“Boleh tapi tapenya khan di kamar,” jawabku bingung.
“Ya.. iya dansanya di kamar Donny aja,” sahutnya kembali menjelaskan.Tak berapa lama berselang alunan piano chopin pun beralun sendu, begitu romantisnya kami berdansa layaknya pasangan yang lagi dimabuk asmara. Mama memeluk leherku dengan lembut aku pun tak mau kalah, pinggang mama yang ramping kujadikan sandaran tanganku. Tak lama kemudian mama merebahkan wajahnya di dadaku, aku merapatkan pelukanku sambil mengelus elus punggungnya, kuciumi rambut mama yang wangi sembari tangan kananku terus menelusuri tubuhnya hingga menuju pantat yang membulat sempurna. Sambil berdansa santai, kuremas pantat indah mama.

“Tu khan.. Donny nakal lagi,” kata mama protes sambil mencubit belakang leherku.
Aku tak mempedulikan kata-katanya, aku terus meremas pantatnya, perlahan kutarik roknya yang sebatas lutut hingga mendapatkan ujungnya. Dari situ aku memasukkan tanganku untuk memegang langsung pantat yang dibalut celana dalam yang aku belum tau warnanya itu.
“Donny, jangan lagi ah..” ujar mama masih menandakan dengan suara yang lembut.
Mama tetap bersandar di dadaku, aku terus mendekapnya erat tanpa melepaskannya sedikitpun. Kami terus masih berdansa ketika tanganku telah berhasil masuk ke dalam celana dalam melewati sisi sampingnya. Terasa sekali kulit pantat mama begitu lembutnya. Perlahan kulorotkan celana dalam penghalang itu, mama masih diam ketika celana itu telah lorot sampai setengah paha, dengan bantuan kakiku akhirnya celana yang ternyata berwarna kuning itu merosot sampai telapak kaki mama.

“Donny mau telanjangi mama lagi yaa?” tanyanya sambil menatapku, kali ini mama mengangkat kepalanya menatapku.
Aku diam tak bisa menjawab, terpaksa wajahku tertunduk malu. Aku tak kuasa memandangi wajah mama. Aku berpikir mungkin mama masih menginginkan kejadian semalam, tapi dugaanku ternyata meleset.
“Maafin Donny Maa..” sahutku tertunduk, “Abis Donny pengen seperti tadi malam lagi..” lanjutku polos tanpa ada yang tertahan.
“Donny pengen lihat mama telanjang lagi?” tanya mama sambil mengelus pipiku.
Aku diam tak bisa menjawab kecuali memandangi kuku kakiku yang mulai panjang.
“Atau mungkin Donny pengen tiduri mama lagi yaa?” kembali pertanyaan itu bagai petir yang berkecamuk di luar menghantam ubun-ubunku.

Mama tersenyum, kemudian menjauh dariku hingga posisi kami berhadapan tapi di sisi tembok yang berlawanan. Perlahan sekali mama menarik kaos yang digunakan hingga terlepas sama sekali, kini mama hanya menggunakan bra yang ternyata berwarna kuning juga sepertinya satu paket dengan celana dalam yang tadi berhasil kulorotkan dengan rok sebatas lututnya. Chopin masih sibuk dengan pianonya dalam tape-ku. Saat kemudian kembali bra kuning itu dilepaskan mama hingga menampakkan gundukan kenyal dan montok itu seperti terbebas dari penjara bernama BH. Aku masih terpana dengan kelakuan mama, sepertinya bukan aku saja yang sakit jiwa tapi mama juga sudah tertular dengan penyakit incest-ku. Dalam hati aku berpikir ternyata rok itu telah mencapai lutut hingga ketika tangan halus mama melepaskannya. Tak ada lagi penghalang yang menutupi tubuh indah mama. Cegukkan air liur terdengar seperti pemaksaan ditelan keluar dari mulutku.

“Mama nggak mau mengotori kamar Donny..” sambil mengambil pakaiannya yang berserakan di lantai mama berlalu menuju kamarnya. Kembali hal ini meninggalkan sejuta pertanyaan di benakku, tapi seperti kemarin aku selalu memilih alternatif yang kedua, mengikuti ke kamarnya. Kali ini aku tak mau setengah-setengah, seluruh pakaianku kulepas semua, ketika aku berjalan ke kamar mama kondisiku sudah dalam keadaan bugil dengan penis tegang mengacung-acung.

Tak ada yang istimewa, kulihat mama duduk di meja rias menghadap cermin tetap dalam keadaan bugil. Aku mendekati untuk selanjutnya duduk di belakang mama sambil memeluknya. Mama tersenyum penuh arti kemudian berdiri lagi dan meninggalkanku lagi yang duduk terpaku. Ternyata dugaanku benar mama berdiri menuju tempat tidur, terlentang sambil memandangku. Dan aku sudah paham dalam kondisi ini mama sudah dalam keadaan terangsang. Sekarang sudah saatnya aku akan mempraktekkan teori dalam film blue bagaimana cara memuaskan wanita.

Perlahan aku menindihnya, kemudian mulut kami beradu dengan dahsyatnya terdengar bersuara begitu kerasnya, aku menciuminya dengan penuh nafsu. Lalu aku menurunkan ciumanku ke arah leher, mama sedikit melenguh, ketika ciumanku sampai di daerah puting susunya. Kuhisap dan kulum puting yangberwarna kemerahan itu. Kembali ciuman kuturunkan sampai mengelilingi pusar yang kelihatan begitu bersihnya.

“Uhh..” mama melenguh keras saat lidahku menyentuh klitorisnya. Vaginanya begitu basah denganbau khas yang menambah seleraku untuk menjilatinya, kucoba untuk menjilati daerah basah tersebut. Ufssh.. Asin dan terasa seperti sesuatu yang belum pernah kurasakan sebelumnya tapi keadaan itu tak membuatku menghentikan kegiatanku, aku terus menjilatinya bahkan semakin rakus seperti ingin membersihkan vagina orang yang paling kusayangi tersebut.

“Mmmhh.. sstt..” mama menjerit tertahan saat kucoba memasukkan jari tengahku ke dalam dirinya, terasa begitu hangat dan lembab. Kocokan keluar masuk tanganku semakin membuat mama kelojotan tak tentu arah, mama mulai menggerakkan pinggulnya yang tadi hanya diam karena itu aku yakin mama dalam keadaan sangat terangsang. Aku terus menjilati klitorisnya sembari jari tengahku keluar masuk melewati pintu sempit vagina mama. Semakin liar mama menggerak-gerakkan pinggulnya seolah ingin cepat sampai pada orgasmenya. Aku sudah tak tahan, secepat kilat aku menjajarinya, kuciumi mulut tipis mama, kuhisap sepenuh tenaga. Hingga kurasakan penisku digenggam oleh mama dan secara paksa menariknya mendekati lubang kewanitaannya.

“Cepat sayang.. tekan,” mama memohon padaku untuk segera memasukkan penisku ke arahnya.
Perlahan kutekan sambil menikmati sensasi yang timbul ketika menyaksikan wajah mama meringis menahan sesuatu saat penisku melewati dinding dinding sempit vaginanya secara perlahan.
“Bless..” akhirnya penisku terbenam seluruhnya dan tepat mengenai mulut rahim yang kenyal.
“Ouhh.. Donny sayang,” mama kembali melenguh saat kucoba untuk menarik penisku secara perlahan dan kembali membenamkannya hingga amblas seluruhnya. Pinggul mama mulai bergoyang lagi mengimbangi tusukanku yang tetap konsisten berirama pelan. Suara decakan vagina yang beradu dengan penis mulai terdengar karena kurasakan mama adalah tipe wanita dengan vagina yang becek, namun di situlah nikmatnya berhubungan seks dengan mama, suara itu seperti menambah semangatku untuk terus memacunya.

“Teruskan sayang.. terus..” mama mulai meracau tak karuan, saat hentakanku semakin cepat frekuensinya. Hal ini membuat suara decakan vaginanya semakin terdengar keras, membuat mama terus menjerit tertahan. Akupun seperti ingin melepaskan sesuatu tapi tetap kutahan, aku ingin mencapai orgasme bersamaan dengan mama. Aku semakin mempercepat gerakanku, “Lagi sedikit sayang..” Mama mulai meringis, menantikan malaikat kenikmatan datang menjemputnya. Ketika tiba-tiba, “Ouhhsstt Donny..” mama sepertinya telah bertemu dengan malaikat itu. Kurasakan vaginanyaberdenyut memijit penisku, aku terus memacu agar malaikat itu jangan pergi meninggalkanku, ketika tak lama berselang, “Cret.. creet.. creet..” penisku menyemburkan lahar panas di dalam vagina mama. Kami tidur memulihkan tenaga, sesaat kemudian mama bangkit ke kamar mandi untuk membersihkan vaginanya, dan kali ini tanpa air mata penyesalan. Begitu balik, langsung memelukku. Kami pun tidur sambil berpelukkan mesra.

Aku masih terpaku menyaksikan foto ayah, aku benar-benar merasa berdosa terhadapnya, aku merasa tak mampu menjaga mama dengan baik, atau mungkin mama yang tidak berhasil mendidikku menjadi anak yang baik. Saat ini mama sedang menjaga toko milik kami, walaupun sudah ada karayawan, mama selalu menyempatkan diri diakhir hari untik mengecek secara langsung laba yang di peroleh.

Tiba-tiba aku dikejutkan oleh suara bel menandakan kalau di luar ada tamu, cepat aku membukakan pintu. Ternyata seorang wanita paruh baya telah berdiri di depanku dengan anggunnya, kelihatan sekali kalau dia seorang wanita kantoran yang selalu sibuk dengan urusan, sepertinya dia seumuran dengan mama.

“Kami dari asuransi xx(edited), dan telah melakukan janji dengan ibu Ernie” sapa wanita itu dengan ramah.
“Oh iya.. silakan masuk Bu.” aku mempersilakan wanita itu untuk duduk, tak lama kemudian aku melaju dengan sepeda motorku menjemput mama di toko yang jaraknya cuma seratus meter dari rumah.
“Ehh.. ibu maafkan saya Bu saya lupa kalau ada janji dengan ibu hari ini,” kata mama dari luar ruangan begitu sampai sembari cepat duduk di kursi.
“Ah nggak apa-apa kok Bu,” sahut wanita itu tersenyum ramah.

Kemudian mereka bicara panjang sekali kali diselingi tawa renyah keluar dari mulut mereka berdua. Menurutku itu adalah kelebihan seorang pegawai asuransi untuk selalu familiar terhadap klien-nya. Sejam kemudian setelah mereka berbicara panjang akhirnya wanita itu pamit pulang, mama menutup pintu ketika aku mengambil formulir asuransi di meja. Aku melihat isi formulir itu ternyata ada dua. Ternyata mama akan mengasuransikan pendidikanku sebesar $4000 yang akandiangsur secara triwulan, lembar lainnya akan mengasuransikan toko kami tanpa ada nominalnya. Akupun memeluk mama kuucapkan terima kasih padanya, mama hanya tersenyum sambil mengatakan kalau itu memang sudah menjadi kewajibannya.

Keesokan harinya wanita itu datang lagi, kali ini mama sendiri yang membukakannya pintu. Kembali suara tawa riang renyah terdengar dari mulut mereka berdua, aku pun merasa happy melihat mama telah mempunyai teman baru yang baik, kukatakan baik karena saat itu di belakang aku sedang menyantap black forest bingkisannya. Karena selama ini mama terlalu sibuk dengan urusannya mengurus toko hingga jarang mempunyai teman seperti wanita itu. Mereka pun kelihatan akrabsekali.

Dua jam mereka bicara ketika wanita itu pamit pulang Mama menceritakan padaku kalau wanita itu bernama Ni Wxx Ayu Wxx(edited), orang Bali namun terlahir dan besar di Jakarta, juga tentang profesinya selain pegawai kantor asuransi juga instruktur fitness pada suatu fitness center, tak ketinggalan statusnya yang janda tanpa anak. Ooo.. batinku mengatakan pantas saja mereka akrab rupanya sama sama janda.

Keesokan harinya wanita itu datang lagi namun kali ini sedikit lebih pagi, saat itu jam menunjukkan pukul delapan. Aku membukakannya pintu.
“Hai Donny,” sapanya masih ramah seperti kemarin.
“Tante Ayu..” jawabku ringan sembari mempersilakan Tante Ayu masuk. Mama keluar dari kamar dengan pakaian santainya, celana jeans dengan atasan kaos biasa, walau begitu tak memudarkan kecantikan alaminya. Dengan meminta izin kepadaku mama pun keluar dengan Tante Ayu. Lama aku menanti mama ketika pukul 11:00 terdengar suara klakson mobil, mama turun dari mobil ketika mobil Tante Ayu melaju entah kemana. Aku melihat mama membawa beberapa tas, rupanya ia barudari mall. Tak sabar aku ingin melihat apa yang ada di dalam tas itu. Ketika kulihat beberapa potong pakaian senam.

“Mama mau ikut senam ya?” tanyaku heran.
“Iya.. bolehkan..” jawabnya sambil memandangku.
“Enak lho yang ngajarin Tante Ayu langsung..” sambungnya kembali.
“Berarti Donny nanti sendiri di rumah dong..” ujarku dengan nada tak terima.
“Nggak lah sayang, pokoknya Donny ikut kemana pun mama pergi,” ujar mama meyakinkanku.
“Dan Tante Ayu bisa mengerti hal itu..” sambungnya kembali membuatku benar-benar merasa tenang.

Dua hari setelah itu aku mengantarkan mama untuk pertama kalinya ke tempat senam yang dituju, di sana Tante Ayu sudah menunggu dengan pakaian senamnya, oleh Tante Ayu aku dibawa ke ruangan khusus dimana aku bebas melihat ke mana pun namun aku sendiri tak terlihat dari luar. Mama mulai membuka pakaian luarnya, karena sejak dari rumah mama sudah memakai baju senamnya. Terlihat sekali walaupun Tante Ayu adalah instruktur senam, namun tubuh mama mampu mengimbanginya walaupun mama tak pernah melakukan senam apapun. Kelihatan sekali mama masih canggung dalam gerakan-gerakan senam ketika wanita wanita lain mengikuti dengan lancar gerakan gerakan yang Tante Ayu perlihatkan.

Akhirnya senam pun selesai dan aku akan keluar dari penjara ini menurut batinku. Begitu aku akan memegang gagang pintu, aku melihat dua pemuda dengan badan kekar masuk, ketika ruangan telah sepi dan meninggalkan mama dan Tante Ayu, sejenak aku menahan hasratku untuk keluar dari ruangan itu. Salah seorang bahkan menggandeng Tante Ayu, tanpa canggung mereka berpelukan mesra, mamaku masih duduk di pojok saat Tante Ayu mengenalkan para lelaki kekar itu satu-persatu. Kemudian Tante Ayu mengajak mama dan para pemuda itu ke ruangan sebelahnya, walaupun agak terhalang tapi aku masih bisa melihat keseluruhan ruangan dengan menaiki kursi.

Tante Ayu kembali bercanda dengan pemuda itu sesekali lelaki itu menjawil pantat Tante Ayu.
“Bu Ernie ngomong dong,” ujar Tante Ayu kepada mama.
“Oh iya..” tiba-tiba mama manjawab tapi masih malu-malu.
Tante Ayu terus bermesraan dengan pemuda itu, bahkan saat itu Tante Ayu duduk di pangkuannya. Mama masih terdiam membisu saat seorang lagi mendekati mama.
“Hai Mbak.. kok dari tadi diam aja sih,” tanya lelaki itu.
“Ah nggak kok..” ujar mama merasa risih.
“Mungkin Mbak Ernie masih canggung ya?” lanjutnya kembali, mama masih diam namun sedikit tersenyum.
” Mbak.. di luar aja yuk, khan nggak enak.. mengganggu Mbak Ayu di sini..” sepertinya laki-laki itu pintar memanfaatkan suasana. Berkata demikian kemudian laki-laki itu menggandeng mama untuk kembali berada di ruangan senam, dan mama hanya nurut saja saat itu.

Mama duduk berdampingan dengan pemuda itu, sementara Tante Ayu terdengar mulai mendesah, saat itu kalau kulihat pakaian senamnya telah merosot sampai perutnya. Mama hanya menggigit bibir mendengar desahan nafas Tante Ayu.
“Mbak ernie kelihatannya lembut sekali..” pemuda itu mulai merayu mama.
“Ah kamu bisa aja..” sahut mama mulai melayani pembicaraannya.
“Pasti banyak laki-laki naksir sama Mbak.” lanjut pemuda itu sambil melingkarkan tangan kirinya di pinggang mama. Mama masih diam tidak berusaha untuk menghindar. Kembali terdengar suara lenguhan Tante Ayu yang begitu kerasnya, karena saat itu Tante Ayu telah telanjang total begitu juga dengan pemuda itu, nampak bulu-bulu yang sangat lebat menghiasi selangkangan Tante Ayu.

Tiba-tiba mama berdiri..
“Maaf Mas, aku akui aku sedang bernafsu, tapi tidak sama kamu..” mama mulai membentak saat tangan pemuda itu menyentuh buah dada mama. Merasa terhina pemuda itu pergi entah kemana. Tak lama kemudian aku pun keluar dari ruangan itu, belum selesai aku menutup pintunya mama menghampiriku dan mendorongku masuk kembali. Mama menutup pintu itu kemudian memburuku. Habis sudah mulutku diciumi. Pakaianku dibuka dengan paksa, sekejap saja aku dalam keadaan bugil. Mama mengelus penisku yang sudah menjulang tinggi. Berusaha untuk memasukkannya ke dalam mulutnya yang kurasa begitu tipis dan mungilnya, walau begitu akhirnya masuk juga walau serasa dipaksakan.

Tak lama kemudian mama membuka pakaian senamnya sendiri, bau keringat mama menambah daya tariknya. Aku memeluknya dari belakang, meremas buah dada yang kenyal nikmat. “Mama sayang kamu Don.. ujarnya lirih sambil meremas penisku. Aku tak berkata apapun selain menyuruhnya untuk nungging. Mama mau saja saat kutusuk vaginanya dari belakang. Aku mulai melakukan gerakan maju mundur. Vagina mama serasa lebih sempit karena faktor gaya nungging tersebut. Tak lama kemudian mama menyuruhku mencabut penisku.

“Mama nggak bisa menikmati..” katanya berkeluh padaku. Akupun disuruhnya duduk di kursi ketika mama mulai mengangkangiku berhadapan dan memasukkan penisku secara perlahan ke dalam dirinya. Aku cukup senang dengan gaya itu mama duduk di pangkuanku dan buah dadanya tepat berada di mulutku. Rakus aku menjilati dada yang menjulang menantang itu, saat mama mulai melakukan aksinya menurun naikkan tubuh indahnya di hadapanku.

“Ouh.. Mama..” tak sadar aku bicara demikian, mama meringis namun terus menutup mulutnya rapat rapat. Mama menggerakkan pinggulnya dengan berbagai variasi kadang memutar, maju mundur dan turun naik, semua berirama membuat aku tak tahan. Ketika 5 menit kemudian..

“Ma.. Donny mau keluar..” bisikku pelan.
“Tahan sayang, tunggu mama lagi sebentar..” ujar mama pelan seperti takut kedengaran, mama terus memutar-mutarkan pinggulnya membikin penisku pusing tujuh keliling, ketika tak lama kemudian..

“Ukkhh.. sstt..” bersamaan kami mencapai puncak kenikmatan yang kami daki. Mama menciumiku mesra. Beberapa saat kami saling pagut sebagai tanda kasih sayang diantara kami berdua. Aku merasa mama adalah bidadariku yang tercantik. Setelah itu kami pun keluar dari ruangan itu untuk selanjutnya pulang tanpa pamit kepada Tante Ayu.

Gairah Mamaku

Posted: 18 Juli 2011 in Cerita Mama

Aku lahir di Jakarta tahun 1989. Di saat itu mamaku baru berumur 17 tahun. Mama kawin muda karena alasan berbagai macam. Papa kandungku berasal dari latar belakang yang cukup berada dengan bisnis/toko-toko electronic yang lumayan terkenal di Jakarta. Kehidupan rumah tangga kami kurang begitu harmonis. Papa sangat sibuk mengurus toko yang mana cabangnya di mana-mana. Untung saja mama adalah fulltime housewife (ibu rumah tangga). saat ini mamaku baru saja berumur 36 tahun, dan masih tampak cantik dan berkulit putih bersih.

Di Jakarta, kami hanya memiliki satu pembantu rumah tangga, tidak seperti rumah-rumah tangga yang lainya, yang bisa memiliki lebih dari 2 pembantu rumah tangga. Aku hanya anak tunggal, jadi cukup dengan 1 pembantu rumah tangga saja.

Aku mengalami puberitas sewaktu masih duduk di bangku 2 SMP. Aku mengenal yang namanya blue film, cerita stensilan, dan game computer porno dari teman-teman seperguruan. Kami sering kali bertukar blue film, atau barang-barang pornografi. Sepertinya inilah yang membuatku menjadi sedikit abnormal dengan masalah seksualitas, ditambah dengan kejadian-kejadian aneh di rumah yang sering aku alami.

Posisi kamarku bersebelahan langsung dengan kamar papa/mama. Di tengah malam di saat ingin membuang air kecil, aku sering mendengar desahan mama/papa di saat mereka sedang menikmati malam suami-istri mereka. Pertama-tama aku sangat amat jijik dan risih mendengarnya, kemudian menjadi biasa, dan pada waktu aku menginjak saat SMA/SMU, aku malah menjadi penasaran saja apa yang mereka lakukan di balik pintu kamar.

Di kamar mama ada kipas angin yang menempel di dinding yang digunakan untuk membuang udara dalam kamar keluar. Mama/papa sering lupa menutup kipas angin tersebut di saat menyalakan AC.

Suatu malam, papa/mama sedang ‘gituan’ di dalam kamar, dan mereka lagi-lagi mereka lupa menutup kipas angin mereka. Aku menjadi penasaran, dan ingin mengintip apa yang sedang mereka lakukan di dalam kamar. Aku mendengar jelas suara mama sedang mendesah dan mengeluh panjang, seperti atau mirip dengan wanita-wanita yang pernah aku tonton di film-film bokep. Aku menjadi sedikit kelainan, ingin sekali dan penasaran ingin melihat wajah mama di saat sedang di-’gituin’ oleh papa.

Akhirnya aku memberanikan diri untuk mengintip, meskipun aku rasa takutku akan kepergok masih sama besarnya pula. Aku tarik kursi belajarku pelan-pelan, kemudian aku taruh pas di bawah kipas angin. Dengan perlahan-lahan aku naik ke kursi belajar, dan mencoba mengintip sedikit demi sedikit. Untunglah situasi di luar kamar kami tampak gelap, hanya lampu di luar rumah saja yang masih menyala, sehingga bisa mereka tidak mungkin dapat melihat sosokku di balik kipas angin.

Kamar mama masih tampak remang-remang, hanya lampu di samping ranjang mereka yang sedang menyala, namun masih tampak jelas seisi ruangan kamar mereka. Kakiku seperti lemas langsung melihat mama merebah di atas ranjang dengan selangkangannya terbuka lebar-lebar. Aku hanya melihat punggung papa yang penuh dengan peluh keringat dan papa tampak asyik memainkan pinggulnya maju mundur di selangkangan mama. Kedua tangan mama meremas-remas selimut tipis, matanya terpejam, dan bibir mama hanya berkomat-kamit seakan-akan menahan geli dan nikmat yang luar biasa. Jujur saja jantungku berdegup kencang, dan aku pun ikut bernafsu melihat mereka sedang asyik di sana.

Setelah beberapa menit kemudian, tubuh papa tiba-tiba bergetar sedikit, dan papa mulai membuka suara yang amat pelan seperti memberikan aba-aba kepada mama dan mama hanya mengangguk saja seperti mengerti apa yang akan terjadi. Tak lama dari aba-aba papa, tiba-tiba tubuh papa bergetar hebat, dan pinggulnya menekan dalam-dalam ke dalam selangkangan mama. Mama pun sama, seperti sedang keenakan, mama menempelkan kedua telapak tangannya ke pantat papa, dan menekannya dengan kencang, seperti ingin agar yang sedang masuk di selangkangan mama itu tertanam dalam-dalam. Mama mengeluh panjang, begitu juga dengan papa. Papa memeluk mama yang sedang merebah di atas ranjang, sambil menciumi leher mama dengan penuh nafsu.

Karena takut kepergok, aku cepat-cepat turun dan kabur dari sana. Biasanya seabis keluhan panjang mama/papa, karena paling tidak salah satu dari mereka pasti keluar dari kamar. Paling sering mama yang keluar dulu dari kamar, dan langsung ke kamar mandi.

Malam itu aku ngga bisa tidur. Sosok mereka terbayang-bayang di dalam otakku. Mama yang begitu cantik dan lembut, tampak binal dan merangsang sekali di saat ‘begituan’ dengan papa. Seperti singa betina yang haus dengan nafsu birahi. Untunglah papa juga singa jantan yang mampu memuaskan singa betina yang haus itu.

Sejak saat itulah, aku tumbuh sedikit demi sedikit menjadi aneh. Aku suka sekali membayangkan tubuh mamaku sendiri. Aku tau bahwa ini sangat tidak benar. Puberitasku semakin berapi-api. Aku sering sekali mengintip mamaku mandi atau sesekali mengintip sewaktu dia sedang ganti baju di kamarnya. Aku tidak lagi mengintip aksi papa dan mama di dalam hari, karena ada perasaan ngga senang atau jealous.

Tetapi kelainan yang aku alami ini aku simpan sendiri, dan tiada satupun teman atau orang lain yang mengetahui sifat kelainanku ini. Perlu yang para pembaca ketahui, bahwa aku masih suka menonton film biru, dan masih terangsang saja melihat wanita lain dalam keadaan terlanjang di film biru atau mengenakan pakaian seksi di tempat umum. Namun, di samping itu, aku pun juga suka melihat mamaku sendiri dalam keadaan terlanjang. Aku lebih memilih untuk berdiam diri, karena apabila bersuara sekali, bisa heboh dan rusak nama baikku.

Aku cukup memendam perasaan aneh ini lebih dari 3 tahun. Setelah tamat SMA, aku langsung memutuskan untuk kuliah di kota Perth. Aku berangkat ke sana sendirian, dan sempat tinggal di homestay selama 3 bulan, kemudian aku memutuskan untuk tinggal di apartment sendiri dengan alasan kebebasan.

Beberapa minggu setelah aku tinggal di apartment, mamaku memberi kabar bahwa dia akan datang menjengukku sekalian jalan-jalan di negeri Australia. Rencana awal mama akan datang bersama papa dan adik mama. Namun seperti biasanya, alasan sibuk papa selalu saja menjadi penghalang utama untuk tidak ikut dengan mama. Adik mama sebenarnya ingin sekali datang, tapi karena saudara sepupuku (anak dari adik mama) terkena cacar air, jadi urunglah niatnya untuk datang bersama mamaku.

Aku jemput mamaku di airport hari Minggu pagi. Cuaca saat itu lumayan sejuk, dan mungkin terasa dingin untuk mamaku yang datang langsung dari kota Jakarta yang panasnya minta ampun. Aku bawa jaket cadangan, jaga-jaga apabila mungkin mama kedinginan sewaktu keluar dari airport. Saat itu aku sedang liburan pertengahan tahun selama 3 minggu. Jadi kunjungan mama ini tepat pada waktunya.

Betapa gembiranya bisa bertemu mamaku lagi setelah beberapa bulan berpisah. Setelah berpelukan melepas kangen/rindu, kami kemudian naik taxi menuju apartementku. Selama perjalanan kami banyak berbincang-bincang. Mama lebih banyak bertanya daripada aku, terutama tentang bagaimana kehidupanku selama jauh dari orang tua.

Tak lebih dari setengah jam, kami sampai di apartmentku. Setelah membayar uang taxi, kami langsung naik lift menuju kamar apartmentku. Kamar apartmentku hanya ada 1 kamar, dan karena aku baru beberapa minggu pindah di apartment ini, aku belum banyak membeli perabotan rumah. Ruang tamuku hanya ada TV dan 1 bean bag sofa. Aku belum sempat membeli sofa beneran.

“Timmy, kamu kok jorok banget! Apartmentmu berantakan sekali.” sambil mecubit pipiku. Aku hanya tertawa saja.
“Sekarang mama mau kemana? Mau sarapan dulu?” tanyaku.
“Mama pengen tidur-tiduran dulu deh. Tadi mama sudah sarapan di pesawat. Timmy kalo mau sarapan, mama bikinin dah.” tawar mama.
“Hmmm … ngga usah dah … Timmy beli aja di Mc Donald. Breakfastnya lumayan kok. Mama tidur aja dulu.” jawabku. Mama lalu menggangguk, dan aku pun berangkat membeli breakfast meal di Mc Donald. Aku memutuskan untuk sarapan di tempat saja, daripada di bawa pulang.

Setengah jam kemudian aku pulang ke apartment. Suasana di apartementku hening. Kulihat bagasi mama sudah terbuka, aku bisa memastikan mama sudah ganti pakaian. Kemudian ku cek kamarku, kulihat mama sedang tidur pulas di atas ranjangku. Aku membiarkan dia beristirahat dulu. Sambil menunggu mama bangun, aku menghabiskan waktu browsing-browsing Internet di laptopku.

Selang 3 jam kemudian, mama tiba-tiba keluar dari kamar.

“Timmy, kamu lagi ngapain?” tanya mama sambil mulutnya menguap ngantuk.
“Lagi main Internet, ma. Mama sudah lapar belon? Sudah jam 2 siang loh.” tanyaku.
“Belum seberapa lapar sih. Emang Timmy mau makan apa?” tanya mama balik.
“Hmmm … Timmy mau ajak mama makan di restoran Thailand deket sini. Enak banget deh, mama pasti doyan.” ajakku.
“Ok, mama ganti baju dulu yah” singkat mama. Aku pun menggangguk dan bersiap-siap diri.

Mama mengambil baju lagi dari tas bagasinya, dan kemudian masuk ke kamar untuk ganti pakaian. 5 menit kemudian mama keluar dari kamar. Siang itu mama mengenakan kaus ketat, dan celana jeans. Tampak dada montok mama menonjol. Aku jadi sedikit risih melihatnya, meskipun dalam hati ada perasaan senang. Mama tampak seperti wanita yang baru berumur 25 tahunan. Padahal saat itu mama sudah berumur 35 tahun.

Hari itu aku mengajak mama jalan-jalan melihat kota Perth. Mama tampak hepi menikmati liburannya. Tidak bosan-bosannya mama mengambil foto dan sesekali meminta orang yang sedang lewat untuk mengambil foto bersamaku. Dengan wajah mama yang tidak seperti wanita berumur 35 tahun, kami seperti terlihat sedang pacaran saja.

Kami jalan-jalan sampai larut malam, dan kami kembali ke apartment sekitar jam 11 malam lebih. Badanku amat letih, begitu juga dengan mama. Aku senang sekali mama bisa datang ke sini. Selain aku bisa dimanja, aku juga bisa mengajaknya jalan-jalan kemana-mana.

“Mama mandi dulu aja.” suruhku sambil memberi handuk bersih ke mama.

Sewaktu aku sedang unpacking barang belanjaan kami seharian, tiba-tiba terdengar suara mama sedikit teriak.

“Timmy, ini gimana ngunci kamar mandi. Kok mama ngga liat ada kunci di sini?” tanya mama penasaran sambil tubuhnya dibalut handuk. Kulihat pundak dan paha mama yang benar-benar mulus.
“Di sini emang sudah biasa ngga ada kunci di kamar mandi, ma. Sudah biasa aja orang sini.” jawabku.
“Iya, tapi mama ngga biasa.” protes mama kemudian balik ke kamar mandi.

Tak lebih dari 10 menit, mama keluar dari kamar mandi. Malam itu mama mengenakan kaus ketat dan celana boxer yang amat pendek (kira-kira 20 cm dari lutut), sehingga tampak paha mama yang putih mulus dan juga kedua payudaranya yang menonjol karena kaus ketatnya.

Mama kemudian duduk disebelahku seakan-akan melihat sedang apa aku di depan laptopku. Bau sabun wangi terhirup dengan jelas dari tubuh mama. Bau sabun yang tidak asing lagi bagiku.

“Timmy, kenapa kamu belon beli sofa?” tanya mama.
“Belon sempat aja ma.” jawabku santai.
“Besok mau beli sofa? Mama beliin deh.” tawaran mama.
“Boleh aje …” jawabku santai.
“Timmy, sono mandi. Mama pinjam laptop dulu, mau emailin papa dulu.” sambung mama lagi. Tanpa perlu dikomando, aku kemudian bangkit dari bean bag sofa, dan langsung menuju kamar mandi.

Di dalam kamar mandi, diotakku sempat keluar pikiran jorok. Aku berpikir ingin mengintip mama mandi besok, mumpung tidak ada kunci di kamar mandi apartementku ini.

Setelah selesai mandi dan mengeringkan rambut, kulihat mama masih asyik chatting dengan papa. Aku diminta mama juga ikutan membaca chattingan mereka.

Jam telah menunjukkan pukul 1 pagi. Aku tidak kuat lagi menahan rasa kantuk. Aku berpamitan untuk tidur dulu. Mama masih terlihat asyik ber-chatting ria dengan papa.

Karena aku masih belon punya sofa beneran, malam itu aku tidur bersama mama di satu ranjang. Untung tempat tidurku itu ukuran queen bed, jadi cukup luas untuk 2 orang. Untung mama tidak sungkan atau risih dengan ide tidur satu ranjang. Mungkin karena anak sendiri mungkin mama tidak menaruh curiga atau risih.

Malam itu aku tidur nyenyak sekali, karena sehari sebelum-nya aku kurang tidur karena harus menjemput mama pagi-pagi di airport.

Tepat pukul 8 pagi, aku membuka kedua mataku perlahan-lahan. Sang surya telah terbit dengan cerahnya dibalik gorden/kerai kamar. Aku merasakan ada sesuatu yang lembut dan empuk ditangan kananku. Perlahan-lahan aku menoleh ke kanan, tampak mama yang masih tertidur lelap di samping kananku sambil memeluk lengan kananku. Terasa hangat dan empuk payudara mama di lengan kananku. Baju ketat yang mama kenakan itu terkesan tipis ditambah dengan mama yang tidak mengenakan BH, sehingga terasa betul kekenyalan payudara mama. Wajah mama bersembunyi dibalik lengan kanan atasku, sedangkan paha kanannya menimpa paha atasku. Namun, kedua tubuh kami masih terbungkus selimut tebal.

Pagi itu lumayan dingin, jadi ini mungkin instinct mama (dibawah sadar) untuk mencari kehangatan. Jadi tanpa sadar dia memeluk lenganku, agar merasa hangat.

Perasaanku tidak karuan rasanya. Biasanya setiap bangun tidur, mr junior pasti juga ikut bangun. Tapi pagi ini mr junior bangun dalam keadaan yang benar-benar keras. Aku memilih untuk diam seperti patung. Aku tak ingin goyang sedikit pun. Takut apabila aku goyang sedikit, mama bakalan merubah posisinya lagi.

Jam menunjukkan pukul 9 kurang. Berarti aku telah hampir 1 jam lamanya diam seperti patung. Posisi mama pun tidak berubah pula, malah lebih mengencangkan pelukannya dan paha mulus mama sekarang mendarat di perutku. Mr junior alias batang penisku tertimpa paha mulusnya. Namun bukan berarti mr junior bakalan loyo, justru kebalikannya – makin tegang saja. Jantungku berdegup kencang, karena pikiran kotorku telah meracuni akal sehatku.

Tangan kiriku mulai bangkit dan memutuskan untuk bergerilya di paha kanan mama.

Perlahan-lahan aku mengelus-elus dengkulnya, selang beberapa lama kemudian aku mulai mengelus-elus pahanya. Sungguh susah kupercaya, bahwa paha yang mulus tanpa borok ini adalah milik mamaku sendiri. Aku semakin bersemangat mengelus-elus paha mama. Tubuh mama masih tidak bereaksi. Aku semakin berani dan nekat.

Kini jarak elusan tanganku semakin melebar. Pertama dari dengkul, kemudian merangkak maju sampai ke batas celana boxer mama, sekarang mulai masuk ke celana boxernya.

Hanya dalam hitungan beberapa menit, tubuh mama mulai bereaksi perlahan-lahan dan kesadaran mama pun mulai bangkit perlahan-lahan pula.

“Hmmm … Timmy … kamu lagi ngapain? Geli loh!” tanya mama sambil terkantuk-kantuk, tapi masih memeluk lenganku.
“Anu … Timmy lagi elus-elus mama.” jawabku seadanya plus sedikit panik.
“Ehmm … kalo mau elus-elus mama, punggung mama aja atau rambut mama. Jangan di paha, geli banget di sana.” kata mama.
“Jadi ngga enak?” tanyaku penasaran.
“Bukan ngga enak sayang, tapi geli aja. Enak sih enak, tapi jadinya lain …” ucapan mama stop.
“Lain apanya?” tanyaku lagi.
“Pokoknya lain enaknya. Jangan di sana lagi deh.” pinta mama.

Aku kemudian menghentikan gerilyaku, dan kembali menjadi patung lagi. Aku tidak tau apakah mama merasakan tonjolan mr junior di pahanya atau tidak. Kalo dipikir secara logika, dia pasti merasakan tonjolan keras dibalik celana tidurku, karena pahanya tepat mendarat di sana. Tapi dia tidak beraksi apapun.

Setelah itu, mama tidak bisa lagi tidur. Jadi kami akhirnya ngobrol-ngobrol di atas ranjang dengan posisi yang sama pula.

Sudah hampir 1 jam kami ngobrol di atas ranjang, akhirnya aku meminta mama untuk mandi dulu, karena hari ini kita mau jalan-jalan lagi. Mama kemudian bangkit dari tempat tidur, dan menuju kamar mandi.

5 menit kemudian, aku pun bangkit dari tempat tidur. Kupikir sambil menunggu mama selesai mandi, lebih baik aku menyiapkan sarapan pagi (roti panggang pake selai strawberry).

Setelah berjalan beberapa langkah dari pintu kamar, aku dikejutkan oleh sesuatu di depan mataku.

Kudapat pintu kamar mandi tidak tertutup rapat oleh mama. Ini adalah kesengajaan atau tidak, aku tidak tahu.

Akal sehatku mulai berkelahi dengan akal kotorku. Akal sehatku menyuruhku untuk tidak melihat dibalik pintu yang tidak tertutup rapat itu dan segera langsung menuju ke daput, sedangkan akal kotorku mengatakan kalo hanya mengintip sebentar tidak ada ruginya. Alhasil dari perkelahian akal sehat melawan akal kotor, pemenangnya adalah akal ngga sehatku alias akal kotor.

Aku berjalan sambil berjinjit-jinjit, agar langkah kakiku tidak terdengar olehnya. Kudorong perlahan-lahan pintu kamar mandi yang tidak tertutup rapat tersebut. Posisi shower di kamar mandi tepat disamping pintu kamar mandi. Shower cubic/ruang shower di kamar mandi terlapisi oleh kaca yang bening. Sehingga dapat terlihat dengan jelas siapapun yang mandi di sana.

Kubuka pintu kamar mandi hanya sekitar 1.5 centimeter lebarnya, dan mata kananku perlahan-lahan mulai mengintip lewat celah sempit tersebut.

Hanya sekilas saja, aku langsung menelan ludah, dan jantungku kembali berdegup kencang. Antara takut dan bergairah menjadi satu. Takut apabila nanti kepergok mengintip mandi, dan bergairah karena menonton tubuh bugil mama sedang mandi. Mr junior alias batang penisku kembali mengeras. Napasku jadi tidak beraturan.

Kulihat mama sedang membilas rambutnya dengan shampoo dengan mata yang terpejam, kemudian setelah itu menyabuni tubuhnya (dari dada, perut, punggung, tangan, dan kakinya) dengan shower gel. Oh … sungguh indah pemandangan saat itu. Begitu sempurna tubuhnya di umurnya yang masih 35 tahun.

Hampir 10 menit lamanya aku berdiri termangu di depan pintu kamar mandi. Jantungku terus menerus berdegup dengan kencang-nya. Mr junior pun ikut nyut2an alias menegang pada tegangan yang paling tinggi.

Tiba-tiba mama memutar kran showernya, pertanda mandinya telah selesai. Aku dengan segera lari-lari berjinjit-jinjit menuju dapur. Sesampai di dapur, aku lupa apa tujuan awalku di dapur. Aku hanya membuka-buka lemari di dapur dan kulkas. Mengambil makanan apa saja yang aku lihat.

Tak lama kemudian mama keluar dari kamar mandi dengan santainya dan menuju ke dapur. Tidak tampak di raut wajahnya adanya perasaan kaget atau curiga. Sikap mama biasa-biasa saja sambil berjalan mendekatiku.

“Timmy, kamu mau bikin apa?” tanya mama santai.
“Oh ini … Timmy mau bikin breakfast dulu. Mama siap-siap aja dulu. Kita keluar setengah jam lagi.” jawabku.
“Iya sudah, sini mama yang bikinin, kamu mandi dulu deh. Biar ngga buang-buang waktu.” perintah mama.

Selama di kamar mandi, bayangan tubuh mama tadi yang sedang bugil sambil mandi tidak dapat dengan mudah lepas dari pikiranku. Aku dibikin pusing oleh pikiran jorok ini. Tetapi di dalam hati kecilku berharap agar hari-hari berikutnya aku masih bisa mengintipnya paling tidak sekali atau dua kali, dengan harapan mama mungkin lupa menutup kamar mandinya lagi.

Hari itu kami menghabiskan waktu berjalan-jalan di kota pinggiran dan sempat mampir ke toko furniture untuk membeli sofa. Namun sayang sekali sofa yang kami pilih tersebut masih harus menunggu sekitar 2 minggu untuk bisa diantar ke rumah, karena kami memilih warna sofa yang sedang tidak ada stok barangnya. Jadi si toko tersebut harus membuat yang baru. Bagiku 2 minggu menunggu tidak ada masalah, karena ide untuk membeli sofa bukan datang dariku. Tidak ada sofa pun aku masih bisa bertahan hidup, karena pada dasarnya aku hanya tinggal sendirian saja.

Karena mama bakalan tinggal di Australia ini lebih dari 2 minggu, kami sempat mampir ke travel agent terdekat untuk mencari-cari info tentang holiday di Sydney, Gold Coast, Melbourne, dan Hobart (Tasmania). Namun hari itu kami masih belon memberikan keputusan akan berlibur di kota yang mana. Aku secara pribadi ingin sekali mengunjungi kota Sydney dan bermain-main di theme park di Gold Coast. Kalo mama antar Sydney atau Melbourne. Karena masih belum ada keputusan yang solid, kami tidak mem-booking dulu pake holiday tersebut.

Tak terasa kami seharian keluar rumah. Sesampai di rumah pukul 8 malam. Malam itu kami membeli makanan take away untuk makan malam kami. Terlalu letih untuk makan di restoran lagi, dan terlalu letih untuk memasak di apartment. Jadi membeli makanan take away adalah pilihan yang tepat. Mama membeli paket sushi kesukaannya, dan karena aku tidak doyan sushi, aku membeli paket bento yang berisi nasi, ayam terayaki, dan sayur mayur.

Kami makan sambil ngobrol santai. Kalo dengan mama ada saja yang bisa diobrolkan. Dia sepertinya banyak sekali bahan pembicaraan. Dari cerita kehidupannya, kehidupan papa, dan kehidupan teman-temannya. Termasuk kehidupanku sewaktu masih kecil.

Jam telah menunjukkan pukul 10 malam.

“Besok kita mau ke mana?” tanya mama.
“Hmm … terserah mama. Besok mau coba main golf ngga? Di sini banyak orang Indo pula yang datang untuk bermain golf di sini.” ajakku.
“Tapi mama ngga bisa maen golf. Papa tuh jago maen golf.” puji mama.
“Iya kita ke sana aja. Kita maen aja yang asal pukul aja … namanya Driving Range.” jawabku lagi.
“Ok.” jawab mama singkat.

Aku pun segera beranjak dari meja makan, dan membereskan piring-piring kotor. Mama pun beranjak dari meja makan, kemudian menuju laptopku.

“Mama mau emailin papa dulu yah. Moga-moga dia online. Jadi mama ngga perlu telp. Timmy mandi dulu abis cuci piring yah?!” ujar mama.

Selama aku mencuci piring, suasana menjadi sedikit hening. Mama terlalu berkonsentrasi dengan laptopku menulis cerita tentang kegiatan kita seharian lewat email. Pikiran jorokku mulai kambuh lagi di saat aku sedang asyik mencuci piring. Di dalam hati kecilku juga berharap agar malam ini mama lupa lagi menutup rapat pintu kamar mandinya. Pikiran jorok dan harapan yang tidak tau malu ini masih meracuniku di saat aku sedang mandi malam.

“Ma, Timmy dah selesai mandi. Mama mandi dulu deh.” suruhku.
“Iya, ntar rada tanggung.” jawab mama.

Aku pun duduk bersila di samping mama. Kulihat monitor laptopku. Mama sedang mengetik panjang email tentang kegiatan kami seharian. Dari makan pagi sampai makan malam. Tapi aksiku di pagi hari yang mengelus-elus paha mama jelas tidak diceritakan di email tersebut.

Setelah email itu dikirim, mama pun beranjak dari bean bag sofa dan langsung menuju kamar tidur untuk menata oleh-oleh yang dibelinya seharian dan juga mengambil pakaian tidur barunya sebelum mandi. Aku diam-diam mengamati gerak-gerik mama. Aku berpura-pura mondar-mandi di dapur untuk mencari camilan dan minuman ringan. Sesekali aku masuk ke kamar tidur dengan pura-pura mengambil buku atau mengambil apa aja. Berlagak pura-pura sibuk.

Setengah jam kemudian, mama keluar dari kamar tidur dan menuju kamar mandi. It is the moment of truth (inilah moment yang ditunggu-tunggu).

“Takkk … ” begitulah bunyi pintu kamar mandi. Suara pintu yang tidak begitu keras. Aku mencoba untuk tidak bertindak terlebih dahulu.

Setelah menunggu 5 menit lamanya, aku bangkit dari bean bag sofa-ku dan berjalan berjinjit-jinjit menuju ke kamar mandi untuk mengecek keadaan pintu kamar mandi.

Sesampai di depan kamar mandi, entah mengapa hatiku menjadi girang tak karuan. Sekali lagi, pintu kamar mandi tidak mama tutup dengan rapat. Aku mulai menaruh sedikit kecurigaan dengan kelakuan mama ini. Aku curiga apa ini dilakukan dengan sengaja olehnya. Karena pertama, pintu kamar mandi tidak rusak, dan bisa tertutup dengan rapat apabila memang mau ditutup. Kedua, tadi pagi sewaktu mama selesai mandi, semestinya dia sadar apabila pintu kamar mandi tidak tertutup rapat, bahkan terbuka 1.5 centimeter. Apabila dikata yang tadi pagi itu adalah suatu kesalahan, tidaklah mungkin akan mama lakukan kesalahan yang sama untuk yang kedua kalinya.

Jantungku kembali lagi berdegup dengan kencang, namun kali ini perasaan takutku menjadi sedikit berkurang dibanding yang pagi hari. Karena diotakku telah ada asumsi bahwa ini adalah suatu kesengajaan dari mama. Sekali lagi aku sedang menikmati pemandangan indah yang kurang lebih mirip seperti yang pagi hari.

Ketika aku sedang asyik menonton pemandangan yang indah penuh nafsu itu, tiba-tiba kran shower tiba-tiba dimatikan olehnya. Inilah sinyal untuk segera kembali ke tempat asalku yang tadi. Aku berpura-pura memandangi layar monitor laptopku, namun otak bersihku masih belum sepenuhnya sadar. Aku berpura-pura membuka berita-berita di Internet.

Tidak sampai 5 menit sejak kran shower dimatikan, mama muncul dari kamar mandi. Aku berpura-pura sibuk.

Bau wangi yang tidak asing lagi semakin lama semakin mendekat. Tiba-tiba aku dikejutkan oleh suara dibelakang.

“Papa online ngga?” tanya mama.

Alamak … aku kaget sekali dan hampir tidak percaya dengan apa yang aku lihat di sampingku. Mama tiba-tiba bertekuk lutut di sampingku sambil melihat layar monitor laptopku dengan tubuhnya yang setengah basah hanya terbungkus handuk sambil memegang baju kotornya. Aku sampai sempat melongo dengan tingkah mama malam itu. Selama ini belum pernah aku melihat kondisi mama yang seperti ini sewaktu aku masih di Indonesia. Bisa dikatakan kondisi mama saat itu setengah terlanjang. Bahu dan dada atasnya yang putih mulus tampak terlihat dengan jelas.

Aku berpura-pura cool atau bisa dikatakan sok cool. Seperti cuek aja dengan kelakuan mama malam itu.

“Nup, papa ngga online.” jawabku santai.
“Ehmmm … apa belum pulang papa dari kantor?” tanya mama heran.
“Coba aja mama sms papa.” jawabku lagi.
“Iya dah gampang. Mama mau coba packing oleh-oleh lagi deh.” serunya sambil meninggalkan ruang tamu, kemudian menuju kamar.

Aku memutuskan bahwa asumsiku tidaklah salah. Ini pasti ada unsur kesengajaan mama. Aku semakin penasaran saja apa sebenarnya rencana dia.

Otakku semakin berperang, batinku tidak tenang. Positive dan negative tidaklah lagi seimbang. Otakku semakin menjurus ke negative thinking.

Satu jam kemudian, suasana di dalam rumah menjadi hening. Aku tidak mendengar suara gaduh dari kamar tidurku. Yang aku dengar hanya kipas angin laptopku saja. Kulihat jam sudah lewat pukul 12 malam. Aku berjalan pelan-pelan menuju ke kamar, kulihat mama sudah tidur di atas ranjang dengan lampu yang masih menyala.

Aku mematikan laptopku, kemudian sikat gigi, bersiap-siap untuk tidur pula. Besok adalah hari yang panjang lagi. Banyak kegiatan dan aktifitas yang ingin aku lakukan dengannya. Kumatikan lampu kamar tidur, dan kemudian naik ke ranjang dan cepat-cepat menutup selimut.

Aku susah sekali untuk tidur, sudah 15 menit aku membolak-balikkan badanku, mencari posisi yang enak untuk tidur. Otakku yang sebelumnya berpikiran jorok, sekarang menjadi nakal. Entah ada dorongan dari mana, tiba-tiba aku ingin sekali menjahili mama malam itu.

Kucoba memepetkan tubuhku dengan tubuhnya dibalik selimut. Posisi tidur mama sedang terlentang. Perlahan-lahan tangan kananku mendarat ke paha kirinya. Aku diam sejenak seperti patung. Setelah mengatur nafasku, aku mencoba mengelus-elus paha kirinya dengan lembut. Aku kembali teringat kata-kata mama apabila pahanya dielus-elus memberikan kesan yang berbeda enaknya. Aku menjadi penasaran dan ingin tahu perasaan berbeda yang seperti apakah yang dimaksud mama pagi itu.

Setelah lama aku elus-elus paha kirinya, tidak ada reaksi yang berarti darinya. Kucoba naik sedikit mendekati pangkal pahanya. Untung saja malam itu mama mengenakan celana boxer yang sama seperti kemarin malam. Jadi mengelus-elus daerah paha atasnya atau daerah pangkal pahanya tidaklah sulit. Hanya beberapa menit saja, aku merasakan ada reaksi dari tubuh mama. Kedua kakinya mulai sedikit bergerak-gerak. Seperti menahan geli yang nikmat.

Aku semakin berani dan mulai sedikit kurang ajar. Seakan-akan berasumsi bahwa ini adalah lampu hijau, aku semakin nekat saja jadinya. Mr junior kembali menjadi tegak. Nafasku menjadi terputus-putus. Telapak tanganku berusaha mencapai pangkal paha kirinya, dan setelah merasa sudah mentok di sana, kujulurkan jari tengahku untuk menyelinap di balik celana dalam mama.

Ketika sampai pada mulut kemaluannya atau mulut vaginanya, aku merasakan jelas bulu pubis atau istilahnya jembut mama sudah basah, dan hanya dengan hitungan detik tiba-tiba … “Plakkk” … sakit sekali.

“TIMMY … kamu kok kurang ajar sekali ama mama.” bentak mama setelah menampar pipiku.
“Kamu ini belajar dari mana sampai kurang ajar seperti ini.” bentaknya lagi.

Aku tidak tahu harus bagaimana. Aku tidak bisa melihat wajah mama yang sedang marah karena suasana kamar telah gelap. Aku takut bercampur malu. Tapi rasa takutku lebih banyak daripada rasa maluku.

“Timmy … jawab pertanyaan mama. Kamu kok bisa kurang ajar ama mama.” desak mamaku.

Aku mati kutu, benar-benar tidak tau harus menjawab apa. Karena memang tidak ada yang mengajariku untuk berbuat kurang ajar seperti itu. Ingin menceritakan kepadanya bahwa aku sering melihatnya ‘bermesraan’ dengan papa, kayaknya sudah tidak mungkin. Karena mungkin itu akan membuatnya semakin marah dan malu. Aku menjadi pasrah saja dengan keadaan.

“Anu … anu … Timmy ngga tau mama.” jawabku pasrah.
“Kalo ngga tau kenapa kamu kurang ajar sekali dan nekat gitu.” tegas mama.

Aku menyesal sekali karena asumsiku ternyata salah total.

Akhirnya aku memilih untuk menyerah dan menceritakan apa yang sedang aku alami sewaktu masih di Indo, dan kelainan aneh yang aku alami dari pertama sampai akhir. Mama mendengarkan dengan seksama dan menderung untuk mendengarkan. Aku bercerita tentang diriku yang aneh dan kejadian-kejadian aneh yang aku alami ini dari A sampai Z cukup lama. Aku menafsir kira-kira 2 jam lamanya aku menceritakan semua isi hatiku ini kepadanya.

Yang mengherankan, justru setelah aku menceritakan semuanya ini, beban perasaan yang aku simpan bertahun-tahun ini langsung lenyap. Meskipun aku tahu bahwa yang mendengarkan ceritaku ini adalah mamaku sendiri.

Setelah ceritaku berakhir, mama hanya diam saja. Tidak ada omelan, ocehan, atau bentakan darinya lagi. Tingkah mama seolah-olah mengerti, memaklumi, dan seolah-olah seperti menemukan jawaban yang dia nanti-nantikan.

Mama kembali merebahkan tubuhnya kembali di atas ranjang sambil membelakangiku. Suasana kembali hening. Aku juga ikut berbaring di atas ranjang. Mataku masih belum terpejam, dan sedang merawang-rawan di atas langit-langit kamar yang gelap. Aku menghela nafas panjang. Kecewa, malu, lega, dan takut menjadi satu.

Kondisi mama pun juga sama, dia juga tidak bisa tidur. Meskipun dia sedang membelakangiku, namun tubuhnya tidak pernah diam. Seperti mau begini tidak enak, mau begitu tidak enak. Aku tidak tau apa yang sedang mama pikirkan, dan aku juga tidak berani bertanya macam-macam lagi. Aku memilih untuk diam dulu.

Tiba-tiba mama membalikkan badannya, dan tanpa aku duga tiba-tiba tangan kanan menyelinap di bawah celana tidurku dan langsung menggenggam penisku yang masih loyo dengan gampang dan cepatnya. Perlu diketahui bahwa aku sampai sekarang ini tidak pernah memakai celana dalam sewaktu tidur, karena alasan kenyamanan saja bila melepas celana dalam waktu tidur. Terang saja tidak sulit baginya untuk menemukan posisiku penisku di balik celana tidurku.

Terus terang aku kaget setengah mampus dengan gelagat mama malam itu. Aku tidak pernah menyangka sama sekali apa yang sedang dia lakukan sekarang. Dengan cepatnya dia menggenggam penisku.

“Mama … ” seruku kaget setengah protes.
“Sssttt … Timmy tenang aja. Anggap ini bonus.” bisik mama. Aku kembali diam, dan membiarkan apa rencana yang akan mama buat malam itu.

Penisku perlahan-lahan mulai mengeras, karena ternyata mama mengganti genggamannya dengan kocokan-kocokan lembut. Jantungku kembali berdegup kencang. Nikmat sekali kocokan-kocokan lembut dari tangannya. Sangat berbeda dengan kocokan tanganku sendiri sewaktu sedang ingin ber-onani.

“Ahhh … ” desahku. Tanpa bisa aku kontrol desahan ini tiba-tiba keluar dari mulutku.

Tak lama kemudian, mama menaruh air liur sedikit di telapak tangannya dan mengocok-kocok lagi penisku. Alamak … kali ini kocokan lebih nikmat dari yang tadi. Air liur mama membuat licin kocokan tangannya, membuatku semakin keenakan dibuatnya.

“Ahhh … ahhh …” desahku makin menjadi-jadi, penisku makin lama makin mengeras. Mama tidak berkomentar sama sekali, dan tetap saja dengan santainya mengocok-kocok penisku. Aku kemudian melepas total celana tidurku, agar memberikan keleluasaan dan ruang lebih lebar untuk memainkan irama kocokannya terhadap penisku.

Kira-kira lebih dari 10 menit, mama sibuk mengocok-kocok penisku, tetapi aku belum menunjukkan tanda-tanda ingin berejakulasi. Nafas mama terdengar sedikit capek.

Tanpa berpikir panjang lagi, aku menampik tangan mama dari penisku dan aku bangkit menimpa tubuh mama.

“Timmy … mau apa kamu?” tanya mama heran.
“Pengen cobain ma.” jawabku singkat.
“Timmyyy … ini mama … mana bisa begitu. Ini ngga boleh. Tabu kan?!” protes mama.
“Tapi Timmy pengen banget ma.” jawabku lagi sambil berusaha menarik lepas celana boxer mama. Yang membuatku semakin berani, mama tidak berusaha menahan ulahku itu. Setelah aku tarik celana boxernya, tanpa pikir panjang lagi aku tarik pula celana dalamnya dengan secepat mungkin.

Kini mama sudah terlanjang bawah, dan aku pun juga terlanjang bawah. Kemudian kulebarkan selangkangannya agar aku bisa memasukkan penisku ke dalam memek mama. Tiba-tiba kedua tangan mama menutup lubang memeknya.

“Pijitin mama dulu dong?!” minta mama. Mendengar itu aku menjadi sedikit kecewa, meskipun sebenarnya mama telah memberikan lampu hijau kepadaku.

Tanpa banyak bicara, mama membalikkan badannya ke posisi telungkup, pertanda ingin dipijit dahulu. Akhirnya aku mengalah dan berusaha untuk bersabar dulu.

Kupijit leher belakangnya, kemudian turun menuju punggung atas dan turun lagi ke punggu bawah berirama. Aku duduk di atas pantat mama dengan penisku masih saja tegang. Sambil memijitnya, aku juga berupaya menggesek-gesek penisku di celah-celah pantat mama. Memberikan sensasi yang nikmat bagiku. Dan ternyata mama sangat menyukai pijitanku.

“Hmmm …” dengung mama pertanda dia sangat menikmati pijitanku ini.

Tak lama kemudian dia bangkit dari posisinya yang telungkup tadi. Aku mengira dia mau menyuruhku mengakhiri pijitannya. Tapi diluar dugaan, dia melepas baju tidurnya bersama BH-nya tanpa berucap satu kata pun. Aku dapat melihat tubuh bugilnya di balik remang-remang. Sungguh indah tubuh mamaku ini, kataku dalam hati.

Mama akhirnya kembali lagi dengan posisi telungkupnya, berharap untuk kembali dipijit lagi. Seperti kerbau dicucuk hidungnya, aku kembali ke pekerjaanku semula.

Kupijit lagi leher belakangnya, kemudian turun menuju punggung atas dan turun lagi ke punggu bawah berirama. Aku juga masih terus menggesek-gesekkan penisku di celah-celah pantat mama. Kudengar lagi dengungan nikmat darinya.

Aku sekarang menjadi berani. Kucoba mengarahkan ujung penisku di celah dalam pantatnya, berharap aku bisa menemukan bibir memeknya. Mama tidak protes dengan tingkahku itu, dan masih tetap diam. Sambil tetap memijit-mijit punggungnya, aku mencoba mendorong-dorong pinggulku, berharap ujung penisku mampu menembus masuk ke bibir memeknya.

Usahaku ini ternyata tidak terlalu sulit. Karena ternyata bibir memek mama telah menyambut kedatangan penisku dengan kondisinya yang telah basah dan lembab. Aku berhasil menancapkan penisku sedalam 2 centi ke dalam liang memeknya.

“Ahhh … Timmy … kok dimasukkin?” tanya mama pura-pura protes. Aku memilih untuk berpura-pura tidak mendengarnya, dan melanjutkan misiku lagi. Kali ini aku dorong batang penisku dengan paksa, agar terbenam semuanya di dalam memek mama.

“Ohhh …” guman mama.

Memek mama terasa basah sekali, lembab, dan licin. Kini aku menghentikan pijitanku, dan kedua telapak tanganku aku gunakan untuk menjadi tumpuan tubuhku agar tidak menindih tubuh mama. Dengan posisinya yang masih telungkup, aku setubuhi mamaku.

“Ceplak … ceplak …” bunyi seperti tamparan datang dari pantat mama karena aku menyetubuhinya dari belakang dengan posisinya yang masih telungkup.

“Timmmyyy … ahh … ahh … geli sayang …” desahan mama pun makin lama makin menjadi-jadi.

Kukocok terus liang memek mama non-stop. Mama seperti cacing kepanasan, dia remas semua yang ada disekitarnya. Korban yang paling kasihan adalah si bantal, karena dengan posisinya yang telungkup, mama secara praktis nyaris tidak mampu bergerak lebih banyak, sepertinya pasrah menerima hantaman-hantaman nikmat dari batang penisku di dalam liang memeknya.

Remasan tangannya terhadap si bantal semakin menguat, dan tiba-tiba tubuh mama mengejang. Sesaat kemudian dia menutup mukanya dengan bantal sambil mengerang keras.

“Errghhhhhh …” erang mama di balik bantal dengan kerasnya. Mama berusaha meredam erangannya dibalik bantal. Aku menghentikan goyangan pinggulku karena tubuh mama dalam kondisi yang menegang dari biasanya, dan memberikan waktu untuknya mengerang sepuas-puasnya.

“Huh … huh … huh …” nafas mama mulai tidak beraturan seperti baru saja berlari sejauh 2 km tanpa berhenti.

Setelah nafasnya mulai terlihat sedikit stabil, mama membalikkan tubuhnya menjadi terlentang.

“Timmy … kamu bener-bener anak mama yang paling nakal. Pertama berani kurang ajar ama mama, sekarang berani-beraninya gituin mama.” kata mama sambil melebarkan selangkangannya, membuka pintu agar penisku bisa masuk kembali. Mendengar ucapan mama ini, aku tersenyum di dalam keremangan kamar. Kini kamarku penuh dengan hawa nafsu birahi milikku dan mama. Aku sempat berpikir betapa nikmatnya melakukan perbuatan tabu ini bersama mamaku sendiri.

Aku melepaskan baju tidurku yang masih melekat di tubuhku dan kemudian tanpa basa-basi lagi, aku kembali menembak masuk batang penisku ke dalam memek mama lagi.

“Slep …” bunyi penis memasuki liang memek yang sedang pada posisi basah 100%.

Kembali aku menyetubuhi mamaku lagi dengan posisi tubuhnya yang terlentang dengan membuka selangkangannya selebar-lebarnya.

“Ahhh … ahhh … sayang … ” desah mama penuh nafsu. Setiap kata desahan yang keluar dari mulutnya seperti memberikan aliran listrik yang mengalir di tubuhku. Memberikan dentuman-dentuman nikmat disekujur tubuhku.

Tiba-tiba tubuhku sedikit bergejolak dan penisku seakan-akan mengembang sedikit. Inilah pertanda bahwa permainan tabu ini akan segera berakhir. Aku semakin mempercepat goyanganku dan gesekan penisku semakin aku percepat. Kelicinan liang memek mama sangat membantu proses percepatan gesekan dari penisku, dan memberikan sensasi yang makin lama semakin nikmat.

“Timmy sayang … kamu mau datang yah?” tanya mama.
“Iya … mama kok bisa tau?” tanyaku heran.
“Timmy … ini mamamu … mama tau segalanya tentang anaknya … ” jawab mama sambil terus mendesah.
“Ehm … ” responku.

Aku sudah akan mencapai klimaks. Aku tau ini tidak akan lama lagi.

“Timmy boleh keluar di dalam?” tanyaku.
“Di mana pun yang kamu mau sayang … ” jawab mama mesra.

Aku menjadi semakin gila rasanya. Kecepatan gesekan penisku semakin aku tambah. Suara desahan mama pun semakin membabi buta dan tidak terkontrol lagi. Tubuhnya kini kembali menegang seperti sebelumnya.

“Timmy … mama mau dapet sayang … ahhh ahhh” kata mama yang semakin kacau.

Aku merasa telah mencapai 80% mendekati klimaks, dan aku merasa pula sepertinya sebentar lagi mama akan meletup sebelum aku mencari klimaks.

“Ahhh … ahhh … Timmy … udah mauu keluarrrr belonnn?” tanya mama seperti cacing kepanasan.
“Ntar … ntar lagi …” jawabku dengan nafasku yang mulai terputus-putus.

Baru saja aku selesai bicara, tiba-tiba kedua tangan mama mendarat di dadaku dan kedua ibu jarinya mengosok lembut puting susuku.

Ulah mama ini memberikan kejutan mendadak terhadap tubuhku. Rasa geli dan nikmat yang luar biasa sewaktu puting susuku digosok-gosok lembut oleh kedua ibu jarinya, membuatku menjadi kalap dan tidak terkontrol. Seakan-akan dia tau kelemahanku yang mana aku tidak pernah menyadari sejak dulu. Di mana yang tadi masih 80% menuju ejakulasi tiba-tiba meluncur dasyat menjadi 100% akibat ulah mama ini. Aku tidak lagi mampu menahan kedasyatan senjata rahasianya yang baru saja mama keluarkan. Aku hentikan gesekan penisku dan menekan sepenuhnya batang penisku ke dalam liang memeknya tanpa ada sisa 1 milimeter pun.

“Ahhh … Timmy keluarrrr … ahhh ahhh … ” jeritku tak terkontrol lagi sambil memuntahkan semua air maniku di dalam liang memek mama tanpa ampun sambil memeluk tubuh mamaku.

Mama pun juga ikut mengerang, dan lebih dasyat dari yang pertama. Kedua kakinya mengapit pantatku dan menekannya dengan sekuat tenaga seperti berharap agar semua batang penisku tertanam dalam dalam dan memuntahkan semua isinya di dalam liang memeknya.

Setelah erangan kami mulai mereda, kami berdua masih bernafas dengan ngos-ngosan. Seperti baru saja lari maraton jarak jauh.

Dengan nafas yang masih terputus-putus, aku bertanya kepadanya bahwa senjata rahasia yang dia gunakan sebelumnya mampu menaklukkanku dalam sekejab. Dia mengatakan bahwa daerah itu adalah titik kelemahan papa dan dia sebenarnya tidak menyangka apabila daerah itu adalah titik kelemahanku juga. Like father like son begitulah candanya.

Tubuh kami masih saling berpelukan, dan batang penisku masih menancap di dalam memek mama. Aku masih belum ingin menariknya, karena aku suka kehangatan liang memeknya yang kini penuh dengan air maniku sendiri. Aku menghabiskan sisa-sisa waktu yang ada dengan banyak bertanya.

Aku pun bertanya apakah ngga apa-apa aku keluar atau kata lain ejakulasi di dalam memeknya. Mama mengatakan tidak ada masalah, karena dia sudah memakai sistem kontrasepsi rutin.

Aku juga meminta maaf kepadanya karena aku khilaf dan tidak mampu menahan kekuatan nafsu birahiku terhadapnya. Namun mama mengatakan tidak pernah dipikirkan lagi, karena dia mengerti kalo aku sedang menuju masa puber. Tapi dia sempat bercanda dengan mengatakan kepadaku bukan karena alasan puberitas yang harus disalahkan sehingga harus menyetubuhi mamanya sendiri. Aku sedikit malu mendengar pernyataan ini. Mama memintaku berjanji untuk tidak mengulangi perbuataan tabu ini.

Namun dalam singkat cerita saja, selama mama menghabiskan liburannya di sini, aku selalu saja memiliki akal yang mampu mendorong hatinya untuk aku setubuhi lagi. Aku kurang lebih sudah mengerti apa yang bisa membuatnya terasangsan atau horny. Aku sering menawarkan diri untuk memijitnya setiap malam dan bangun tidur, dan tawaran ini tidak pernah ditolak olehnya. Strategy yang aku gunakan selalu sama saja, dan sering berhasil dengan ampuh.

Pernah sekali di suatu malam, sewaktu mama merasa letih dan tidak berminat melayaniku, dimana aku sangat bandel dan berkesan memaksa, akhirnya mama pun menyerah dan pasrah melayani nafsu birahiku karena tidak tega melihatku memohon-mohon padanya untuk dipuasi. Di saat itu juga dia langsung menyerang daerah paling sensitif dan daerah kelemahanku, hanya sekitar kurang dari 2 menit aku sudah mencapai ejakulasiku.

Selama 3 minggu liburan mama di sini mirip seperti sedang berbulan madu. Semuanya serba bersama dengannya. Jalan-jalan bersama, liburan ke Sydney dan Melbourne bersama, mandi bersama, tidur bersama, dan bersama-sama melampiaskan nafsu birahi masing-masing.

Saat ini sudah 3 bulan berlalu semenjak mama kembali ke Jakarta. Aku sudah tidak sabar menunggu libur kuliah. Aku menjadi kecanduan dengan apa yang dinamakan hubungan suami-istri. Namun aku hanya ingin melakukannya dengan mamaku sendiri. Mungkin di Jakarta nanti, tidak terlalu susah bagiku untuk meminta jatah lagi darinya, karena tidak ada yang akan menaruh rasa curiga terhadap kami, karena kami adalah ibu dan anak.

Senang sekali rasanya sekolahku dipulangkan lebih awal dari biasanya karena guru-guru akan mengadakan pertemuan dengan wali murid kelas 1. Aku sendiri sudah kelas 2. Jam tangan yang kupakai menunjukkan pukul sepuluh tepat. Ingin segera kulahap habis novel serial Agatha Christie yang baru kupinjam dari Rina, teman sekelasku. Aku cepat-cepat pulang. Berbeda dengan beberapa temanku yang berencana untuk keluyuran di Malioboro. Aku sendiri nggak suka keluyuran dengan seragam sekolah.

Akhirnya aku sampai di rumahku di sebuah kawasan perumahan elit. Aku hanya bisa menyebutkan bahwa nomor rumahku adalah nomor 6 atau 9. Kenapa begitu. Kadang ada orang iseng yang membalik papan nomor rumahku yang kebetulan dibuat oleh papaku dan dipasang di pintu pagar. Nomor rumah yang tidak bisa diubah adalah yang terpasang di tembok samping pintu. Hanya kecil.

Rumahku terletak di pojok barat daya sehingga pintunya ada dua. Pintu yang menghadap selatan adalah pintu pagar kecil selebar sekitar satu meter yang disampingnya dipasangi saklar untuk bel yang terkadang rewel. Sedangkan pintu yang menghadap barat adalah pintu pagar selebar 3 meter yang berhubungan dengan garasi yang letaknya 5 meter di depannya.

Di carport depan garasi telah ada sebuah Suzuki Karimun abu-abu milik kakakku, Mbak Sari. Itu berarti kakakku yang kuliah semester 6 pada suatu PTN di Bandung sedang pulang. Aku punya kakak satu lagi. Mas Wawan namanya. Dia duduk di kelas 3 pada sebuah SMU unggulan di Yogyakarta. Karena prestasinya dia dikirim ke program pertukaran pelajar ke Australia.

Aku biasa masuk dari pintu pagar besar ini. Lalu aku masuk rumah melalui garasi yang terbuat dari kayu. Setiap rumahku kosong, hanya pintu garasi yang dikunci dari luar dan kuncinya di sembunyikan pada suatu tempat yang aman di halaman rumah. Hanya penghuni rumahku saja yang tahu tempat itu.

Ruang garasi kosong melompong. Honda Civic hitam yang biasa dibawa Mamaku ke kantornya di sebuah instansi pemerintahan provinsi DIY tidak ada. Papaku sendiri bekerja di Semarang dan hanya seminggu sekali pulang. Tidak ada pembantu di rumahku. Karena hanya aku dan Mamaku yang tinggal sehingga tidak begitu repot dalam mengurus rumah.

Aku lalu masuk ke ruang keluarga yang terdapat tangga yang menghubungkan lantai bawah dengan lantai atas. Dari ruang ini kudengar suara-suara yang aneh dari lantai atas, pelan-pelan aku naiki anak tangga satu-persatu. Lima anak tangga lagi aku sudah sampai di lantai atas. Dari situ aku sudah bisa melihat sumber dari suara-suara yang aneh itu.

Maaf. Kutahan dulu rasa penasaran pembaca 17Tahun. Aku lupa belum memperkenalkan diri. Namaku Eka Susanti dan biasa dipanggil Santi. Aku masih sekolah di sebuah SMP favorit di kawasan Yogyakarta bagian utara. Mungkin hanya itu saja dulu salam perkenalan dariku. Bagi yang ingin berkenalan lebih lanjut bisa mengirim mail kepadaku.

Sekarang kulanjutkan ceritanya kembali. Ternyata suara-suara aneh itu bersumber dari sesuatu yang tidak kuduga sebelumnya. Mamaku yang berusia 48 tahun dan Mbak Sari bergumul dengan hebatnya di atas lantai. Tubuh mereka berdua berkeringat. Kedua pakaian yang mereka berdua pakai sudah lepas dari tubuh mereka kecuali celana dalam dan Mamaku yang masih memakai bra. Kedua pakaian mereka berdua berserakan di lantai.

Aku lalu duduk di tangga dan menyaksikan adegan demi adegan. Sekarang ini Mamaku berada di bawah. Kedua kakinya ditekuk pada lututnya. Sedangkan Mbak Sari duduk di bawah perut Mamaku. Tubuhnya miring ke belakang dan bertumpu pada kedua kaki Mamaku yang ditekuk. Kedua tangan mereka berdua saling berpegangan. Keduanya saling tersenyum dan tidak sadar dengan kehadiran diriku ini.

Lalu Mbak Sari menarik kedua tangan Mamaku. Kedua lalu setengah berdiri dengan kedua kaki ke belakang dan memakai lutut sebagai tumpuan. Mbak Sari dengan perlahan melepas bra yang masih dipakai Mamaku. Sedangkan kedua tangan Mamaku merangkul leher Mbak Sari. Mbak Sari juga merangkul leher Mamaku sehingga kedua payudara mereka berdua saling menempel. Mbak Sari dan Mamaku lalu saling menggesekkan kedua payudara mereka berdua.

“Aaagghh..” Desah mereka berdua.

Beberapa saat kemudian Mamaku pada posisi merangkak. Sedangkan Mbak Sari yang duduk di belakang Mamaku dengan perlahan melepas celana dalam yang dipakai Mamaku. Ketika celana dalam yang dipakai Mamaku sudah turun sampai bawah paha, Mbak Sari menjilati pantat Mamaku dengan lidahnya sambil tetap melepas celana dalam Mamaku. Mamaku hanya bisa mendongakkan kepalanya ke atas.

“Aaahh..” Desah Mamaku.

Celana dalam Mamaku telah terlepas. Tetapi Mbak Sari masih tetap menjilati pantat Mamaku dan sesekali kedua tangannya bergantian membelai paha Mamaku bagian belakang. Mamaku tidak tahan dengan perlakuan Mbak Sari. Mamaku kemudian membalikkan tubuhnya. Kedua kakinya ditekuk dan dikangkangkan. Vaginanya tampak sudah mulai basah dengan cairan-cairan kenikmatan.

“Aaahh..” Mamaku kembali mendesah.

Mbak Sari membungkukkan tubuhnya dan dijilatinya cairan-cairan kenikmatan yang keluar dari dalam vagina Mamaku dengan lidahnya. Kedua tangannya juga melepas celana dalam yang dipakainya. Mamaku semakin tidak tahan. Tetapi kedua tangannya membenamkan kepala Mbak Sari ke vaginanya. Sesekali tangan Mamaku meremas- remas sendiri kedua payudaranya bergantian.

“Aaahh..” Jerit Mamaku.

Jeritan Mamaku semakin keras ketika jari tengah tangan kanan Mbak Sari keluar masuk vagina Mamaku yang semakin banjir dengan cairan-cairan kenikmatan. Sedangkan jari tengah tangan kiri Mbak Sari mengocok sendiri vaginanya yang juga banjir dengan cairan-cairan kenikmatan.

Persetubuhan Mamaku dengan Mbak Sari semakin memanas. Mbak Sari duduk bawah perut Mamaku dengan membelakangi Mamaku. Diangkatnya kedua kaki Mamaku ke atas. Vaginanya yang basah cairan-cairan kenikmatan digesekkan ke vagina Mamaku yang juga basah cairan-cairan kenikmatan. Kepala Mbak Sari sesekali mendongak ke atas seiring dengan goyangan pantat Mbak Sari ketika vaginanya saling bergesekan dengan vagina Mamaku yang sama-sama semakin banyak mengeluarkan cairan kenikmatan. Kedua tangan Mbak Sari dan juga kedua tangan Mamaku meremas-remas sendiri kedua payudaranya. Keduanya juga sama-sama mendesah.

“Aaahh..”

Beberapa menit kemudian Mbak Sari menggeser tubuhnya ke belakang. Mbak Sari lalu menjilati cairan-cairan kenikmatan yang membasahi vagina Mamaku dengan lidahnya. Begitu juga dengan Mamaku. Vagina Mbak Sari tepat berada di atas mulut Mamaku. Dengan leluasa Mamaku menjilati cairan-cairan kenikmatan yang membasahi vagina Mbak Sari.

“Aaahh..” Desah Mbak Sari.

Persetubuhan mereka berdua sudah berakhir. Mereka hanya saling berpelukan sambil sesekali saling membelai beberapa bagian tubuh. Keadaanku sendiri sudah tidak karuan lagi. Aku sendiri tidak sadar bahwa ketika melihat Mamaku dan Mbak Sari bersetubuh, aku juga seolah-olah juga mengalaminya.

Awalnya aku meremas-remas sendiri kedua payudaraku yang berukuran 32 dari luar pakaian seragam sekolahku. Lalu perlahan kubuka kancing baju seragam sekolahku. Kunaikkan kaos dalam dan miniset yang kupakai sehingga bisa kuremas secara langsung kedua payudaraku yang semakin mengeras dengan tangan kiriku secara bergantian. Sedangkan rok seragam sekolahku sudah tersingkap ke atas. Celana dalam yang kupakai sudah turun sampai sebatas lutut. Jari tengah tangan kananku keluar masuk vaginaku yang juga basah oleh cairan-cairan kenikmatan.

Sejak awal aku melihat persetubuhan Mamaku dengan Mbak Sari, aku berusaha menahan suara desahan yang keluar dari mulutku agar tidak bisa di dengar mereka. Tapi begitu mereka berdua selesai, aku sudah tidak kuat lagi menahan seiring dengan semakin kuatnya jari tengah tangan kananku dalam mengocok vaginaku yang cairan-cairan kenikmatannya semakin banyak keluar.

“Aaahh..”

Keluarlah jeritan panjang dari mulutku. Kulihat reaksi mereka berdua. Mereka melonggarkan pelukan. Dari wajah mereka berdua tidak kulihat ekspresi keterkejutan. Hanya Mamaku saja yang agak terkejut dan segera menyambar sebuah pakaian entah miliknya sendiri atau milik Mbak Sari untuk menutupi tubuhnya.

Tidak begitu dengan Mbak Sari yang berdiri sambil tersenyum kepadaku. Tubuhnya yang telanjang dan basah karena keringat menghampiriku dan membimbingku untuk berdiri. Agak susah juga untuk berdiri. Jari tengah tangan kananku masih berada di dalam vaginaku. Akhirnya aku bisa berdiri dan kukeluarkan juga jari tengah tangan kananku. Kurangkul tubuh Mbak Sari.

“Kok aku nggak diajak sih, Mbak?” Kataku sambil mengusap payudara kanannya yang berkeringat dengan tangan kananku dengan harapan Mbak Sari terangsang kembali.
Ternyata Mbak Sari tidak terangsang. Didudukkannya aku ke kursi dan Mbak Sari sendiri duduk di atas lantai sambil memakai kembali pakaiannya.

“Maafkan Mbak. Mbak nggak tahu kamu telah pulang. Dan juga sebetulnya Mbak nggak ingin kamu melihat apa yang telah dilakukan Mbak dan Mama,” kata Mbak Sari sambil membenahi pakaianku.

Kulihat juga Mamaku telah berganti pakaian dengan pakaian rumah.

“Cukup hanya Mama yang jadi korban perilaku Mbak. Kamu jangan sampai.” Lanjut Mbak Sari.

“Sebetulnya waktu itu Mama yang salah.” Kata Mamaku yang sedari tadi diam.

*****

Peristiwa itu terjadi sekitar setahun yang lalu. Waktu itu hari Minggu. Rencana sekeluarga akan pergi ke Parangtritis. Ternyata Mamaku mengeluh kecapekan. Mamaku minta kami berempat saja yang pergi. Mbak Sari kasihan meninggalkan Mamaku sendirian. Sehingga hanya aku, papaku dan Mas wawan yang pergi ke Parangtritis.

“Sar.. Kamu bisa mijit nggak?” Kata Mamaku setelah kami bertiga meninggalkan rumah.

“Bisa.” Jawab Mbak Sari.

Kemudian Mamaku masuk ke kamar diikuti Mbak Sari. Mamaku lalu melepas dasternya dan naik ke atas tempat tidur hanya dengan memakai pakaian dalam. Darah Mbak Sari berdesir melihat kondisi Mamaku yang setengah telanjang. Biasanya Mbak Sari tidak merasakan hal-hal yang aneh ketika melihat mm sendiri setengah telanjang.

Tetapi kali ini lain. Mbak Sari jadi teringat teman lesbinya di Bandung. Ditambah lagi dengan tubuh Mamaku yang masih kelihatan seperti seusia sebaya dengan Mbak Sari karena rajin fitness. Mbak Sari berusaha menghilangkan pikirannya yang aneh-aneh.

“Ayo cepat.” Kata Mamaku yang telungkup di atas tempat tidur sambil membaca majalah.

Mamaku tidak melihat Mbak Sari yang melepas juga dasternya. Mbak Sari semakin terangsang dan tidak bisa menghilangkan pikirannya yang aneh-aneh. Mbak Sari lalu menduduki pantat Mamaku. Darah Mbak Sari semakin mendesir.

“Branya dibuka saja ya mam?” Kata Mbak Sari lirih.

Mamaku hanya mengangguk. Mbak Sari kemudian membuka pengait bra Mamaku. Kedua tangannya lalu bergerak dari punggung bagian bawah sampai punggung bagian atas. Mbak Sari berusaha serius untuk memijit Mamaku. Tetapi tidak bisa. Tanpa sadar kedua tangannya bergerak ke bawah dan setengah meremas kedua payudara Mamaku.

“Eeehh.. Apa-apaan kamu Sar?” Kata Mamaku agak keras.
“Maaf mam.” Kata Mbak Sari sambil menghentikan remasannya.

Kedua tangannya pindah meremas kedua pundak Mamaku. Nafsunya hilang.

“Tapi enak juga. Teruskan yang tadi Sar.” Perintah Mamaku.

Mbak Sari merasa mendapat angin. Nafsu Mbak Sari timbul lagi. Bahkan semakin menjadi. Mbak Sari melepas bra yang dipakainya. Kemudian kedua payudaranya digesekkan ke punggung Mamaku. Selama beberapa menit Mbak Sari melakukan hal tersebut.

“Hhhmm..” Desah Mamaku.

Mbak Sari kemudian berhenti dalam menggesekkan kedua payudaranya ke punggung Mamaku. Mbak Sari membalikkan tubuhnya dan setengah terlentang di belakang Mamaku yang juga kemudian terlentang. Mbak Sari melepas celana dalamnya. Tampak sekali bahwa vagina sudah sedikit basah oleh cairan-cairan kenikmatan. Begitu juga dengan Mamaku. Celana dalamnya tampak basah oleh cairan-cairan kenikmatan.

Mbak Sari lalu mendekati Mamaku dan melepas celana dalam yang dipakai Mamaku. Tangannya kemudian membelai vagina Mamaku. Dijilatinya cairan-cairan kenikmatan pada vagina Mamaku dengan lidahnya sambil tangan kanannya membelai paha kiri Mamaku. Sedangkan tangan kirinya meremas-remas payudara kanan Mamaku. Pada waktu itu Mamaku juga meremas payudara kirinya sendiri dengan tangan kirinya. Tangan kanannya meremas sprei tempat tidur. Kepala Mamaku sesekali mendongak ke atas ketika Mbak Sari lebih dalam lagi dalam menjilat vagina Mamaku.

“Aaahh..” Desah Mamaku.

Beberapa saat kemudian lidah Mbak Sari semakin naik ke atas. Dijilatinya pusar Mamaku sambil jari tengah tangan kanannya mengocok vagina Mamaku supaya cairan-cairan kenikmatan semakin banyak keluar. Sedangkan tangan kirinya bergantian meremas-remas kedua payudara Mamaku berebutan dengan kedua tangan Mamaku.

“Aaahh..” Desah Mamaku lagi.

Lidah Mbak Sari naik ke atas lagi dan menghisap payudara kiri Mamaku. Membuat punggung Mamaku naik ke atas. Kedua tangannya membelai kedua pahanya sendiri. Kedua tangan Mbak Sari lalu memegang kedua tangan Mamaku. Ganti payudara kanan Mamaku dihisap oleh Mbak Sari.

Mbak Sari kembali turun ke bawah. Puting kedua payudaranya digesekkan bergantian ke kelentit Mamaku. Mamaku hanya bisa meremas-remas sendiri kedua payudaranya bergantian. Cairan-cairan kenikmatan semakin banyak keluar dan menempel di kedua puting payudara Mbak Sari.

“Aaahh..” Desah Mamaku.

Kemudian Mbak Sari membalikkan tubuhnya. Tubuhnya berlawanan dengan tubuh Mamaku. Dijilatinya vagina Mamaku yang semakin banjir oleh cairan-cairan kenikmatan dengan lidahnya. Diangkatnya pantatnya dan vaginanya yang sudah basah sejak memijit Mamaku tepat berada di atas mulut Mamaku yang langsung juga menjilati vagina Mbak Sari dengan lidahnya. Sesekali Mbak Sari juga menggesekkan kedua puting payudaranya bergantian ke kelentit Mamaku.

“Sejak saat itu Mbak dan Mama sering melakukannya setiap ada kesempatan.” Kata Mbak Sari mengakhiri ceritanya.

“Terkadang Mama juga bohong sama kamu kalau ada tugas keluar kota. Padahal cuma ke Bandung.” Tambah Mamaku setengah tersenyum.

“Termasuk hari ini. Karena teman lesbi Mbak pulang kampung dan Mbak nggak kuat lagi. Ya pulang deh.”

“Langsung ke kantor Mama. Jemput Mama. Padahal ada rapat penting.”

“Terus kok Mama mau aja?” Tanyaku.

“Papamu kan minggu lalu nggak pulang. Jadi Mama semangat diajak pulang sama Sari.”

“Jadi pingin nih.” Kataku.

“Jangan..” teriak Mamaku dan Mbak Sari hampir bersamaan.

“Cukup Mamaku dan Sari saja yang menjalani perilaku aneh ini. Kamu masih muda. Hiduplah yang normal.” Nasehat Mamaku yang dibenarkan oleh anggukan Mbak Sari.

“Ayoo dong Mam, Mbak.” Kataku sambil mulai membuka kembali satu persatu kancing bajuku.

Mamaku dan Mbak Sari terdiam beberapa saat. Lalu.

“Baiklah. Sekali ini saja ya?” Kata Mbak Sari yang kemudian melepas semua pakaiannya.

“Jangan Sar.” Cegah Mamaku.

Terlambat. Mbak Sari telah menarikku masuk ke dalam kamarnya. Mamaku juga mengikuti kami. Awalnya Mamaku hanya melihat saja bagaimana Mbak Sari yang telah telanjang melucuti semua pakaianku tanpa tersisa. Mamaku tak tahan juga dan melepas semua pakaiannya. Jarum jam dinding di kamar Mbak Sari menunjukkan pukul duabelas tepat.

Dari samping kiriku, tangan kanan Mbak Sari meremas-remas payudara kiriku dan menjilati puting payudara kiriku dengan lidahnya. Tangan kirinya membelai vaginaku. Sedangkan Mamaku dari samping kanan juga meremas-remas payudara kananku dengan tangan kanannya dan tidak lupa juga menjilati puting payudara kananku dengan lidahnya. Tangan kirinya meremas-remas pantatku.

“Aaahh..” Desahku.

Lalu jari tengah tangan kiri Mbak Sari mengocok vaginaku. Mamaku jongkok dan dengan lidahnya dijilatinya vaginaku yang sudah mulai mengeluarkan cairan-cairan kenikmatan. Mbak Sari mengikuti Mamaku dan juga menjilati vaginaku dengan lidahnya. Aku hanya bisa memilin-milin kedua puting payudaraku bergantian dengan tangan kiriku. Sedangkan tangan kananku berpegangan pada pinggir lemari untuk menyangga tubuhku yang agak lemas.

“Aaahh..” Aku kembali mendesah.

Kemudian Mamaku duduk dan langsung menjilati cairan-cairan kenikmatan yang keluar dari dalam vaginaku dengan lidahnya. Aku yang semakin lemas nyaris terjatuh. Mbak Sari berdiri dan tangan kanannya menyangga pantatku. Sedangkan jari tengah tangan kirinya masih mengocok vaginaku dan dihisapnya juga payudara kiriku. Tangan kananku sesekali membelai vaginaku dan tangan kiriku kurangkulkan pada leher Mbak Sari sambil sesekali juga kubelai payudara kirinya.

“Aaahh..” Desahku tidak karuan karena tak tahan dengan perlakuan Mamaku dan Mbak Sari.

Di bawah Mamaku juga tak tahan. Tangan kirinya yang tadi membelai kedua pahaku, sekarang membelai vaginanya sendiri yang juga mengeluarkan cairan-cairan kenikmatan. Jari tengah tangan kirinya mengocok vaginanya sendiri. Mbak Sari juga begitu. Jari tengah tangan kirinya mengocok vaginanya sendiri yang sejak tadi telah basah oleh cairan-cairan kenikmatan. Mulutnya masih menghisap payudara kiriku.

Aku sudah tidak kuat lagi untuk berdiri. Segera saja kujatuhkan tubuhku dengan harapan Mamaku dan Mbak Sari menghentikan dalam ‘memperkosaku’. Ternyata tidak. Mbak Sari langsung mengangkangkan kedua kakiku dan menjilati vaginaku dengan lidahnya sambil tangan kanannya meremas-remas payudara kiriku. Sedangkan Mamaku duduk di atas kepalaku dan membelakangi Mbak Sari. Akhirnya aku mendapatkan cairan-cairan kenikmatan dari dalam vagina Mamaku. Dengan penuh nafsu lidahku menjilati cairan-cairan kenikmatan itu.

Mbak Sari lalu juga duduk diatasku. Vaginanya menempel pada vaginaku. Kami berdua mencari-cari kelentit masing-masing untuk digesekkan satu sama lain. Pantat Mbak Sari dan pantatku bergoyang seiring dengan kedua tangan Mbak Sari yang meremas-remas kedua payudara Mamaku dari belakang. Mamaku yang menoleh ke belakang menjulurkan lidahnya. Mbak Sari tahu maksud Mamaku. Sekarang lidah Mamaku dan lidah Mbak Sari saling menjilat.

Akhirnya kami mengalami puncak dalam beberapa menit. Kami bertiga sama-sama terlentang di atas lantai. Kami bertiga sama-sama menarik nafas panjang. Aku sangat kelelahan sekali dalam persetubuhanku yang pertama ini.

Rupanya Mamaku dan Mbak Sari belum puas dengan persetubuhan itu. Mereka berdua naik ke atas tempat tidur. Kedua duduk di atas tempat tidur. Keduanya berangkulan pinggang. Mamaku merangkul pinggang Mbak Sari dengan tangan kanannya. Sedangkan jari tengah tangan kirinya mengocok vagina Mbak Sari. Mbak Sari sendiri juga merangkul pinggang Mamaku dengan tangan kirinya. Sedangkan jari tengah tangan kanannya mengocok vagina Mamaku. Kedua lidah mereka saling berjilatan. Payudara kanan Mamaku saling menempel dengan payudara kiri Mbak Sari dan bergesekan.

Aku ikut naik ke tempat tidur dan terlentang di samping mereka berdua. Mbak Sari lalu pindah ke samping kananku. Sedangkan Mamaku tetap pada posisinya di samping kiriku. Mbak Sari menjilati tubuhku bagian kanan dengan lidahnya. Begitu juga dengan Mamaku yang menjilati tubuhku bagian kiri. Kedua tangan mereka berdua juga tidak berhenti bergerak. Dibelainya tubuhku bagian bawah. Entah siapa yang memulai. Kembali vaginaku dikocok oleh jari tengah mereka berdua sambil mereka berdua berjilatan lidah.

“Aaahh..” Desahku.

Kembali vaginaku mengeluarkan cairan-cairan kenikmatan. Sedangkan Mamaku menghisap payudara kiriku dan Mbak Sari menghisap payudara kananku. Kedua tangan mereka berdua semakin liar dalam mengocok vaginaku. Mereka berdua sesekali menjilati puting payudaraku.

Lidah mereka berdua turun dan berebutan dalam menjilati cairan-cairan kenikmatan yang keluar dari dalam vaginaku. Kedua tangan mereka berdua berebutan juga dalam meremas-remas kedua payudaraku. Aku hanya bisa menjerit-jerit. Jeritan kenikmatan.

“Aaahh..”

Sekarang giliran Mamaku yang menggesekkan kelentitnya ke kelentitku. Pantatnya bergoyang dan aku juga mengimbanginya dengan goyangan walaupun diatasku duduk Mbak Sari. Aku kebagian cairan-cairan kenikmatan yang keluar dari dalam vagina Mbak Sari. Kujilati cairan-cairan kenikmatan itu dengan lidahku. Sedangkan Mamaku dan Mbak Sari juga kembali berjilatan lidah. Kedua tangan mereka saling meremas-remas kedua payudara. Sesekali juga meremas-remas kedua payudaraku.

“Aaahh..” Desahku lagi.

Sayup-sayup terdengar suara penjual es krim yang lewat di sekitar rumahku. Kami bertiga berganti posisi setelah beristirahat beberapa saat. Mamaku sekarang ditengah dan kedua tangannya membelai vaginanya sendiri. Aku merangkak di samping kirinya dan menjilati puting payudara kiri Mamaku dengan lidahku. Tangan kiriku juga meremas-remas payudara kiri Mamaku. Sedangkan jari tengah tangan kananku mengocok sendiri vaginaku yang mulai keluar lagi. Mbak Sari duduk di samping kanan Mamaku dan menjilati puting payudara kanan Mamaku dengan lidahnya. Tangan kirinya juga meremas-remas payudara kanan Mamaku. Sedangkan jari tengah tangan kanannya mengocok sendiri vaginanya yang juga mulai basah kembali.

“Aaahh..” Desah Mamaku.

Aku dan Mbak Sari lalu mengalihkan jilatan lidah ke telinga Mamaku sambil tangan kiri tetap meremas-remas payudara Mamaku dan tangan kanan tetap mengocok vagina masing-masing. Kemudian Mbak Sari mengangkangkan kedua kaki Mamaku. Dijilatinya cairan-cairan kenikmatan pada vagina Mamaku dengan lidahnya. Kedua tangannya membelai kedua paha Mamaku. Sedangkan aku kembali menghisap kedua payudara Mamaku bergantian sambil kedua tanganku meremas-remas kedua payudara Mamaku.

“Aaahh..” Desah Mamaku lagi.

Lalu kubimbing Mamaku untuk duduk dengan kedua tanganku. Mulutku masih menghisap payudara kiri Mamaku. Tangan kiriku membelai dan jari tengahnya mengocok vagina Mamaku. Sedangkan tangan kananku membelai punggung Mamaku. Tangan kanan Mamaku meremas-remas sendiri payudara kanannya. Sedangkan Mbak Sari dari belakangku menjilati leherku dan kedua tangannya membelai tubuhku terutama kedua payudaraku diremas-remasnya dari belakang.

Beberapa saat kemudian Mbak Sari berjilatan lidah dengan Mamaku. Aku masih tetap asyik dalam menghisap payudara kiri Mamaku. Masing-masing jari tengah tangan kanan mengocok sendiri vagina masing-masing.

Aku hentikan mulutku dalam menghisap payudara kiri Mamaku. Kusingkirkan tangan kanan Mamaku dari vaginanya. Kujilati cairan-cairan kenikmatan yang keluar dari dalam vagina Mamaku dengan lidahku. Jari tengah tangan kananku sendiri masih mengocok vaginaku sendiri. Mamaku mendesah pelan. Mulutnya langsung disodori payudara kiri Mbak Sari. Sedangkan Mbak Sari juga menghisap payudara kiri Mamaku sambil tangan kirinya membelai betis kaki kiri Mamaku yang diangkat.

Kembali aku naik ke atas. Kuhisap payudara kanan Mamaku sambil jari tengah tangan kananku mengocok vagina Mamaku. Sedangkan jari tengah tangan kiriku mengambil alih jari tengah tangan kananku dalam mengocok vaginaku sendiri. Mbak Sari tetap menghisap payudara kiri Mamaku.

“Aaahh..” Desah Mamaku.

Aku lalu naik ke atas tubuh Mamaku dan duduk di atas perutnya. Semakin kuat kukocok vagina Mamaku yang makin banyak mengeluarkan cairan-cairan kenikmatan begitu juga denganku yang menggesekkan kelentitku ke kelentit Mamaku. Sedangkan Mbak Sari yang juga duduk di belakangku dari belakang meremas-remas kedua payudaraku. Mamaku hanya bisa menjerit lirih dan kedua tangannya meremas-remas kedua payudara Mbak Sari dari belakang.

“Aaagghh..” Kami bertiga secara serentak saling mendesah.

Beberapa saat kemudian Mbak Sari mundur ke belakang dan membalikkan tubuhku. Vaginanya langsung dijilati oleh Mamaku dengan lidahnya. Mbak Sari mengocok vaginaku dengan jari tengah tangan kanannya. Tidak lupa juga dihisapnya payudara kananku. Posisiku setengah berdiri dengan kedua kaki dikangkangkan. Tangan kananku merangkul leher Mbak Sari. Sedangkan jari tengah tangan kiriku mengocok vagina Mamaku yang berada diantara kedua kakiku.

Aku menghindar ketika Mbak Sari akan menghisap payudara kiriku. Kujulurkan lidahku untuk menangkap lidahnya. Kami berdua berjilatan lidah sambil kedua tangan kami berdua saling memeluk pinggang. Jari tengah tangan kanan Mamaku mengambil alih jari tengah tangan kiriku dalam mengocok vaginanya sendiri. Sedangkan tangan kirinya membelai punggung Mbak Sari.

Tiba-tiba Mbak Sari mendorong pelan tubuhku dan mulutnya langsung mendarat dan menjilati vagina Mamaku dengan lidahnya. Kedua tangan Mamaku membenamkan kepala Mbak Sari ke selangkangannya. Sedangkan aku berinisiatif menjilati lubang pantat Mbak Sari.

Mbak Sari tidak kuat ketika jilatan lidah Mamaku ke vaginanya semakin kuat. Mbak Sari kembali duduk dan kepalanya mendongak ke atas sambil setengah menjerit. Segera saja vagina Mamaku yang kosong kujadikan santapan. Kujilati cairan-cairan kenikmatan yang keluar dari dalam vagina Mamaku dengan lidahku.

“Aaahh..” Desah Mamaku.

Mbak Sari semakin tidak kuat. Dia kemudian berdiri dan mengangkangkan kedua kakinya. Mamaku lalu setengah tengkurap dan dijilatinya cairan-cairan kenikmatan yang keluar banyak dari dalam vagina Mbak Sari. Akupun mengikuti Mamaku dalam menjilati cairan-cairan kenikmatan yang keluar dari dalam vagina Mbak Sari. Tangan kiriku juga membelai pantat Mamaku.

“Aaahh..” Desah Mbak Sari.

Mbak Sari semakin tidak tahan. Dia akhirnya terjatuh dengan posisi terlentang. Mamaku lalu turun dari tempat tidur dan membuka lemari. Akupun tidak kuat dan merangkak untuk turun juga dari tempat tidur. Tetapi kuurungkan niatku. Kurasakan ada yang memegang kaki kananku dan menjilati pantatku. Mamaku sendiri telah menghampiriku sambil tangan kanannya ke belakang menyembunyikan sesuatu yang diambil dari dalam lemari. Langsung saja kuhisap payudara kiri Mamaku yang berdiri di tepi tempat tidur.

Mamaku melempar benda yang ternyata dildo itu ke Mbak Sari yang kemudian menangkapnya. Dildo karet itu berwarna merah hati dengan dua buah sisi. Panjangnya sekitar 30 cm. Dildo tersebut oleh Mbak Sari pelan-pelan dimasukkan ke vaginaku. Dikeluarkan lagi. Dimasukkan lagi. Demikian berulang-ulang. Aku ingin menengok ke belakang. Tetapi Mamaku memegang kepalaku dan membenamkannya ke belahan kedua payudara Mamaku yang besar dan masih kencang.

Mbak Sari lalu masuk diantara kedua kakiku yang mengangkang. Dia terlentang dibawahku. Vagina Mbak Sari tepat berada dimulutku dan langsung saja kujilat vagina Mbak Sari dengan lidahku. Dildo tersebut didorong keluar masuk vaginaku dengan mulutnya. Mamaku menjilati dildo yang keluar masuk vaginaku tersebut. Dildo tersebut penuh dengan cairan-cairan kenikmatanku.

“Ooohh..” Desahku.

Mamaku sesekali juga menjilati lubang pantatku sambil kedua tangannya membelai tubuhku dan juga meremas kedua payudaraku dari belakang. Kedua tanganku juga membelai kedua paha Mbak Sari yang ditumbuhi bulu-bulu halus. Lidahku juga menjilati kedua paha Mbak Sari bergantian. Sedangkan kedua puting payudaraku kegesekkan ke kelentit Mbak Sari. Kedua tangan Mbak Sari sesekali juga menepuk pantatku. Sesekali juga membelai kedua pahaku juga.

Aku tidak tahan dikocok dengan dildo itu. Tubuhku limbung dan akhirnya terlentang di samping Mbak Sari dengan dildo masih setengah didalam vaginaku. Mamaku lalu memasukkan ujung satu dildo itu ke vagina Mbak Sari. Kulihat Mbak Sari hanya diam. Kelihatannya Mbak Sari kelelahan. Tetapi ditumpangkannya kaki kanannya ke kaki kiriku. Sedangkan kutumpangkan kaki kananku ke kaki kiri Mbak Sari.

Mamaku lalu merangsangku dengan menjilati mulutku. Lidahku lalu keluar dan menjilati lidah Mamaku. Tangan kiriku memegang dildo itu. Mamaku juga merangsang Mbak Sari dengan memilin puting payudara kanan Mbak Sari dengan tangan kirinya.

Kami berdua mulai bereaksi. Aku dan Mbak Sari saling dorong-mendorong dildo itu. Sedangkan Mamaku merangkak mendekati Mbak Sari sambil payudara kanannya menggesek paha kiriku.

Tiba-tiba.

Tet.. Tet.. Tet..

Kami bertiga terkejut mendengar suara klakson mobil kupastikan itu suara klakson mobil Papaku yang memang khas. Mbak Sari menengok melalui jendela di dekatnya. Dari jendela itu dia bisa melihat halaman luar rumahku.

“Papa. Papa pulang.” Teriak Mbak Sari.

“Kalian beresin kamar ini. Biar Mama yang bukakan pintu pagar.” Kata Mamaku yang kemudian mengambil semua pakaiannya yang tergeletak dilantai termasuk pakaian dalamnya.

Sambil berjalan dia memakai semua pakaiannya itu. Sedangkan aku dan Mbak Sari merapikan tempat tidur. Beruntung Papaku membunyikan klakson mobil. Kalau tidak dan dia langsung masuk. Bisa berabe jadinya. Setelah rapi dan memakai pakaian rumah aku dan Mbak Sari lalu turun ke lantai bawah. Papaku dan Mamaku malah naik ke lantai atas.

Ternyata Papaku pulang hanya sebentar. Papaku pulang untuk meninggalkan mobil dan membawa pakaian ganti karena kantornya mengirimnya ke Singapura. Entah bohong atau tidak. Aku tidak begitu peduli. Mungkin saja dia punya wanita idaman lain. Kulihat jam dinding di ruang lantai atas itu. Jarum pendeknya menunjukkan angka dua dan jarum panjangnya tepat pada angka duabelas.

Rencananya Mamaku mau mengantar ke airport. Naik taksi ke kantornya dulu. Mengambil mobil yang tadi kelupaan dibawa karena begitu semangatnya diajak pulang Mbak Sari. Didalam kamar aku dan Mbak Sari menata pakaian Papaku. Sedangkan Papaku mandi di kamar mandi sebelah kamar tidur. Mamaku entah kemana. Aku lalu turun mengambil kantong plastik.

Kulihat Papaku dan Mamaku yang sama-sama telanjang saling berpelukan. Tubuh keduanya basah oleh air. Tangan Mamaku menutup pintu kamar mandi. Tapi tidak tertutup sepenuhnya. Aku masih bisa melihat bagaimana Mamaku mengocok penis Papaku yang besar dan panjang itu dengan tangan kanannya. Tangan kirinya berpegangan erat dengan tangan kanan Papaku. Sementara tangan kiri Papaku meremas-remas kedua payudara Mamaku bergantian.

Kurasakan ada yang melepas kaosku dan kemudian memelukku dari belakang. Aku mencoba menoleh ke belakang yang disambut jilatan lidah Mbak Sari ke lidahku. Tangan kanannya meremas-remas kedua payudaraku bergantian. Sedangkan tangan kirinya masuk ke celana kulotku yang tanpa celana dalam. Jari tengahnya mengocok vaginaku.

Tanpa sadar, kami berdua sudah telanjang dan bergabung dengan Papaku dan Mamaku didalam kamar mandi yang termasuk luas ini. Tubuh kami berdua juga sudah basah oleh air. Mamaku duduk dipangkuan Papaku. Pantatnya diturun naikkan seiring dengan keluar masuknya penis Papaku ke dalam vagina Mamaku. Aku dari samping kiri menjilati payudara kiri Mamaku. Sedangkan Mbak Sari dari samping kanan meremas-remas payudara kanan Mamaku.

“Aaahh..” Desah Mamaku.

Beberapa saat kemudian Mamaku merangkak. Aku terlentang di bawah Mamaku dan menjilati vagina Mamaku yang masih dikocok oleh penis Papaku dari belakang yang juga menjilati leher Mamaku dengan lidahnya. Mbak Sari mengangkangkan kedua kakiku dan menjilati vaginaku yang sudah mengeluarkan cairan-cairan kenikmatannya.

Mamaku merangkak ke depan dan saling berjilatan lidah dengan Mbak Sari. Penis Papaku disentuhkan ke mulutku. Aku membuka mulutku dan keluar masuklah penis Papaku ke dalam mulutku. Sedangkan Mbak Sari juga meremas-remas payudara kananku dengan tangan kanannya. Jari tengah tangan kirinya mengocok vaginaku. Kedua tanganku hanya bisa membelai kedua paha Mamaku.

Mamaku kemudian menelentangkan tubuhnya ke lantai kamar mandi. Papaku dari belakang kembali memasukkan penisnya ke dalam vagina Mamaku yang kemudian memiringkan tubuhnya. Aku duduk di belakang Papaku dan tangan kiriku membelai leher penis Papaku yang keluar masuk vagina Mamaku. Sedangkan Mbak Sari menjilati puting payudara kanan Mamaku dengan lidahnya. Mamaku hanya bisa mendongakkan kepala dan keluarlah jeritan kecil dari mulut Mamaku.

“Aaahh..”

Mbak Sari membungkam jeritan Mamaku dengan menyodorkan payudara kirinya untuk dihisap Mamaku. Papaku minta bagian untuk menghisap payudara kanan Mbak Sari. Sedangkan aku mengeluarkan penis Papaku dan kukocok dengan tangan kiriku. Jari tengah tangan kananku mengocok vagina Mamaku.

“Aku mau keluar nih.” Kata Papaku.

“Masukkan lagi San.” Pinta Mamaku.

Kumasukkan kembali penis Papaku ke dalam vagina Mamaku. Papaku juga membelai paha kanan Mamaku dengan tangan kanannya. Aku juga berbaring miring di belakang Papaku. Kugesekkan kedua payudaraku ke punggung Papaku. Tangan kananku maju ke depan dan meremas-remas payudara kanan Mamaku. Kepala Mbak Sari berkali-kali mendongak ke atas. Payudara kanan Mbak Sari masih dihisap oleh Papaku.

“Aaahh..” Desah Mbak Sari.

Papaku akhirnya mencapai orgasme di dalam vagina Mamaku. Aku dan Mbak Sari serentak mengangkat tubuh Mamaku. Kami bertiga bersandar pada dinding keramik kamar mandi. Aku di samping kanan Mamaku dan Mbak Sari di samping kiri Mamaku. Papaku masih terlentang di lantai kamar mandi. Penisnya sudah lemas. Mamaku menyentuh penis Papaku dengan kaki kirinya. Penis Papaku kembali tegang walaupun masih setengah.

Papaku kembali berdiri. Secepatnya aku jongkok di depannya dan kukulum penisnya dengan mulutku. Penis Papaku keluar masuk mulutku. Tangan kiriku juga membelai kedua buah pelirnya. Papaku mendongak ke atas menahan nikmat. Mbak Sari dari belakang memeluk Papaku dan menggesekkan kedua payudaranya ke punggung Papaku sambil kedua tangannya membelai dada Papaku yang ditumbuhi bulu-bulu lebat. Mamaku kulihat hanya duduk dan meremas-remas sendiri kedua payudaranya dengan kedua tangannya.

“Aaahh..” Desah Papaku.

Kutelentangkan tubuhku di lantai kamar mandi diantara kedua kaki Papaku yang mengangkang. Mbak Sari jongkok di belakang Papaku dan diraihnya penis Papaku ke belakang. Dijilatinya kepala penis Papaku sambil jari tengah tangan kirinya mengocok vaginaku.

Tetapi Papaku malah mengarahkan penisnya ke mulutku yang langsung saja mengulum penis Papaku sambil kukocok dengan tangan kiriku. Kedua tangannya meremas-remas kedua payudara Mamaku yang berdiri di depan Papaku. Sedangkan Mbak Sari menjilati cairan-cairan kenikmatan yang keluar dari dalam vaginaku dengan lidahnya.

Papaku lalu mengarahkan penisnya ke vagina Mamaku. Tetapi Mamaku malah menghindar. Papaku lalu terlentang di lantai kamar mandi. Mamaku lalu duduk diselangkangan Papaku. Otomatis penis Papaku masuk ke dalam vagina Mamaku yang kemudian menaikturunkan pantatnya. Aku berdiri di samping kiri Papaku. Kupegang tangan kiri Papaku dan kusentuhkan ke vaginaku. Sedangkan Mbak Sari yang berdiri di samping kanan Papaku dengan nafsunya menjilati lidahku yang keluar dan tangan kanannya meremas-remas payudara kiriku.

“Aaahh..” Desah Mamaku tidak karuan.

Papaku mengeluarkan penisnya dan dihisapnya vagina Mamaku yang berdiri mengangkangkan kedua kakinya. Aku dan Mbak Sari berebutan menjilati kepala penis Papaku dan mengocok penis Papaku. Papaku lalu berdiri dibimbing Mamaku. Dari belakang kedua tangan Mamaku mengocok penis Papaku. Aku dan Mbak Sari duduk berdampingan dengan mulut menerima air mani yang sedikit demi sedikit keluar dari penis Papaku.

Air mani Papaku tumpah di kedua payudaraku dan kedua payudara Mbak Sari. Mbak Sari menggesekkan payudara kirinya ke payudara kananku. Lidah kami berdua menjulur keluar menerima sisa-sisa air mani Papaku yang juga dijilati oleh Mamaku dari samping kanan. Kedua jari tengah tangan kanan kami saling mengocok vagina yang banjir oleh cairan-cairan kenikmatan. Jari tengah tangan kananku mengocok vagina Mbak Sari. Sedangkan jari tengah tangan kanan Mbak Sari mengocok vaginaku.

“Hhhmm..”

Aku tidak kuat untuk duduk. Kutelentangkan tubuhku sambil tetap menjilati kepala penis Papaku. Mbak Sari setengah memangku kepalaku sambil tetap juga menjilati kepala penis Papaku bergantian denganku dan juga tangan kirinya meremas-remas payudara kiriku. Sedangkan jari tengah tangan kanannya mengocok vaginaku. Mamaku asyik berjilatan lidah dengan Papaku yang kedua tangannya meremas-remas pantat Mamaku.

Akhirnya kami berempat saling memandikan. Tetapi persetubuhan gila ini belumlah selesai. Selesai mandi dan menghanduki tubuh, dengan tetap telanjang Mamaku menyeret Papaku untuk masuk ke kamar. Mamaku menutup pintu kamar dan mencoba menguncinya. Mamaku melarang aku dan Mbak Sari untuk masuk. Aku dan Mbak Sari nekad dan saling dorong pintu dengan Mamaku. Mamaku kalah. Kami berdua berhasil masuk.

Mamaku marah-marah. Tetapi entah mengapa aku dan Mbak Sari didorong oleh sesuatu untuk menghampiri Papaku yang tengah memakai celana panjang. Kami berdua memelorotkan celana panjang yang belum sempat dikancingkan itu termasuk celana dalamnya. Penis Papaku masih lemas. Aku dan Mbak Sari membelai kedua paha Papaku bergantian.

Mamaku tidak marah lagi bahkan ikut bergabung dengan kami. Kami bertiga membimbing Papaku untuk terlentang di atas tempat tidur. Aku duduk di samping kiri Papaku. Lalu kujilati paha kanan Papaku sambil tangan kiriku membelai leher penis Papaku yang mulai tegang. Mbak Sari yang duduk di samping kanan Papaku membelai dada Papaku. Sedangkan Mamaku mengangkangkan kedua kakinya tepat di atas kepala Papaku. Papaku langsung menjilati vagina Mamaku.

“Aaahh..” Desah Mamaku.

Penis Papaku sudah tegang dan kukulum kepala penisnya dengan mulutku sambil tangan kiriku mengocok leher penisnya. Kurasakan cairan-cairan kenikmatan yang mulai keluar dari dalam vaginaku dan dijilati oleh Mbak Sari. Mbak Sari juga meremas-remas kedua payudaraku bergantian dengan tangan kirinya. Sedangkan jari tengah tangan kanannya mengocok sendiri vaginanya.

“Aaahh..” Desah Papaku.

Jilatan lidah Mbak Sari yang semakin liar pada vaginaku membuat aku terhenti dalam mengulum penis Papaku. Aku hanya bisa meremas-remas kedua payudaraku bergantian dengan kedua tanganku. Sedangkan Mamaku menngulum penis Papaku dengan enaknya. Kujulurkan lidahku ke arah Papaku yang kemudian juga menangkap lidahku dengan lidahnya.

Mamaku menindihi tubuh Papaku dan memasukkan penis Papaku ke dalam vaginanya. Lidah Mamaku juga berebutan dengan lidah Papaku untuk menjilati lidahku. Kedua tangannya juga berebutan dengan kedua tangan Mbak Sari dan kedua tanganku sendiri untuk meremas-remas kedua payudaraku. Mbak Sari sendiri masih menjilati vaginaku dengan lidahnya. Sesekali tangan kanannya yang kecil mencoba untuk masuk ke dalam vaginaku. Tetapi kucegah dengan kaki kiriku yang menyentakkan tangan kanannya.

Mbak Sari pindah ke belakang dan menjilati leher penis Papaku yang masih keluar masuk vagina Mamaku. Tangan kanannya membelai kedua buah pelirnya. Sedangkan aku menjilati pantat Mamaku sambil tangan kananku membelai punggung Mamaku.

Mamaku akhirnya tumbang oleh Papaku. Mamaku terjatuh di samping kiri Papaku yang kemudian menyodorkan penisnya untuk dikulum Mamaku. Kulihat Mbak Sari di samping kanan Mamaku terlentang dengan kedua kaki mengangkang. Cairan-cairan kenikmatannya banyak keluar dari dalam vaginanya. Kujilati vagina Mbak Sari dengan lidahku. Sementara Mbak Sari juga saling berjilatan lidah dengan Papaku.

Jilatan lidahku naik ke atas. Kujilati pusar Mbak Sari sambil tangan kananku mengangkat punggung Mbak Sari dan kemudian memeluk pinggangnya. Lidahku semakin naik ke atas. Sebelum saling berjilatan lidah dengan Mbak Sari, lidahku menjilati belahan kedua payudara Mbak Sari. Jari tengah tangan kiriku mengocok vagina Mbak Sari yang mengeluarkan cairan-cairan kenikmatan.

Lidahku kembali turun ke bawah dan menjilati vagina Mbak Sari yang basah karena cairan-cairan kenikmatan. Kulihat Papaku dan Mamaku berdiri dan saling berjilatan lidah. Tangan kanan Mamaku mengocok penis Papaku dan jari tengah tangan kirinya mengocok vaginanya sendiri.. Sedangkan kedua tangan Papaku memeluk pinggang Mamaku.

Mamaku lalu jongkok di depan Papaku. Mulutnya langsung mengulum penis Papaku. Sedangkan aku sudah menindihi Mbak Sari dan menjilati vaginanya. Mbak Sari sendiri juga menjilati vaginaku. Kedua vagina kami berdua sama-sama banjir oleh cairan-cairan kenikmatan. Aku dan Mbak Sari berlomba untuk sama-sama mencapai orgasme.

Aku kalah dan jatuh terlentang di atas tempat tidur. Nafasku habis. Mbak Sari menang. Mbak Sari lalu menghampiri Mamaku yang sedang menjilati kepala penis Papaku. Mbak Sari membungkukkan tubuhnya untuk kemudian menjilati leher penis Papaku dan juga kedua buah pelirnya. Kedua tangannya juga meremas-remas sendiri kedua payudaranya.

Papaku membimbing Mamaku untuk berdiri dan dari belakang dimasukkannya penisnya ke lubang pantat Mamaku.. Sedangkan Mbak Sari dari belakang Papaku menggesekkan kedua payudaranya ke punggung Papaku. Kedua tangannya maju ke depan dan meremas-remas kedua payudara Mamaku. Jari tengah tangan kirinya masih mengocok vaginanya sendiri.

“Aaahh..” Desah Mamaku.

Mbak Sari lalu pindah ke depan sambil kedua tangannya membelai tubuh Papaku dan Mamaku. Digesekkannya kedua payudaranya ke kedua payudara Mamaku. Mbak Sari mengeluarkan lidahnya dan menjilati lidah Mamaku yang dari tadi terjulur keluar. Kelentit Mbak Sari digesekkan juga ke kelentit Mamaku. Kedua tangan Mamaku meremas-remas pantat Mbak Sari.

Beberapa saat kemudian Mamaku lemas. Mbak Sari jongkok dan mengeluarkan penis Papaku dari lubang pantat Mamaku. Mamaku lalu bergeser ke dekatku. Dia duduk menyandarkan punggungnya ke sandaran tempat tidur. Mbak Sari lalu dengan nafsunya mengocok penis Papaku. Mulutnya sudah terbuka dan lidahnya dijulurkan. Keluarlah air mani Papaku yang kemudian ditelan oleh Mbak Sari. Aku sendiri ingin bangkit dan bergabung kembali. Tetapi rupanya aku benar-benar kelelahan. Aku terjatuh kembali dan menindihi Mamaku yang langsung memelukku.

Mbak Sari masih menjilati sisa-sisa air mani Papaku ketika terdengar bunyi telepon. Kami berempat akhirnya sadar akan apa yang telah kami lakukan. Mamaku mengangkat telepon kemudian menyusul Papaku yang telah masuk kamar mandi. Sedangkan aku dan Mbak Sari masih termenung di atas tempat tidur.

Ternyata telepon dari kantor Papaku yang memberitahukan bahwa Papaku akan dijemput oleh mobil kantor. Tetapi Mamaku tetap ikut pergi juga untuk mengambil mobilnya. Kami berdua tinggal dirumah dan menonton televisi dengan berdiam diri. Jam dinding di ruang keluarga berdentang sebanyak empat kali.

“Mbak. Cerita dong Mbak.” Kataku memecahkan keheningan sore.

“Cerita apa?”

“Pengalaman Mbak dengan teman Mbak yang lesbi itu.”

“Nggak ah. Nanti kamu terangsang.”

“Nggak kok.”

“Kalau iya. Gimana coba?”

“Tampar saja aku.”

“Benar. Ditampar.”

“Benar. Dilengan saja. Sekerasnya sampai aku sadar.”

“OK deh.”

*****

Suatu sore satu setengah tahun yang lalu. Mbak Sari mengerjakan tugas kuliah dengan temannya yang bernama Ana. Lalu mereka berdua mengobrol tentang berbagai hal. Sampai,

“Kamu pernah bersetubuh nggak Sar?” Tanya Ana.

“Kamu sendiri?” Mbak Sari malah balik bertanya.

“Belum.”

“Kamu pingin nyoba?”

“He eh.”

“Nyoba sama aku yuk.”

“Boleh. Siapa yang jadi cowoknya?” Kata Ana sambil membuka kaosnya.

Mbak Sari kaget melihat reaksi Ana. Padahal dia hanya bercanda. Perkiraannya Ana akan menolak ajakannya.

“Nggak kok. Aku cuma bercanda.” Kata Mbak Sari sambil menyodorkan kaos Ana yang sudah dilepas.

“Kamu curang. Aku sudah setengah telanjang nih.” Kata Ana sambil menubruk Mbak Sari.

Akhirnya tanpa sadar Mbak Sari dan Ana saling melepaskan pakaian. Keduanya duduk menyamping di tepi tempat tidur. Mbak Sari dari belakang membelai bahu Ana. Ana menolehkan kepalanya ke belakang. Dilihatnya Mbak Sari yang matanya setengah terpejam sedang menjulurkan lidahnya. Ana juga menjulurkan lidahnya menangkap lidah Mbak Sari. Mbak Sari juga meremas-remas kedua payudara Ana dari belakang dengan kedua tangannya.

Ana lalu mendorong tubuh Mbak Sari sehingga Mbak Sari jatuh terlentang. Ana ganti meremas-remas kedua payudara Mbak Sari dengan kedua tangannya. Payudara kirinya digesekkan ke belahan kedua payudara Mbak Sari. Sedangkan payudara kanannya diremas-remas oleh Mbak Sari dengan tangan kirinya.

Beberapa saat kemudian Ana menyodorkan payudara kanannya ke mulut Mbak Sari yang langsung menghisapnya. Tangan kiri Ana meremas-remas payudara kanan Mbak Sari. Sedangkan payudara kiri Mbak Sari diremas-remasnya sendiri dengan tangan kirinya. Tangan kanan Mbak Sari membelai vaginanya sendiri yang mulai basah oleh cairan-cairan kenikmatan.

Ana kemudian menindihi Mbak Sari dan tangan kanannya meremas payudara kanan Mbak Sari sambil lidahnya menjilati puting payudaranya. Kaki kiri Mbak Sari menindihi tubuh Ana yang kemudian menurunkan jilatan lidahnya ke vagina Mbak Sari. Mbak Sari hanya bisa meremas-remas sendiri kedua payudaranya dengan kedua tangannya.

“Aaahh..” Desah Mbak Sari.

Ana kembali naik ke atas tubuh Mbak Sari. Dijilatinya leher Mbak Sari dengan lidahnya. Lidah Ana segera menangkap lidah Mbak Sari yang menjulur keluar. Kedua puting payudaranya bergesekan dengan kedua puting payudara Mbak Sari. Kedua tangan Mbak Sari membelai pinggang Ana. Kedua kaki Mbak Sari juga diangkat ke atas dan memeluk tubuh Ana.

Mbak Sari lalu membalikkan tubuh Ana sehingga kini Ana terlentang di atas tubuh Mbak Sari dengan kepala menindihi payudara kanan Mbak Sari tepat pada pipinya. Kedua tangan Mbak Sari meremas-remas kedua payudara Ana yang jari tengah tangan kanannya mengocok sendiri vaginanya yang basah oleh cairan-cairan kenikmatan. Sedangkan tangan kirinya membelai paha kiri Mbak Sari.

“Aaahh..” Desah Ana.

Mbak Sari menurunkan tubuh Ana. Tangan kanan Ana menangkap payudara kiri Mbak Sari dan langsung saja dijilatinya puting payudara kiri Mbak Sari dengan lidahnya. Mbak Sari menggeser tubuhnya ke samping lagi. Tangan kanan Ana ganti menangkap payudara kanan Mbak Sari dan meremas-remasnya. Sedangkan Mbak Sari dari belakang tidak mau kalah. Tangan kirinya memilin puting payudara kiri Ana dan sekaligus tangan kanannya membelai vagina Ana. Hal ini membuat Ana mendesah tak karuan.

“Aaahh..”

Tangan kanan Mbak Sari lalu naik ke atas dan meremas-remas payudara kanan Ana yang telah menjilati juga puting payudara kanan Mbak Sari. Ana lalu membalikkan tubuhnya dan setengah berdiri dengan kedua kaki ditekuk ke belakang. Kedua puting payudaranya digesekkan ke kedua puting payudara Mbak Sari yang juga setengah berdiri dengan kedua kaki ditekuk ke belakang. Kedua tangan mereka berdua saling berpegangan pada pinggang.

Mbak Sari lalu merangkak mau menjauhi Ana. Tetapi kedua kakinya ditangkap oleh Ana. Kedua payudara Ana digesekkan ke pantat Mbak Sari yang membuat Mbak Sari jatuh telungkup. Ana langsung membalikkan tubuh Mbak Sari dan mau menindihi Mbak Sari. Mbak Sari kemudian menumpangkan kaki kanannya ke tubuh Ana. Ana hanya bisa berbaring miring di samping Mbak Sari.

Payudara kanan Mbak Sari bergesekan dengan payudara kiri Ana. Keduanya saling menjulurkan lidah. Tangan kanan Mbak Sari membelai bagian belakang leher Ana. Sedangkan jari tengah tangan kirinya mengocok sendiri vaginanya. Jari tengah tangan kanan Ana juga mengocok vaginanya. Tangan kirinya membelai paha kanan Mbak Sari yang menindihi pinggangnya.

Ana lalu duduk di atas mulut Mbak Sari. Vaginanya yang basah oleh cairan-cairan kenikmatan dijilati Mbak Sari dengan lidahnya. Jari tengah tangan kanan Ana mengocok vagina Mbak Sari. Tubuhnya semakin menindihi tubuh Mbak Sari. Kedua puting payudaranya digesekkan ke kelentit Mbak Sari bergantian sampai akhirnya Ana juga menjilati vagina Mbak Sari dengan lidahnya.

Ana kemudian membalikkan tubuhnya dan turun dari tubuh Mbak Sari. Disilangkannya kedua kakinya dengan kedua kaki Mbak Sari. Kelentit Ana dan kelentit Mbak Sari saling menempel. Ana dan Mbak Sari sama-sama saling mendorong pantatnya supaya kelentit mereka berdua bisa bergesekan. Kedua tangan mereka berdua juga meremas-remas sendiri kedua payudaranya.

“Aaahh..” Ana dan Mbak Sari saling mendesah tidak karuan.

Selama dua minggu sejak peristiwa itu keduanya saling menghindar dan berdiam diri ketika ketemu di kampus. Keduanya melakukan persetubuhan kembali ketika tanpa sengaja sama-sama masuk ke toilet. Ketika Ana keluar dari toilet, Mbak Sari yang tergesa-gesa menabraknya. Keduanya jatuh. Mbak Sari menindihi Ana. Tanpa sadar mereka berdua berciuman. Ana dan Mbak Sari tenyata sama-sama ketagihan tetapi juga berusaha untuk tidak terjerumus ke dunia lesbi sehingga saling menghindar ketika bertemu. Ternyata Ana dan Mbak Sari tidak bisa menolak lagi untuk melakukan persetubuhan.

*****

Aku mendengarkan cerita Mbak Sari dengan menahan nafsu dan menahan nafas. Justru Mbak Sari yang salah tingkah dan tidak kuat menahan nafsunya. Dia berlari ke lantai atas dan masuk ke kamarnya. Aku mengikutinya dan berhenti di pintu kamarnya. Dia mengambil sesuatu dari dalam lemarinya. Beberapa buah dildo. Sebuah dildo merah hati dengan dua kepala yang tadi siang telah dipakai. Sebuah dildo coklat dengan tali karet yang besarnya hampir sama dengan punya Papaku. Sebuah dildo hitam dengan vibrator sepanjang 20 cm. Dan sebuah dildo putih sepanjang 20 cm.

Mbak Sari melepas semua pakaiannya. Kelihatannya Mbak Sari tidak tahu kalau aku mengikutinya. Diambilnya dildo yang terakhir. Mbak Sari lalu terlentang di atas tempat tidur dan dikangkangkannya kedua kakinya. Pelan-pelan dildo itu masuk ke vaginanya. Mengocok vaginanya. Aku dibuatnya terangsang. Kulepas juga semua pakaianku.

“Jangan San.” Teriak Mbak Sari mencegahku.

Tapi aku nekad. Aku berbaring miring di samping kiri Mbak Sari. Tangan kiriku memegang dildo yang tadi dipegang Mbak Sari. Sekarang aku yang mengocok vagina Mbak Sari. Sedangkan tangan kanan Mbak Sari mengangkat ke atas kaki kanannya. Tangan kirinya menumpangkan kaki kirinya ke pinggangku. Kuambil dildo merah hati dengan tangan kananku.

Kumasukkan dildo merah hati ke dalam vaginaku. Sedangkan ujung satunya kumasukkan ke vagina Mbak Sari menggantikan dildo putih yang kini menari-nari di belahan kedua payudaraku. Kudorong dildo merah hati keluar masuk vaginaku dan juga vagina Mbak Sari. Kami berdua sama-sama menahan desahan dengan menjulurkan lidah.

Mbak Sari rupanya tidak respon dengan perbuatanku sehingga kukeluarkan dildo merah hati tersebut dari dalam vaginaku. Aku lalu meletakkan dildo putih dan mengambil dildo hitam. Kemudian aku duduk di samping Mbak Sari yang mengocok sendiri vaginanya dengan dildo merah hati. Dildo hitam tersebut kugesekkan dibelahan kedua payudara Mbak Sari dengan tangan kananku sementara tangan kiriku mengeluarkan dildo merah hati dari dalam vagina Mbak Sari serta meletakkannya ke meja kecil samping tempat tidur.

Dildo hitam tersebut kuturunkan ke bawah dan meliuk-liuk di sekitar vagina Mbak Sari yang sudah basah oleh cairan-cairan kenikmatan. Mbak Sari meremas-remas payudara kanannya dengan tangan kanannya. Mbak Sari lalu merebut dildo hitam itu dengan tangan kirinya dan kemudian dikulumkan ke mulutnya sendiri. Seolah-olah dildo hitam itu adalah penis seorang laki-laki.

Kujilati vagina Mbak Sari dengan lidahku sambil kuambil kurebut kembali dildo hitam dari tangan Mbak Sari. Kumasukkan dildo hitam ke dalam vagina Mbak Sari sambil tetap kujilati vaginanya dengan lidahku. Tangan kanan Mbak Sari meremas-remas payudara kanannya. Tangan kirinya mengambil dildo putih dan dikulumkan ke mulutnya.

Tiba-tiba Mbak Sari mendorong aku sampai jatuh terlentang. Mbak Sari berusaha membalikkan tubuhku. Dengan sekuat tenaga aku melawan. Kudorong tubuhnya juga sampai Mbak Sari jatuh terlentang juga dan langsung kutindihi supaya Mbak Sari tidak mendorongku lagi. Mbak Sari berusaha membalikkan keadaan. Tapi aku tidak mau kalah. Kami berdua berpelukan dan bergulingan di atas tempat tidur.

Kami berdua akhirnya kelelahan. Setelah mengambil nafas aku menungging mengambil dildo putih yang tadi terjatuh ke lantai. Rupanya Mbak Sari lebih cepat. Mbak Sari mengambil dildo hitam dan dikocoknya ke vaginaku. Tubuhku tidak bisa bergerak. Kedua tanganku hanya bisa meremas-remas sprei tempat tidur walaupun aku berhasil mengambil dildo putih.

“Aaahh..” Desahku.

Mbak Sari juga mengambil dildo putih dari tanganku dan berusaha memasukkannya ke pantatku.

“Jangan Mbak. Jangan pantat. Sakiit..” Jeritku.

Mbak Sari akhirnya berhenti. Berhenti. Aku menarik nafas panjang. Ternyata tidak. Mbak Sari mengambil dildo coklat. Tali karetnya diikatkan ke pinggangnya. Mbak Sari jadi mirip seperti seorang laki-laki. Hanya saja Mbak Sari memasang dildo tersebut agak ke atas sehingga dia mirip laki-laki dengan penis dan vagina. Dihampirinya aku yang telah duduk di atas tempat tidur. Dildo coklat disodorkan ke mulutku. Aku mengulumnya.

Tangan kanan Mbak Sari meremas-remas payudaranya dan berusaha dijilatinya sendiri putingnya dengan lidahnya. Sedangkan tangan kirinya mengambil dildo putih dan dikocokkan ke vaginanya sendiri sambil memasukkan dildo coklat ke dalam vaginaku. Tidak lupa dia mendorong tubuhku untuk terlentang. Sedangkan dia merangkak diatasku.

“Aaahh..” Desahku.

Rupanya Mbak Sari belum puas dengan hanya dua buah dildo. Mbak Sari mengambil dildo hitam dan dengan perlahan dimasukkan ke lubang pantatnya sendiri. Dikeluarkan lagi. Dimasukkan lagi. Akhirnya dikocokkan ke lubang pantatnya. Dia mendesah tidak karuan. Aku yang juga mendesah tidak karuan membungkam mulutnya dengan jilatan lidahku yang segera dijilati oleh lidah Mbak Sari.

Beberapa saat kemudian Mbak Sari mengeluarkan dildo putih dari dalam vaginanya dan dildo hitam dari dalam lubang pantatnya. Diletakkannya kedua dildo tersebut disampingnya. Mbak Sari menindihi tubuhku dan menaikturunkan pantatnya. Dildo coklat yang dipakai Mbak Sari mengocok vaginaku yang semakin basah oleh cairan-cairan kenikmatan. Kedua payudaranya bergesekan dengan kedua payudaraku. Kuangkat kedua kakiku. Kami berdua masih berjilatan lidah.

Mbak Sari kembali duduk sambil mengangkat kedua kakiku dan ditumpangkan ke pundaknya. Mbak Sari masih mengocok vaginaku dengan dildo coklat. Kuremas-remas sendiri kedua payudaraku dengan kedua tanganku. Sesekali kepalaku mendongak ke atas. Sesekali juga kedua tanganku membelai vaginaku sendiri dan juga membelai kedua betis Mbak Sari yang menjepit pinggangku.

“Aaahh..” Desahku.

Akhirnya Mbak Sari mengeluarkan dildo coklatnya. Mbak Sari duduk dan membelai dildo coklat yang basah oleh cairan-cairan kenikmatanku. Aku merangkak mendekati Mbak Sari. Kujilati dildo coklat dengan sambil tangan kiriku dari belakang mengocok vaginaku dengan dildo putih. Mbak Sari juga mengocok vaginanya dengan dildo hitam dan sesekali dikulumkan ke mulutnya sendiri.

Kulepaskan ikatan tali karet dildo coklat dari pinggang Mbak Sari. Kujilati cairan-cairan kenikmatan yang keluar dari dalam vagina Mbak Sari dengan lidahku. Tangan kanan Mbak Sari menekan kepalaku dan tangan kirinya meremas-remas payudara kirinya. Aku membantunya dengan meremas-remas payudara kanannya dengan tangan kiriku.

“Aaahh..” Desah Mbak Sari.

Cairan-cairan kenikmatan dari dalam vaginaku juga banyak keluar sehingga tubuhku naik ke atas tubuh Mbak Sari dengan kedua tangan berpegangan pada dinding kamar. Vaginaku tepat dijilati Mbak Sari dengan lidahnya. Mbak Sari mengocok vaginanya sendiri dengan jari tengah tangan kanannya. Sementara tangan kiri Mbak Sari bergantian meremas-remas kedua payudaraku yang bergantungan dan bergoyang diatasnya.

Tubuhku turun dan menduduki selangkangan Mbak Sari. Mbak Sari juga duduk. Kedua kaki kami saling bersilangan. Kedua tangan kami saling membelai kedua payudara. Kemudian dilanjutkan saling meremas-remas kedua payudara. Entah siapa yang mulai. Aku dan Mbak Sari telah saling menggesekkan kedua payudara. Kelentit kami berdua juga saling bergesekan. Semakin lama semakin menggairahkan. Aku dan Mbak Sari saling mendesah tidak karuan.

“Aaahh..”

Kelentitku dan kelentit Mbak Sari bergesekan terus dan mengeluarkan cairan-cairan kenikmatan sampai akhirnya aku tidak sadar apa yang telah terjadi. Sekelilingku gelap. Aku pingsan.

Aku bangun dari pingsanku. Mbak Sari tidak berada di kamarnya yang telah gelap. Hanya sedikit cahaya lampu dari luar kamar. Dari sedikit cahaya itu kulihat jam dinding di kamar Mbak Sari. Jarum panjangnya menunjuk angka sebelas dan jarum pendeknya menunjuk angka delapan.

Aku berdiri dan keluar dari kamar Mbak Sari dengan masih telanjang. Vaginaku terasa sakit. Dildo merah hati berada di dalam vaginaku dan menggantung keluar. Entah apa yang dilakukan Mbak Sari ketika aku pingsan. Kukeluarkan dildo merah hati itu. Ingin kubalas perlakuan Mbak Sari terhadapku waktu aku pingsan tadi. Kudengar suara air dari kamar mandi bawah. Aku turun dan kubawa juga dildo merah itu.

Aku masuk ke kamar mandi berdinding dan berlantai keramik yang ada tubnya itu. Tub yang bisa muat untuk empat orang itu setengah terisi air. Kulihat Mbak Sari berdiri dalam tub dan sedang menyabuni tubuhnya yang sudah penuh dengan sabun. Mbak Sari menyelupkan kedua tangannya ke dalam air dan disiramkan ke tubuhku. Aku masuk ke dalam tub. Rasa balas dendamku hilang. Yang ada perasaan gairah yang mengebu-gebu. Kulepaskan dildo merah hati dan kurebut sabun dari tangan Mbak Sari.

Lalu kedua tanganku menyabuni kedua payudara Mbak Sari. Ketika itu aku hampir terpeleset dan berpegangan pada pinggang Mbak Sari. Mbak Sari lalu membalikkan tubuhku. Dari belakang Mbak Sari merebut kembali sabun dari tanganku dan disabuninya kedua payudaraku. Disabuninya juga seluruh tubuhku dari belakang. Diputar-putarnya kedua telapak tangannya ke kedua payudaraku.

“Aaahh..” Desahku.

Kupegang tangan kanannya dan kuremas-remas ke payudara kananku. Sedangkan tangan kiriku memegang tangan kiri Mbak Sari yang memegang sabun. Tangan kiri kami berdua saling meremas dan membuat sabun itu terjatuh ke dalam air. Kubimbing tangan kiri Mbak Sari untuk membelai vaginaku.

Mbak Sari malah mengocok vaginaku dengan jari tengah tangan kirinya sementara tangan kanannya masih meremas-remas payudara kananku dan lidahnya menjilati leherku. Tangan kiriku bergerak ke belakang dan meremas-remas pantat Mbak Sari.

Tidak lama aku dalam meremas-remas pantat Mbak Sari. Sampai Mbak Sari menempelkan tubuhnya ke punggungku dan agak mendorongnya ke depan. Selangkangannya menggesek pantatku. Leherku masih dijilatinya dengan lidahnya. Kudongakkan kepalaku ke belakang. Kocokan jari tengah tangan kirinya semakin liar. Kuremas-remas sendiri payudara kiriku dengan tangan kiriku sendiri.

“Aaahh..” Desahku.

Aku tidak tahan dengan perlakuan Mbak Sari. Aku melepaskan diri dari pelukannya. Tetapi Mbak Sari memegangi kedua kakiku. Dia duduk di belakangku dan kedua tangannya membelai kedua pahaku. Dijilatinya juga kedua pahaku dengan lidahnya. Aku agak maju ke depan. Kedua tanganku berpegangan pada dinding kamar mandi. Mbak Sari masih membelai kedua pahaku bahkan lidahnya menjilati pantatku. Kugesekkan kedua payudaraku pada dinding kamar mandi.

“Aaahh..” Desahku lagi.

Kubalikkan tubuhku dan duduk di tepi tub. Kukangkangkan kedua kakiku dengan harapan vaginaku yang sudah mengeluarkan cairan-cairan kenikmatan dijilati Mbak Sari dengan lidahnya. Ternyata tidak. Mbak Sari memegang kaki kiriku dan dijilatinya jari-jari kakiku dengan lidahnya sambil kedua tangannya membelai kedua betisku.

Lidahnya semakin naik ke atas dan akhirnya menjilati vaginaku. Tangan kanannya meremas-remas kedua payudaraku bergantian. Sedangkan tangan kirinya meremas-remas kedua payudaranya sendiri bergantian. Aku sendiri ingin meremas-remas kedua payudara Mbak Sari. Tetapi kedua tanganku kupakai buat bertumpu pada tepi tub.

“Aaahh..” Desahku.

Lidah Mbak Sari kembali menelusuri paha kananku. Ke bawah. Kebetis. Dan jari-jari kaki kananku dijilatinya dengan lidahnya. Kugeser tubuhku agar bisa bersandar pada dinding kamar mandi. Kedua tanganku bisa meremas-remas sendiri kedua payudaraku. Jempol kaki kanan Mbak Sari menggesek kelentitku. Sedangkan jempol kaki kirinya menari-nari di belahan kedua payudaraku.

“Aaahh..” Aku kembali mendesah.

Beberapa saat kemudian aku berdiri dan kukangkangkan kedua kakiku di depan Mbak Sari yang langsung menjilati cairan-cairan kenikmatan yang membasahi vaginaku dengan lidahnya. Kedua tangan Mbak Sari juga membelai kedua pahaku dan betisku. Kedua tanganku hanya bisa membelai dinding kamar mandi. Sesekali kugesekkan kedua payudaraku ke dinding kamar mandi.

“Aaahh..” Desahku.

Kuturunkan tubuhku dan telungkup di dalam air. Mbak Sari duduk di pojokan tub. Kedua kakinya dikangkangkan. Aku merangkak dan menjilati betis dan paha kanan Mbak Sari. Sedangkan tangan kanan Mbak Sari meremas-remas payudara kanannya sendiri dan tangan kirinya menyabuni punggungku.

“Aaahh..” Desah Mbak Sari.

Lalu kubalikkan tubuhku dan duduk di dalam air. Kujilati vagina Mbak Sari yang mengeluarkan cairan-cairan kenikmatan dengan lidahku. Tangan kananku membelai betis kiri Mbak Sari dan tangan kiriku membelai vaginaku sendiri. Sedangkan tangan kanan Mbak Sari menyabuni kedua payudaranya bergantian dan tangan kirinya membelai paha kirinya sendiri.

“Aaahh..” Mbak Sari kembali mendesah.

Aku agak kaget ketika jempol kaki kiri Mbak Sari digesekkan ke kelentitku. Aku jadi semakin bersemangat dalam menjilati vagina Mbak Sari. Kedua tangan Mbak Sari membelai tubuhnya sendiri dan sesekali diremas-remasnya kedua payudaranya. Aku mengambil sabun dari tangan Mbak Sari dan kusabuni sendiri kedua payudaraku sampai berbusa.

“Aaahh..” Desah Mbak Sari lagi.

Kemudian aku berhenti dalam menjilati vagina Mbak Sari dengan lidahku. Aku setengah berdiri dengan kedua kaki ke belakang. Kupeluk pinggang Mbak Sari yang kemudian juga setengah berdiri. Kutempelkan kedua payudara ke kedua payudara Mbak Sari. Kedua payudara kami yang penuh busa saling gesek. Kami bersama-sama mendesah.

“Aaahh..”

Kami berdua saling berjilatan lidah. Persetubuhan ini menjadi semakin panas. Jari tengah tangan kananku mengocok vagina Mbak Sari. Sedangkan vaginaku sendiri juga dikocok oleh Mbak Sari dengan jari tengah tangan kanannya. Sementara tangan kiri kami berdua saling meremas-remas kedua payudara yang masih tetap bergesekan.

Mbak Sari lalu mengangkat kedua kakinya dan berpijak pada tepi tub. Sedangkan kedua tangannya berpegangan pada tepi tub pada sisi yang lain. Kedua kakinya yang mengangkang membuatku mudah dalam menjilati vagina Mbak Sari yang banjir oleh cairan-cairan kenikmatan. Kedua tanganku juga meremas-remas pantatnya. Sesekali kuremas-remas kedua payudaranya yang menggantung diatasku.

“Aaahh..” Desah Mbak Sari.

Beberapa menit kemudian Mbak Sari turun ke bawah. Sekarang giliranku yang naik ke atas. Tapi aku hanya duduk. Aku tidak kuat untuk bertumpu dengan kedua kaki dan tangan. Mbak Sari tidak mau tahu. Langsung saja dijilatinya vaginaku dengan lidahnya. Kedua tangannya membelai tubuhku dari bawah ke atas terutama kedua payudaraku. Sesekali juga jari tengah tangan kanannya mengocok vaginaku.

“Aaahh..” Kali ini aku yang mendesah.

“Sar. San. Dimana kalian?”

Teriak Mamaku dari luar kamar mandi. Suaranya menjauh. Langkah sepatunya naik ke lantai atas. Hanya beberapa langkah lalu turun lagi. Kami berdua tetap asyik saja di dalam kamar mandi. Aku dan Mbak Sari duduk di dalam tub dan saling mencipratkan air yang sudah bercampur dengan sabun. Mbak Sari memegang selang shower dan disemprotkan ke arahku.

“Waah. Kalian ninggalin Mama ya.” Kata Mamaku yang rupanya telah berada di depan pintu kamar mandi.

Mamaku tengah melepas kancing bajunya. Mbak Sari menyemprotkan air ke arah Mamaku. Mamaku berusaha menghindar sambil tetap melepaskan semua pakaiannya. Mamaku lalu masuk ke dalam tub dan merebut selang dari tangan Mbak Sari. Disemprotnya payudara kanan Mbak Sari. Sedangkan tangan kiriku meremas-remas payudara kiri Mbak Sari sambil menjilati lehernya.

“Aaahh..” Desah Mbak Sari.

Kedua tangan Mbak Sari meremas-remas sendiri kedua payudaranya. Kujilati puting payudara kanan Mbak Sari dengan lidahku sambil tangan kananku membimbingnya untuk terlentang. Mamaku mematikan air selang dan meletakkan ketempatnya kembali. Lidahnya lalu menjilati leher Mbak Sari yang kemudian mengeluarkan lidahnya. Mamaku dan Mbak Sari saling berjilatan lidah.

Kemudian Mamaku menjilati puting payudara kiri Mbak Sari. Lidahnya bertemu dengan lidahku. Aku dan Mamaku saling berjilatan lidah. Sedangkan Mbak Sari berdiri dan akan meninggalkan tub. Kedua tanganku menahannya. Kupeluk tubuh Mbak Sari dari belakang sambil kedua tanganku membelai kedua pahanya. Kugesekkan kedua payudaraku ke pantat Mbak Sari. Sedangkan Mamaku dari belakangku menjilati punggungku dengan lidahnya.

Mbak Sari tidak kuat untuk berdiri. Dia lalu duduk di pojokan tub dan mengangkangkan kedua kakinya. Aku duduk di depan Mbak Sari dan kujilati cairan-cairan kenikmatan yang keluar dari vaginanya dengan lidahku. Sementara Mamaku masih menjilati punggungku sambil tangan kanannya meremas-remas payudara kananku dan tangan kirinya meremas-remas payudara kanan Mbak Sari.

“Aaahh..” Desah Mbak Sari.

Tubuh Mbak Sari merosot ke bawah. Aku berdiri dan kukangkangkan kedua kakiku. Mbak Sari langsung menjilati vaginaku dengan lidahnya. Sementara Mamaku keasyikan menjilati punggungku. Jari tengah tangan kanannya mengocok vaginaku. Sedangkan tangan kirinya meremas-remas payudara kiriku.

“Aaahh..” Desahku.

Mamaku lalu menggesekkan kedua payudaranya ke pantatku. Aku masih berdiri dengan berpegangan pada dinding kamar mandi. Mbak Sari menghentikan menjilati vaginaku dengan lidahnya. Mbak Sari lalu berdiri di belakang Mamaku dan menggesekkan kedua payudaranya ke punggung Mamaku. Kami bertiga saling berlomba dalam mendesah.

“Aaahh..”

Beberapa saat kemudian tubuh Mbak Sari meluncur turun ke dalam air. Mamaku lalu duduk dibawahku dan bersandar di tepi tub menghadap ke arah Mbak Sari. Dikangkangkannya kedua kakiku dan dijilatinya cairan-cairan kenikmatan yang semakin banyak keluar dari dalam vaginaku dengan lidahnya. Mbak Sari lalu duduk di pangkuan Mamaku. Kedua kakinya ditekuk dan menjepit pinggang Mamaku. Kedua payudaranya bergesekan dengan kedua payudara Mamaku.

Kali ini tubuhku meluncur turun ke dalam air. Mamaku dan Mbak Sari lalu berdiri dan saling membelai kedua payudara. Aku juga ikut berdiri. Mamaku menggeser tubuhnya agak menyamping dan tangan kanannya membelai pipiku. Sementara tangan kirinya membelai punggung Mbak Sari. Tangan kiri Mbak Sari juga membelai punggung Mamaku. Sedangkan tangan kanannya membelai payudara kanan Mamaku. Payudara kiri Mamaku sendiri menempel pada payudara kanan Mbak Sari.

“Hhhmm..” Desah Mamaku dan Mbak Sari.

Mamaku lalu menempelkan payudara kanannya ke payudara kiri Mbak Sari. Kedua payudara mereka berdua saling menggesek seiring dengan kedua lidah mereka yang saling berjilatan. Aku masih berdiri di belakang Mamaku dan menjilati telinga kanannya. Kedua payudaraku menggesek punggung Mamaku. Mamaku menolehkan kepalanya sehingga lidahnya menjilat lidahku. Sedangkan lidah Mbak Sari menjilati telingan kiri Mamaku.

Tanpa dikomando aku dan Mbak Sari bersamaan menurunkan jilatan lidah ke kedua payudara Mamaku. Aku menjilati puting payudara kanan Mamaku dan Mbak Sari menjilati puting payudara kiri Mamaku. Kami bertiga sama-sama juga pindah dan menurunkan pantat untuk duduk di lantai kamar mandi.

Mbak Sari masih menjilati puting payudara kiri Mamaku. Jari tengah tangan kirinya mengocok vagina Mamaku yang basah oleh cairan-cairan kenikmatan. Sedangkan aku kembali berjilatan lidah dengan Mamaku. Tangan kiriku merangkul leher Mamaku yang jatuh terlentang ke belakang. Payudara kiriku menempel ke payudara kanan Mamaku. Kedua tangan Mamaku juga aktif dalam membelai tubuhku dan juga tubuh Mbak Sari.

Jilatan lidah Mbak Sari turun ke bawah dan menjilati vagina Mamaku yang masih juga dikocoknya dengan jari tengah tangan kirinya. Sedangkan aku juga menurunkan jilatan lidahku ke puting payudara kanan Mamaku sambil tangan kananku meremas-remasnya. Sedangkan tangan kiriku mengambil dildo merah hati dan kugesekkan ke kedua payudaraku.

“Aaahh..” Desah Mamaku.

Kubungkam desahan Mamaku dengan mendudukinya. Vaginaku yang banyak mengeluarkan cairan-cairan kenikmatan dijilatinya dengan lidahnya. Sedangkan tangan kananku meremas-remas payudara kiriku. Kukulumkan dildo di tangan kiriku untuk membungkam jeritan-jeritan kenikmatan yang keluar dari mulutku. Mbak Sari masih menjilati vagina Mamaku dengan lidahnya sambil kedua tangannya meremas-remas kedua payudara Mamaku.

Aku turun dari kepala Mamaku dan duduk bersandar di dinding kamar mandi. Kumasukkan salah satu ujung dildo merah hati ke vaginaku. Mbak Sari menghampiriku dan duduk di depanku. Mbak Sari lalu memasukkan ujung dildo merah hati yang satunya ke vaginanya. Mamaku juga ikut duduk dan membenarkan posisi dildo merah hati yang masuk ke vaginaku dan vagina Mbak Sari.

Aku dan Mbak Sari tanpa dikomando saling dorong mendorong dildo merah hati tersebut. Kadang dildo merah hati itu masuk agak dalam ke dalam vaginaku. Kadang masuk agak dalam ke dalam vagina Mbak Sari. Mamaku hanya melihat aksi kami berdua dengan meremas-remas kedua payudaranya sendiri. Aku dan Mbak Sari juga meremas-remas sendiri kedua payudara.

“Aaahh..” Desah kami bertiga

Beberapa menit kemudian Mbak Sari mengeluarkan dildo merah hati dari dalam vaginanya. Cairan-cairan kenikmatan banyak keluar dari dalam vaginanya. Dikeluarkannya juga dildo merah hati dari dalam vaginaku yang juga mengeluarkan banyak cairan-cairan kenikmatan. Mbak Sari lalu menyilangkan kedua kakinya dengan kedua kakiku. Kelentit kami berdua saling menempel. Kuikuti goyangan tubuh Mbak Sari sehingga kedua kelentit kami saling bergesekan. Sedangkan Mamaku mengambil dildo merah hati. Setelah dikulumnya beberapa saat lalu dikocokkan ke dalam vaginanya. Kami bertiga secara serentak menjerit panjang.

“Aaahh.. Aaahh.. Aaahh..”.

Mamiku Sayang

Posted: 14 Juli 2011 in Cerita Mama

Saya kenalkan nama saya Bojach, atau sering dipanggil Jach. Saya asli Indonesia dari daerah Sumatera atau sering orang bilang orang melayu asli, kulit putih besih tinggi badan 178 cm. Itulah sedikit mengenai gambaran diri saya. Okey, saya langsung saja pada ceritanya.

Kejadian ini sudah mulai dari umur saya 16 tahun, sampai sekarang umur saya sudah 30 tahun dan saya belum menikah. Ceritanya bermula dimana saya memiliki satu keluarga kecil yang tinggal di daerah yang lumayan romantis. Ayah saya seorang pengusaha yang sukses di bidang nelayan dan dapat dikatakan sampai sekarang ayah saya mesih tetap menguasai di tempat tinggal saya sebagai orang terkaya di daerah Tanjung Balai, di Sumatera Utara. Mami saya memang dapat dikatakan paling dekat dengan saya dibandingkan dengan kedua kakak perempuan saya.

Kakak-kakak saya setelah tamat SMA langsung melanjutkan ke perguruan tinggi di Australia, jadi setelah saya menduduki kelas 2 SMA, kedua kakak saya sudah tidak menemani saya lagi. Sejak itu terpaksa saya hanya curhat dengan mami saya sendiri sampai dengan hal-hal yang terkecil sekalipun, semuanya saya bicarakan dengan mami.

Mami usianya waktu itu baru beranjak umur 35 tahun lebih, dimana ayah telah berumur 50 tahun. Umur mereka cukup berbeda jauh karena mami umur 17 tahun sudah menikah dengan ayah akibat dijodohkan orangtua. Kejadian ini sangat membingungkan saya hingga saat ini, dimana sampai sekarang saya tidak memiliki pacar satu pun dan tidak pernah terpikir oleh saya untuk mencarikan calon istri.

Waktu itu cuaca sangat dingin, gelap dan gerimis turun mulai dari malam sampai pagi harinya, terpaksa saya bermalas-malas tetap di tempat tidur dan seakan-akan enggan untuk meninggalkan tempat tidur. Tidak terasa sudah pukul 9 pagi, dan biasanya sudah selesai makan pagi. Kebiasaan saya setiap hari Minggu adalah bangun agak kesiangan dan paling siang pukul 8 pagi. Sebenarnya setiap harinya saya harus sudah bangun jam 6 pagi dan langsung mandi dan pergi ke sekolah.

Berhubung hari ini hari Minggu dan terasa tempat tidur merayu untuk ditiduri terus, maka bermalas-malaslah saya hari ini. Terdengar mami saya memanggil dari luar.
“Jach.., bangun..! Udah makan belon..? Udah jam berapa ini..? Jach.. Jach.. Jach..!” kedengaran suara mami mulai mendekati kamar saya dan langsung masuk ke kamar saya yang biasanyatidak pernah terkunci.
“Jach..!” mami duduk di tepian tempat tidur dan langsung mengelus kepala saya, “Yo.. ayo.. bangun Nak Sayang, udah jam 9, kamu mandi gih baru makan..!”
“Ah.. malas Mam, mau tiduran dulu. Entar aja satu jam lagi ya..!”
“Udah Mami tungguin.., entar kamu bohong lantas tidur satu harian.”

Kemudian saya sedikit menggeser posisi tidur saya supaya mami bisa ikut tiduran. Sambil tiduran mami mencari-cari majalah yang mau dibacanya. Saya kelupaan kalau disitu ada Novel yang ceritanya agak ‘hot’, dapat dibilang hanya sekitar seks saja ceritanya. Ya.., terlanjur sudah keambil oleh mami. Saya biarkan saja dia membacanya, dan entah kenapa ada perasaan yang lain setelah mami masuk ke dalam kamar saya, seakan-akan gairah seks saya mulai menjalar menyelimuti tubuh. Bagaimana ini, repot jadinya, karena kebiasaan saya tidur hanya menggunakan piyama untuk tidur dan memakai selimut. AC di ruangan kamar saya mengigilkan badan, dan inilah penyakit saya, kalau situasi dalam keadaan dingin nafsu langsung naik dan meledak-ledak.

Posisi tidur saya waktu itu persis di samping mami dan bersenggolan dengan pahanya. Saya perhatikan mami makin serius membaca novel dan maklum tidak pernah membaca buku yang begituan. Dengan sedikit menggoda saya bertanya, “Bapa kemana Mam..?”
“Kamu macam tak tau aja, kan udah berangkat ke Kisaran, biasa ngantar Ikan. Paling-paling besok udah pulang.”
“Awas Mam, nanti tidak ada pelampiasannya, Papa kan tidak ada di rumah.”
“Enggak, Mama cuman pengen tau aja apa isinya, kok orang-orang pada senang membacanya.” jelasnya.

Sedikit posisi saya agak memeluk mami, maklum hal ini sering saya lakukan karena saya anak Mami dan dimanja, jadi hal ini tidak janggal lagi bagi saya dan mami. Terus entah kenapa, penis saya tepat menempel di samping kemaluannya, dimana mami saya posisinya agak miring menghadap saya. Dengan cuek saya ikutan membaca novel yang dibacanya. Posisi mami membaca telentang, dan agak miring menghadap saya.

Dengan sedikit menggoyang-goyangkan paha, terjadilah pergesekan antara paha saya dengan paha mami, dan hal ini tidak pernah kami lakukan. Sesuatu yang janggal saya rasakan, dimana kalau saya bermanja-manja selalu dalam keadaan memakai celana pendek, tapi dalam keadaan saya sekarang hanya menggunakan piyama tanpa memakai apa-apa, dan perasaan ini tidak pernah saya rasakan sebelumnya.

Mungkin ada setan yang melanda diri saya, batang kemaluan saya pun mulai membesar, dan mungkin mami merasakan itu, tapi dia tidak menghiraukannya, masih taraf wajar pikirnya. Sekilas saya melihat ke paha mami, dasternya tersikap, dan tetap mami tidak menghiraukannya. Dia masih menganggap saya anak kecil yang seperti dulu. Tidak sadarkah dia bahwa saya sudah 16 tahun, dan saya sedang mengalami masa pubertas pertama.

Sekarang keadaan semakin tidak karuan, dan timbul dalam pikiran saya untuk melanjutkan lebih jauh lagi dengan sedikit menggeser dasternya memakai paha saya. Dan alangkah terkejutnya saya bahwa mami tidak mengenakan celana dalam. Terlihat gundul di bagian bukit kemaluannya. Ternyata mami sangat rajin mencukur bulu kemaluannya, maklum dia sangat pembersih. Dengan pura-pura tidak tahu, saya menggeser lagi piyama yang saya pakai. Tersingkap dan terbebaslah penis saya.

Dengan sedikit berpura-pura lagi, saya mengambil bantal yang ada di seberang mami, dan secara otomatis batang kemaluan saya menempel persis di samping vaginanya. Setelah saya mengambil bantal saya tidak kembali lagi dengan posisi pertama, dan pura-pura bertanya.
“Serius kali Ma bacanya..!”
“Iya.., ini ceritanya lagi seru dan menarik.” katanya seakan tidak ada larangan darinya ketika saya sudah mulai jauh bertindak.
Dengan sedikit gerakan, saya menggesek-gesekkan penis saya. Meskipun batang kemaluan saya sudah langsung menempel persis di pinggir vaginanya, mami tidak merasakannya atau berpura-pura. Itulah yang berkecamuk dalam pikiran saya.

“Ah, bodoh amat..!” pikir saya waktu itu.
Dengan telaten saya terus menggesekkan, dan ternyata mami tahu kalau saya agak susah atau memang mami mau memiringkan badannya. Dengan posisi tadi mungkin mami pegal, kemudian mami meletakkan novel di bantal, dan otomatis dia semakin miring posisinya. Mami tidak berkata apa-apa sewaktu dia memiring sedikit lagi yang bertepatan dengan penis saya yang sudah tegang dari tadi seperti sebuah batang kayu. Sepertinya mami maunya tidak disengaja, atau mami juga menikmatinya. Sekarang tepatlah sudah batang kemaluan saya di belahan vaginanya dengan posisi saya masih memeluk bantal yang membatasi saya dengan buah dadanya. Saya sangsi kalau mami tidak mengetahui apa yang telah terjadi, tetapi tidak ada tanda-tanda mami melarang perbuatan saya.

Sedikit demi sedikit saya menggesek-gesek terus batang kemaluan saya, dan terkuaklah bibir vaginanya. Terasa agak berlendir dan licin vaginanya, dan saya yakin mami pasti menikmati, tapi anehnya mami masih tetap serius membaca novel. Tidak saya hiraukan mami lagi sedang apa. Kemudian dengan sabar saya menggesek-gesekkannya lagi, dan terasa kepala penis saya mulai menerobos bibir vaginanya. Itu semua saya lakukan tanpa berbicara, dan seperti terjadi begitu saja, mungkin mami malu melakukan secara blak-blakan.

Dengan sedikit usaha saya memajukan pantat dan semakin nikmat rasanya, tapi kok agak susah ya masuknya, dimana ukuran kemaluan saya 18 cm panjangnya dengan diameter 3 cm. Tapi dengan dibantu cairan yang mulai keluar dari vagina mami menolong batang kemaluan saya masuk ke dalam dengan sedikit agak menggeser bantal yang saya peluk.
Setelah agak tersentak pantat saya, “Bless..!” masuk semua batang kemaluan saya dan mendiamkan sebentar untuk melihat reaksi mami. Eh ternyata mami masih tetap membaca novel yang ada di tangannya.

Dengan sedikit menarik pantat, anda dapat bayangkan posisi saya dengan gaya miring semakin membuat kami erat terhubung. Tetapi saya belum berani memeluk mami, terpaksa bantal lah yang menjadi pegangan saya. Terasa batang kemaluan saya dipijat-pijat, nikmatnya tidak dapat digambarkan dengan kata-kata. Semakin lama penis saya semakin mudah saya maju-mundurkan. Badan mami tertahan dengan papan tempat tidur, jadi kami tetap dengan posisi semula. Terasa sudah lama saya menggesek-gesek dan memaju-mundurkan batang kemaluan saya di dalam vagina yang dulunya adalah tempat saya lahir.

Sudah 10 menit saya melakukannya, semakin licin vaginanya. Tercium bau vagina yang menggairahkan, dan mulai terasa ngilu di kepala penis saya, seperti mau meledak. Setelah sekali goyangan terakhir dan memasukkan dalam-dalam, badanku terasa seperti kesetrum listrik yang bertegangan tinggi.
“Coot.. crott.. croott..!”
Saya peluk bantal kuat-kuat dan tetap membenamkan batang kemaluan saya di dalam vaginanya, dan saya melihat wajah mami agak berkerut menahan nikmatnya. Terasa batang kemaluan saya seakan-akan dipijat dengan kuat, dan terasa ada yang menyiram dari dalam vaginanya. Anehnya batang kemaluan saya tidak langsung lemas, tetapi tetap tegang.

Dengan sedikit waktu untuk istirahat, saya mendiamkan batang kemaluan saya di dalam vagina mami selama 5 menit. Setelah rasa ngilunya hilang, baru penis saya mengecil dan saya cabut dari vaginanya. Saya melihat ke arah vaginanya, terlihat keluar sedikit air mani saya dan meleleh di bibir vaginanya.

Akhirnya mami bangkit dari tempat tidur dan keluar dari kamar sambil berkata, “Jach udah tidur-tidurannya, udah jam 10 ini.., tadi janjimu kamu mau bangun jam 10, cepatan mandi dan Mama mau mandi juga, mau nyiapin makanmu..!”
“Bret..!” pintu kamar tertutup setelah itu.
Saya juga bangkit dari tempat tidur dan langsung mandi. Selasai mandi saya memakai celana pendek dan langsung menuju meja makan. Saya mendapati mami sudah duduk menunggu saya untuk makan. Sewaktu makan seakan-akan tidak terjadi apa-apa diantara kami.

Setelah kejadian pagi itu terjadi, tidak ada perubahan antara hubungan saya dengan mami. Seperti biasanya, ayah saya telah kembali malam hari, tepatnya pukul 11 malam dan langsung tidur. Memang hal ini sudah merupakan kebiasaannya, tidak pernah punya waktu untuk keluarga, padahal situasi seperti inilah yang saya inginkan, dimana dapat berbincang-bincang dengan ayah atau semua keluarga. Memang dalam berbisnis ayah saya terbilang orang nomor satu di lingkungan saya.

Pagi itu cuacanya sedikit agak cerah dan matahari masuk ke dalam kamar saya karena kamar saya posisinya paling depan, sedangkan kamar mami berada di tengah rumah, dan memiliki kamar membelakangi terbitnya matahari. Terasa silau dengan sinar matahari membuat saya terbangun. Saya pun keluar dari kamar masih dengan menggunakan piyama biasa, tidak mengenakan apa-apa di baliknya. Terus saya lihat seisi rumah, ternyata masih sepi. Saya lihat jam sudah menunjukkan jam 8 siang. Kebetulan bulan ini adalah hari lmamir panjang untuk naik kelas, pada waktu itu saya mau naik ke kelas 3 SMU.

Maksud hati sih masih mau tidur, tapi di kamar saya silau dengan sinar matahari. Gimana ya, mami belum kelihatan, berarti belum bangun. Terus saya berusaha melangkah ke dapur, ternyata juga belum saya jumpai, berarti benar mami masih tidur di dalam kamarnya. Saya mengarah ke kamar utama, ke kamar ayah dan mami yang lumayan besar. Saya langsung saja mencoba membuka pintu dengan menekan gagang pintu, eh pintunya tidak terkunci. Pelan-pelan saya buka pintu. Benar, terlihat mami masih tertidur pulas, dan saya langsung masuk. Saya menutup pintu kamar, takut nanti kelihatan pembantu, kan bisa berabe.

Kemudian saya mendekati tempat tidur mami, sekilas saya melihat sekeliling kamar tertata rapi, mami memang terkenal suka bersih-bersih. Dengan sedikit lembut saya menghempaskan pantat saya ke tepian tempat tidur, dan sebentar saya perhatikan mami yang sedang tidur nyenyak. Dengan sedikit agak manja saya mencoba membangunkannya.
“Mami.. Mami.., bangun dong..! Udah jam 8 pagi nih..!”
“Ah.., entar aja Jach.., Mami lagi ngantuk nih..!”
Mendengar jawabannya, saya jadi ikut tiduran di tempat tidurnya. Dengan sedikit iseng saya mulai kenekatan saya.

Pelan-pelan tetapi pasti, saya sikapkan daster mami dengan tangan. Oh.. oh.., dia tidak memakai CD lagi, terlihat bersih vagina mami. Batang kemaluan saya berdiri tegak dan langsung menyembul dari dalam piyama. Lima menit saya memandangi kemaluan mami sambil mengelus-elus penis yang sudah mulai tinggi tegangannya.

Kemudian saya mulai memeluk mami dengan posisi mami miring membelakangi saya. Sewaktu saya memeluk tubuhnya, dengan sedikit tenaga saya menarik tubuh mami, dan ternyata mami tidak melawan dan mengikuti kemauan saya. Sekarang mami menghadap saya sama seperti kemarin, hanya kemarin mami dalam keadaan terbangun, membaca novel dan saya tidak memeluk tubuhnya, tetapi sekarang saya memeluk tubuhnya. Posisi dasternya agak tersikap lebih ke atas. Saya mencoba mencari pengaitnya tapi tidak ketemu juga, ya sudah tidak usah terbuka semuanya, nanti takut mami marah pikir saya. Dengan posisi memeluk tubuhnya yang susu kenyalnya mengenai dadaku, saya tidak berani membuka dasternya, apalagi takut kedinginan gara-gara AC di kamar mami.

Sekarang nafsu saya sudah tidak tertahankan lagi, langsung saya arahkan batang kemaluan saya ke bibir vaginanya, dan ternyata liangnya masih kering dan sedikit agak susah masuknya. Terpaksa saya hanya menggesek-gesek saja bibir kemaluannya. Terlihat oleh saya vaginanya mulai mengembang dan mengeluarkan cairan, langsung saja saya memasukkan penis saya. Sewaktu saya mendorong, terpleset. Setelah dengan susah payah menggesek-gesek, terlihat bibir vaginanya mulai mengeluarkan cairan sebagai pelumas. Mulai terasa seakan-akan batang kemaluan saya mau ditelan habis oleh vaginanya, dimana bibir vagina mami mulai kembang kempis.

“Ah.. ahk..!” geli sekali rasanya.
Ingin rasanya saya memasukkan cepat-cepat, tapi takut terpeleset lagi nanti. Memang agak kesulitan saya memasukkan penis saya. Disaat saya mulai berusaha memasukkan lebih dalam lagi, mami juga rupanya menikmati. Dengan pura-pura tidur dia sedikit merenggangkan pahanya dan memudahkan penis saya masuk lebih dalam lagi. Dengan sekali dorong, “Bless..!” masuk seluruhnya ke dalam liang senggamanya. Saya diamkan agak lama dengan maksud mau melihat bagaimana reaksi mami. Saya sengaja tidak mau menggoyangkan pantat saya, dan ternyata terasa tanggung bagi mami. Kemudian dengan sedikit gerakan, mami memaju-mundurkan pantatnya. Melihat reaksinya, saya juga langsung memulai bergoyang dengan sedikit kelembutan. Secara tidak langsung saya memeluk mami, dan mami masih tetap menjaga sikap dengan tidak mau blak-blakan melakukannya.

Tidak perduli saya dorong badannya dengan posisi saya menindihnya, sedang batang kemaluan saya mulai terasa mengalami tegangan tinggi. Dengan posisi saya di atas mami yang dengan sikap merenggangkan kakinya lebar-lebar semakin cepat saya memompa, dan sekali-kali mami mengikuti irama dengan mengangkat pantatnya. Ada sekitar 20 menit saya melakukannya dan mulai terasa geli di ujung penis saya, dan “Cret.. cret.. cret..!” saya tumpahkan semuanya ke dalam kandungan mami dimana saya juga pernah dikandungnya.

Saya diamkan selama kurang lebih 5 menit. Karena takut mami merasa berat dengan badan saya, saya tetap memeluknya dengan posisi miring sekarang, dan batang keamluan saya masih tetap menancap di dalam vaginanya. Setelap 10 menit terasa penis saya masih tegang. Kembali dengan sikap yang sama kulakukan lagi sampai 3 kali hari itu. Setelah selesai saya tertidur, dan sewaktu saya bangun mami tidak ada lagi. Ketika saya cari-cari, dia sedang masak di dapur dan menegur saya.
“Udah mandi belon Jach..? Mandi gih..!” katany seakan-akan tidak ada yang terjadi.
Memang mami sangat menikmatinya, begitulah kami melakukan hampir setiap hari dengan tetap mami menjaga sikap tidak mau melakukan secara terbuka.